badge

Wednesday, August 3, 2011

Mengatasi Budaya Tertib Dengan Mesin Antrian

Dengan Budaya Tertib saya mengikuti kontes ADUK ini pada blognya Pakde Cholik




Melihat pasca tsunami di Jepang, saya salut sekali dengan masyarakatnya, sekalipun dalam keadaan tertimpa musibah mereka masih menganut budaya tertib untuk antri pada saat menaiki kendaraan untuk dievakuasi.
Sayang sekali budaya tertib untuk antri disini masih minim dimiliki oleh masyarakatnya. Walaupun ada juga yang mempunyai rasa budaya tertib yang tinggi

Kita sebagai orang tua perlu sekali mengajarkan budaya tertib untuk antri sedini mungkin dimanapun kita berada. Sering sekali menemukan orang-orang yang tidak mengerti dengan budaya tertib untuk antri di tempat penjualan tiket bis,kereta misalnya bahkan di kasir.

Tapi saat ini dibeberapa lokasi seperti Bank, Rumah sakit, galeri operator seluler sudah menerapkan sistem antrian menggunakan Mesin Antrian. Hal ini untuk mengatasi budaya tertib pada saat mengantri. Sudah banyak perusahaan IT dan Elektronik yang memproduksi mesin antrian seperti ini. Sistem antrian ini menggunakan komputer atau tanpa komputer yang juga disebut Micro controller base.

gambar diambil dari google


Dengan menggunakan mesin antrian ini kita tidak perlu lagi berdiri untuk antri, karena biasanya kita akan diberikan semacam tiket yang berisi nomor urut antrian. Kita tinggal menunggu panggilan sesuai nomor antrian. Biasanya pemanggilan dilakukan dengan menggunakan pengeras suara maupun display monitor yang berisi nomor antrian yang berjalan

Dengan adanya mesin antrian ini, tidak perlu lagi berdesak-desakan pada saat mengantri. Mesin antrian ini hanya salah satu cara untuk bisa mengatasi dan meningkatkan budaya tertib untuk antri dimanapun kita berada. Tapi tidak semua tempat mempunyai mesin antrian seperti ini,untuk itu budaya tertib perlu ditingkatkan dengan kesadaran orangnya masing-masing. Dengan adanya Budaya Tertib semua akan terkendali dan tertib bukan.

34 comments:

  1. Budayakan Antri,,,

    Semoga sukses dengan ADUK nya Mbak...

    ReplyDelete
  2. tapi masih banyak bank besar yang justru gak ada mesin antri ini mbak... capek deh...

    ReplyDelete
  3. tertib tapi aku tetap malas antri, semangatku langsung hilang begitu dapat nomer buntut :(

    ReplyDelete
  4. Mudah2an dg banyaknya mesin antri spt ini budaya tertib jd semakin meningkat ya Teh.

    Sukses di ADUK kali ini ;)

    ReplyDelete
  5. tapi teuteup mbak semua kembali ke dirinya masing-masing, ditempatku disalah satu bank negeri yang biasa aku datengin meskipun udah pake mesin antrian masih aja ada yang sabotase antrian dengan alasan no nya udah kelewat....

    ReplyDelete
  6. tapi kalau beli nasi uduk pas lagi rame gak ada yg mau antri :'( hehehe

    ReplyDelete
  7. Hoho, budaya antrinya ada disini.
    Di hk jg udah pake mesin antri mbak. Tp naek bus ga ada mesinnya kudu berdiri, kalo ga tertib ga ada sanksi plng cm di maki2 xixixi

    ReplyDelete
  8. Di bank aja dg mesin antrian jadi lancar :)

    ReplyDelete
  9. Mantap nieh mbak lidya benar bener..antri pake mesin digital kayak yang dibank bank itu lebih tertib kayaknya yah mbak..:)
    sukses mbak

    ReplyDelete
  10. budaya antrian dgn mesin memang memudahkan yah Mbak... kemajuan teknologi masa kini yang berdampak positif :-D
    Semoga sukses ADUKnya Mbak :-D

    ReplyDelete
  11. Sebaiknya yang mau berderma untuk masarakat kurang mampu harus pakai mesin antrian ya mam, biar gak rebutan, rusuh bahkan terinjak2 krn berdesakan. Sukses ya mam :-)

    ReplyDelete
  12. Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Tak lupa saya mohon maaf atas segala kesalahan lahir dan batin. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    ReplyDelete
  13. Tapi tidak semua punya mesin kek gini.
    Met mengikuti kontesnya Pakde

    ReplyDelete
  14. aku gak setujunya sama mesin2 itu. kalo mereka bikin tiket tunggu pake kertas dan selalu kertas tiket baru setiap hari. buang2 kertas banget :(

    ReplyDelete
  15. Mesin memudahkan memang, tapi perlunya ditanamkan kesadaran kepada masyarakatnya sendiri melalui perubahan pola pikir. Mulai dari keluarga dan pendidikan di sekolah

    ReplyDelete
  16. tapi kadang mesin beginian bisa dimanipulasi juga. semisal satu orang ngambilin antrian banyak, buat temen-temennya yang dateng terakhir.. padahal kan ngilangin haknya orang yang dateng lebih duluan

    ReplyDelete
  17. budaya...membiasakan kebiasaaan yang baik melalui banyak metode....alat bantu dan lainnya.

    salam mba :)

    ReplyDelete
  18. budaya baik kadang emang harus dipaksakan terlebih dahulu.. spt metode ini...

    ReplyDelete
  19. membaca postingan ini, jadi teringat dengan toko yang menjual jamu di kota saya. meski tidak memakai mesin canggih, tapi pembeli tidak saling berebutan :)

    ReplyDelete
  20. pake mesin antrian juga kayaknya susah
    joki antrian sekarang sudah mulai ada
    belajar tertib sendiri juga jadi salah
    ketika orang lain tetap ga mau tertib

    ReplyDelete
  21. kemarin aja aku antri beli daging pake mesin antrian kayak tunggu di rumah sakit. pas di mesir juga. memang mesin yang pintar.

    ReplyDelete
  22. Sekarang rata-rata sudha memakai cara mengmbil nomer antrian lewat mesin, dari dulu saya suka dengan orang-orang Jepang yang kereas kepala dalam artian baik, tertib...

    ReplyDelete
  23. Semoga kita bisa tertib antrian



    Salam kompak

    ReplyDelete
  24. jadi lebih tertib karena memakai mesin, hehehehe ..
    kapan ya bisa tertib tanpa harus memakai alat seperti itu ..

    ReplyDelete
  25. mesin antri seperti yang di bank bank itu bukan mbak,,?

    ReplyDelete
  26. Saya pernah lho, mbak, ngantri bayar airport tax di Soetta. Di depan saya ada bule dua orang, trus tiba2 ada ibu2 dr belakang nyelonong ke depan orang bule itu yang langsung geleng2 kepala liat si ibu... Aduuuhh...saya yang malu liatnya :(

    ReplyDelete
  27. haha jadi ingat filmnya Mister Bean, maunya duluan aja walaupun harus main curang dengan menukar nomerbya orang lain.

    ReplyDelete
  28. Saya pernah dikasih nomor sm orang, waktu mau lapor SPT Tahunan di kantor pajak..katanya kasihan melihat saya nomornya jauh, waktu itu saya lagi hamilll.....

    kalo begitu berarti bukan nyerobot kan heheheh....

    ReplyDelete
  29. Saya setuju mb....moga aja dengan mesin antrian ini bisa terlihat lebih indah pemandangan untuk hal2 antrian ya bun.
    Sukses untuk Aduk nya bun....

    ReplyDelete
  30. bener banget tuh mbak...gak pke aksi kekerasan saling dorong yakan...moga dengan mesin antrian jadi lebih tertib dan aman yah...

    ReplyDelete
  31. mbak lidya nih
    dapet ide darimana sih???

    keren banget
    kok sampe kepikiran mesin antrian segala

    ReplyDelete
  32. aku tetap malas antri bila dapat nomor buntut :p

    ReplyDelete
  33. dengan mesin antrian pelayanan prima bisa terwujud. amin

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...