badge

Friday, June 10, 2011

Paket untuk Pascal

Sekedar cerita saja tentang Pascal di minggu ini.
Ternyata Pascal ngiri dengan mamanya yang selalu dapat Paket. Katanya masa mama terus yang dapat Paket,dia gak. Memang sih akhir-akhir ini Allhamdulillah aku banyak mendapatkan paket hadiah dari acara giveaway. Ada juga paket lainnya, paket untuk jualan aku.
Tidak diduga itu membuat Pascal ngiri. Niatnya nanti aku mau mengirimi buku untuk Pascal dengan menggunakan namanya supaya senang.

Tadi Pascal bilang kalau coklatnya yang dari mamanya Vania sudah habis, aku ga bisa makan lagi katanya. Coklatnya jauh belinya di eropa. Thanks ya mama Vania , Pascal suka coklatnya.

Satu lagi cerita tentang mendidik anak, intinya mendidik anak itu harus dibutuhkan kerja sama dengan keluarga baik istri,suami atau keluarga lainnya. Kita tidak membiasakan jajan kepada Pascal. Kakek & Neneknya Allhamdulillah mengerti dan tidak sembarangan membelikan jajanan, terkadang minta ijin dulu ke kita. Kita merasa dihargai dalam hal ini.

Pascal tidak mempunyai Play Station ataupun PSP, cukuplah dia main game dari laptop atau hp itu juga dengan waktu yang tidak banyak. Aku lebih suka dia main-main yang lain saja. Biasanya kalau weekend baru dia bisa main game.
Sepupunya Pascal yang seumuran kebetulan mempunyai PSP, begitupula dengan Omnya. Jika bertemu Pascal pinjam untuk main. Tadi neneknya Pascal aka mamaku telp kalau Pascal sudah dibelikan PSP oleh Omnya.

Tanpa pemberitahuan dahulu nih Omnya beli langsung beli aja. Gimana ya namanya juga Omnya sendiri yang kasih hadiah. Akhirnya aku bilang ke Pascal kalau PSPnya ga bisa tiap saat dimainkan, ada waktunya boleh main dan ada waktunya tidak boleh main. Sejauh ini dia cukup mengerti. Memang sih PSPnya belum diantar kerumah, aku mintanya nanti saja kalau sudah liburan baru dikasihkan.

25 comments:

  1. It takes a village to raise a child.....
    Lingkungan memang ngaruh banget sama pengasuhan anak, beberapa jam yang lalu my 8yo girl merengek minta beli ponsel krn liat temannya *curhatbo*

    ReplyDelete
  2. bener mbak lidya, mendidik anak harus sesuai pola asuh dan butuh dukungan sekeliling... salut untuk menerapkan poal didik dan asuh yang baik buat pascal ya :)

    ReplyDelete
  3. Ingat Pascal yg cerdas ini ...
    ingat zaman sekolah - hukum Pascal :P

    ReplyDelete
  4. kalo PSP nya gak mau, boleh dikirim kemari lho lid... hahaha

    ReplyDelete
  5. iya mba..orang tua cerdas...anaknya pun mengikut....terlebih pada kecerdasan emosi..sangat mendasar ^__^

    ReplyDelete
  6. waduh kalau PSPnya gak kepake hijrahkan ke aku aja mbak :P *mupeng gak pernah maen PSP* hahaha

    ReplyDelete
  7. hehehe..pascal, sini main bareng..
    wah, senang pasti dapet hadiah, si om mau bikin surprise tuh, makanya gak bilang,,

    ReplyDelete
  8. Saleum,
    bertamu pagi menjekang siang mam, semoga sehat senantiasa. ya kalau bisa anak2 kita ntu jangan dibiarkan terlalu sering bermain dgn PS ato PSP, ntar ketagihan pula hingga lupa belajar...
    saleum dmilano

    ReplyDelete
  9. waaah siap siap pascal kecanduan PSP nya mbak... hehehheee

    ReplyDelete
  10. wuh, padahal kan baru beberapa hari cokelatnya vania diterima?.. udah abis aja. hehehe.. sip deh, berarti enak.

    laah sekarang dapet psp, si pascal pasti kecanduan. untung masih bisa dibilangin yaa ^_^

    ReplyDelete
  11. Aku + suami juga udah sepakat untuk gak beliin PSP, kalo main game di komputer aja. Cari di internet (dengan didampingi tentunya) atau beli CD edukatif gituh.

    Pascal mah bageur, di kasih tau mau nerima. Kalo anakku, harus penuh perjuangan ngasih taunya .. hehehe

    ReplyDelete
  12. wah si pascal beruntung nih punya om yang selalu bisa ngasih hadiah.. cuma mungkin mama calvin kudu menemani, jangan sampei si pascal kelewatan main ps-nya, bisa2 lupa waktu, lupa makan dll..

    salam dari samarinda

    ReplyDelete
  13. Hhmmmm ...

    di rumah saya PSP / PS lainnya ...
    Only weekend ...

    Salam saya Mbak

    ReplyDelete
  14. Pascal masih kurang cokelatnya? sini donk hehehe

    ReplyDelete
  15. mendidik anak memang gampang2 susah ya mbak..
    kadang ada masanya berasa frustasi.ada kalanya berasa takjub..

    soal kerjasama.jujur saja,kebagian besar urusan dina,aku yg handle.maklum suami kerja sambil kuliah.jadi jarang ada waktu bareng anaknya. apalagi suami tipe pendiam.suka bingung kalo mau main sama dina:D

    Btw seneng deh sering berkunjung kesini.banyak ilmunya:)

    ReplyDelete
  16. Duuh Mba, mesti banyak trik2 supaya belajar dan main bisa seimbang yah.. Aku bisa gak ya? Mudah2an bisa, amin.. sering2 sharing Mba, heee..

    ReplyDelete
  17. belum punya anak jadi belum ngerasain... tapi kerjasama keluarga dalam mendidik memang harus

    ReplyDelete
  18. iyaa saya juga gg dikasih PS atau semacemnya ama mama soalnya kebetulan saya dan adek2 kalau udah ngegame dan penasaran bakalan lupa sama kewajiban *curhat*

    ReplyDelete
  19. junior saya punya PS dan PSP abal-abal yang udah rusak, beruntung dia gak betahan, main game yang menarik itu, tetap aja di laptop, tapi online, yang penting kita ngawasin :)

    ReplyDelete
  20. junior saya punya PS dan PSP abal-abal yang udah rusak, beruntung dia gak betahan, main game yang menarik itu, tetap aja di laptop, tapi online, yang penting kita ngawasin :)

    ReplyDelete
  21. ayo Pascal...boleh main PSP tapi jangan ampe lupa belajarnya tetep nomor satu yaaaa

    ReplyDelete
  22. Anak kami nabil pun sama mendapat perlakuan sama bila berhubungan dengan PS atau PSP. Meskipun merengek tidak kami berikan. Awalnya memang merengek2 terus. Akan tetapi seiring berjalannya waktu ternyata dia jadi mengerti kenapa orangtuanya melarang dia untuk memilikinya.

    Ternyata menjelaskan pengalaman teman2nya yg sebaya yg memiliki PS dan ada aspek yg terganggu karenanya sangat efektif .

    Salam kenal mama Cal Vin, dari bapak-ibu nabil di cikampek

    ReplyDelete
  23. wah Pascal punya mainan baru nechh...moga2 ngga kecanduan yachh....

    ReplyDelete
  24. Memang harus seimbang dan disiplin ya mbak, supaya walopun anak kenal sama game2 seperti itu tapi jangan sampai kecanduan.

    Tks buat sharingnya, mbak Lid...

    ReplyDelete
  25. Kita sebagai orang tua emang harus bener2 membatasi anak2 bermain yah Teh, jangan ampe malah jadi kecaduan.

    Btw Pascal mau dikirimin coklat kah? Mmmmm .... tar yah Uti Zahia kirimin (tapi bukan coklat M'sia coz kan belinya juga di Jakarta) hehehe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...