badge

Tuesday, September 13, 2011

Koper Tertukar

Dipostingan mama Kinan yang berjudul Back After Mudik 2011, bercerita kalau Kinan kehilangan travel bagnya. Aku punya pengalaman yang memalukan dan sulit dilupakan namun bisa dijadikan pembelajaran buat kita aku khususnya.

Kejadiannya sudah agak lama,mudik 3 tahun lalu 2008 kita akan mudik lebaran di Semarang. Saat itu aku,suami dan Pascal (Alvin belum ada) naik damri dari Bekasi menuju Bandara Soeta. Setibanya di Terminal 2F aku turun menggendong Pascal, sementara suami sambil menggendong backpack berisi notebook mengambil koper di bagasi Damri. Dari rumah koper itu sudah aku berikan tanda berupa gantungan hadiah dari Indomart.

Setelah turun, aku menuju A&W,saat itu aku tidak berpuasa dan membeli makanan untuk dimakan. Saat itu belum boarding,aku melihat ke arah koper kita, warnanya sama tapi kok sepertinya ada yang aneh. Aku amati lagi betul saja koper itu tandanya berbeda, bukan tanda yang aku berikan melainkan tanda tali rafia. Wah langsung panik tuh trus tanya suami itu koper siapa.

Dalam keadaan seperti ini, memang aku dituntut untuk berfikir cepat, tanpa pikir panjang aku menyetop taksi,untungnya suamiku langsung mengikuti. Aku minta sopir taksi mengejar Damri asal Bekasi. Berhubung sudah jeda beberapa menit kita kehilangan jejak. Aku turun menuju loket damri, dan diberikan nomor telp pusatnya Damri, tapi kita ditanya nomor damrinya.Ini suatu kesalahan juga karena kita sama sekali tidak tahu.
gambar tas diambil dari google, tapi tas ini sama seperti punya pascal

Allhamdulillah sopir taksinya punya ide untuk membawa kita ke pullnya Damri di Bandara Soeta. Suamiku bertanya disana, ternyata sudah ada yang melaporkan bahwa ada yang kopernya tertukar. Akhirnya kita tunggu disitu hingga Damri yang tadi kita naiki tiba disitu. Kita bertemu dengan bapak-bapak yang akan mudik ke Kalimantan. Allhamdulillah mereka tidak marah,setelah kita minta maaf. Untuk menebus rasa bersalah kita memintanya naik ketaksi dan mengantarkannya ke terminal tujuan beliau.Untungnya waktu keberangkatan pesawatnya masih ada 1 jam lagi.

Semoga kejadian ini hanya kita saja yang mengalaminya ya,untuk teman-teman yang lain semoga lebih perhatian. Dari kejadian ini pada saat mudik kemarin,selain diberi tanda pada kopernya aku juga menuliskan nama dan nomor ponsel dibelakang koper.Untuk menghindari kejadian yang tidak diinginkan, jadi bisa langsung saling menelpon. Aku juga tidak lupa selalu mencatat nomor damri,nomor polisi, pokoknya semua informasi yang aku anggap penting

55 comments:

  1. muheee ... untung aja ya gg mepet waktunya :O
    sayang juga ya nomor polisi/emergency beda daerah beda juga #bener kan ? gg kayak diluar negeri, 911 doang gampang diinget

    ReplyDelete
  2. ahiiw, ikutan bilang "pertamax ah" :P <= ngespam binti ngejunk :P

    ReplyDelete
  3. iya jadi pembelajaran banget ini ya lid...

    pertama, harus selalu hati2, jangan cepat2, harus teliti waktu ngambil koper.

    kedua, kalo mau ke bandara jangan mepet2 waktunya. just in case ada kejadian kayak begini kan jadi masih ada waktu ya...

    ReplyDelete
  4. untung tanggap darurat Njenengan Mbak hh.
    kalo saya lebih parah, regu sekitar 11 orang tas tentengan ibadah haji ndak diturunkan dari bus yang mengangkut kami dari Mekah ke Madina. Butuh biaya sangat banyak untuk mengambil dan menelusuri keberadaan tas itu dan berhari-hari.

    ReplyDelete
  5. wahhh pelajaran berharga. karna kan koper itu banyak banget yang sama nya. jadi mending di kasi sticker gede. kalo bisa di kasi foto yang punya lagi jadi foto model.

    ReplyDelete
  6. mm, bapaknya yang langsung angkat koper, tidak melihat dulu tanda nii?
    biasanya yg teliti memang ibu...

    salam cheese mba :D

    ReplyDelete
  7. aku pgn ketuker ama yg isinya duit semua..hihi.. *ngaco*

    ReplyDelete
  8. Untung masih sempat memburu untuk mengurus tertukarnya koper. Dan yang tertukar juga tidak marah.
    Btw, keknya yang seperti ini gak perlu diulang, deh. Hehehe

    ReplyDelete
  9. Syukurlah bisa ketemu sm bapak yg tertukar tasnya ya mbak.. :-)

    Semoga mjd pelajaran utk smua..
    Makasih sharingnya mbak.. :-)

    ReplyDelete
  10. Sejujurnya ...
    dewasa ini banyak koper dengan merek favorit yang hampir serupa baik bentuk maupun warna ...

    Dan kalau saya ...
    untuk membedakannya biasanya saya kasih stiker atau gantungan ... atau gembok mencolok .. agar kelihatan bedanya

    Salam saya Mbak Lidya

    ReplyDelete
  11. hehehe jadi inget dulu pas naik bis ke Bandung ada ibu ibu nangis kejer ketinggalan kantong kreseknya di full ARIMBI tangerang :)

    ReplyDelete
  12. Hiks...saya nggak ketemu mbak, soalnya luas gitu batam, akhirnya biarlah saya ikhlaskan saja mbak, didalam travel bag kinan itu ada nama alamat dan nomer telp saya, kalo mereka yang menemukan berhati baik, dan masih rejeki saya insyallah akan kembali, kalo memang tidak, saya ikhlas mbak nggak ada barang berharga disana, cuma mainan kinan dan segepok cd kesayangan kinan, saya hanya sayang tentang kenangannya mbak, boneka2 yang disukai kinan, terus selimut bayi jaman kinan bayi, beberapa baju kinan, sengajanya memang nggak mau kita bagasikan kita mau bawa ke kabin, tapi sebelum sampai bandara di speed boat malah hilang, kita awarenya dah dibandara, nggak kekejar kalo kita ke pull speedboad lagi jauh, dan lagi kalo kebawa orang nggak mungkin banget ada..dan ternyata setelah kita balik tanya dipangkalan speedboat memang tak ada yang melaporkan menemukan travel bag itu..yah sudahlah mbak, buat peringatan, seperti kata mbak lidya supaya kita lebih berhati hati..makasih mbak lidya postingan mbak lidya ini memberikan pencerahan..mudik dengan suka dan dukanya..
    mohon maaf lahir batin yah mbak dari mama kinan sekeluarga untuk mbak lidya, sekeluarga :)

    ReplyDelete
  13. wow, pasti panik sekali y bu,,,
    alhamdulillah masih bisa kembali lagi..

    bisa jadi pelajaran bwt semua.

    ReplyDelete
  14. Walah untung ketemu lg. Aq jg suka ngapalin nomer kendaraan yg aq naekin, hehe sapa tau ktnggln uang segepok disana xixi

    ReplyDelete
  15. wadaw..seru juga mbak..tapi pusing lah ya kalo ketuker gitu, apalagi kalo isinya penting, yah penting lah ya mbak,,,semoga jadi pelajaran berharga untuk kita semua.

    ReplyDelete
  16. aku ngga punya pengalaman kayak gitu, soale jarang pergi2an jauh heheh....tp kalo suami pergi ke luar kota, biasanya tasnya di tandain pake tali rafia..

    wahh untung tasnya masih bisa ditukar lagi ya mbak...coba kalo ketahuannya pas udah di kampung halaman....bisa ribet urusannya...

    ReplyDelete
  17. Waaaah, iya ya, koper juga harus diberi tanda pengenal. :o

    ReplyDelete
  18. Belom pernah mengalami sih Teh, tapi penting jg ya menandai dan mencatat begitu. Nuhun sharingnya, jd belajar :)

    ReplyDelete
  19. duuh kasian bapak itu ya untung dianya sabar gakmarah2
    kalo aku pernah ketinggalan pesawat lid, kopernya duluan aku nyusul :D

    ReplyDelete
  20. selalu ada cerita ketika mudik ya mbak...
    waktu kejadian panik, besok-besok pasti ngerasa lucu sendiri deh pas nginget nya:)

    ReplyDelete
  21. wahhh pasti panik banget ya mba >.<
    untunglah belum pernah merasakan kejadian kayak gitu

    ReplyDelete
  22. Iya ya mbak, ini pelajaran banget buat saya juga supaya selalu berhati2 untuk urusan barang bawaan seperti ini.

    Thanks for sharing ya mbak Lid..

    ReplyDelete
  23. wah koq bisa pas ada yang mirip ya mba tasnya
    makasih nih mba infonya :D ak biasanya suka cuek soalnya utk masalah koper

    ReplyDelete
  24. untung bisa antisipasi dengan cepat yach mbak jadi semuanya bisa berjalan dengan lancar...

    ReplyDelete
  25. wah..mbk lidya berpikir cepat dan bijak.alhamdulillah ketemu, jk tidak mungkin beda ceritanya ya..:)

    ReplyDelete
  26. Saking semangatnya mo mudik




    PLUR

    ReplyDelete
  27. nah itu dia mbak... yang saya takutkan setiap mudik, ketuker koper.. kemarin juga pas pemeriksaan suami ambil BB orang dengan santainya dikasih ke saya, trus saya bilang lhooo BB ku udah ada ini BB siapa... eh ada orang celingukan cari BB nya.... sampai suami minta maaf, minta maaf banget....

    ReplyDelete
  28. untung yang ketuker nya juga gag tarik tarikan urat iia mbak.. ckckckck... iia, jadinya kita emang musti ekstra hati hati di saat seperti itu iia mbak iia ;)

    ReplyDelete
  29. nggak kebayangkan kalau semisal nggak ketemu sama bpk yg tertukar kopernya ya

    ReplyDelete
  30. nggak kebayangkan kalau semisal nggak ketemu sama bpk yg tertukar kopernya ya

    ReplyDelete
  31. untung kopernya balik ya, alhamdulillah

    ReplyDelete
  32. Untung cepat ketahuan ya, Jeng. Saya pernah juga mengalami. Beberapa tahun lalu ibu mengirim kardus berisi novel koleksi saya dari Semarang melalui travel. Sesampai di rumah ternyata isinya bukan novel tapi baju-baju dan alat rias. Wakz! Untunglah bisa ditelusuri dan ditukar kembali :D

    Ada filmya jugak tuh, yang main Harison Ford tentang koper tertuakr :D

    ReplyDelete
  33. Thanks tips nya mam. Siapa tahu tahun depan mudik ke Sumatera naik pesawat. Amiiin :-)

    ReplyDelete
  34. ternyata sama pengalamannya... Alhamdulillah bisa langsung diambil mbak.

    Saya dulu pas tugas ke Makasar, entah nama penumpang sama atau gimana tas saya pas turun gak ada... ternyata ketika saya lapor sudah sampai di Surabaya. Akhirnya esoknya baru tas bisa diterima.... Kerjaan jadi tertunda...

    ReplyDelete
  35. ini mirip pengalaman temanku wkt ke hongkong. travel bagnya ketuker. karena kebetulan persis dg milik seorang penumpang bus yg ia naiki.

    ReplyDelete
  36. Teh lidya..udah lama gag kesinii :(
    syukur kopernya ketemu..pengalaman temen aku yang liburan bareng,ilang malah di bagasi *parah* dan sampe dunia sekarang gag ketemu,maskapainya pun sungguh aneh,tidak kooperatif...

    teeh,aku dah link lagi yah..minal aidin wal faidzin teh

    ReplyDelete
  37. Jadi repot banget ya mam karna koper ketukar itu. TFS ya mam, berguna banget :)

    ReplyDelete
  38. anaknya sih dikasih tas yng ngetrend jadi banyak yang pake :)

    ReplyDelete
  39. Mama Calvin memang hebat (two thumbs-Up)...Di setiap cerita Mama Calvin lah, selalu "Sang Problem Solver-nya"...Ketahuan deh suaminya sukanya memble aje...Soalnya, kebiasaannya kalau istrinya yang biasa take-over semua masalah, biasanya suaminya tipe pasif...xi xi xi...Pisss...

    ReplyDelete
  40. waaahhh kalau mbaknya masih lajang dan yang ketukernya juga masih lajang bisa jadi cerita romantis tuh mbak... *kebanyakan nonton korea* hehehehe...

    Makanya paling praktis tuh bawa ransel ya mbak.. tapi kalau udah punya anak rasanya susah deh..

    ReplyDelete
  41. untung masih sempat ketemu ya kopernya...

    ReplyDelete
  42. Syukurlah bisa sempat ditukar kopernya ya, Mbak...
    Sulit juga, model koper yang sama, padahal sudah diberi tanda khusus, masih bisa ketuker juga :)
    Saya juga pernah salah ambil koper. Saya kira model travel bag saya gak ada yang nyamain, hehe... Untung aja masih pada berdiri di dekat pengambilan barang :D

    ReplyDelete
  43. Huehehe...kayak di film2 ya mbak, kopernya pake tertukar segala :D
    Syukurnya kalo saya sih gak pernah :D
    Tapi syukur kopernya bisa ditukar kembali.
    Untung sama2 saling mencari :D

    ReplyDelete
  44. kalo misalnya Calvin yang ketinggalan, ntar nyaingin home alone ya mbak.. hehe *piss

    ReplyDelete
  45. Wah syukurlah semuanya bisa berakhir dengan baik. Saya juga selalu memberi tanda koper & tas saya, misalnya dengan pita, tali, clip, dll. Supaya dapat dengan mudah dikenali, walau pun dari jarak jauh.

    Salam

    ReplyDelete
  46. Alhamdullilah ya...untungnya bisa kembali lagi ke yang puny amasing-masing.

    Bener kata Bunda, kita emang kudu perhatian sama koper2 kita paling tidak identisa kita tercantum di koper tersebut.

    ReplyDelete
  47. experiences are the best teacher....

    ReplyDelete
  48. wah, bisa panik kalau koper ketuker dan ga balik. Lah isi kopernya kan bakalan beda. Untung bisa balik ya mba lid..

    ReplyDelete
  49. Membayangkan kalo koper itu kebawa sampe kalimantan mbak, hiks... :(
    peringatan dari mbak ini akan kuinget2, selalu catat nomor penting. Aku sering lupa nih.. :)
    trims mbak...

    ReplyDelete
  50. kalo ketuker apa ketinggalan di bus belum pernah
    tapi kalo ilang di bagasi pesawat dah beberapa kali
    payahnya semua pas pake sulion
    hehe

    ReplyDelete
  51. Yang seperti ini memangsangat mungkin terjadi, Mbak.

    Jnagankan di temoat umum seperti ini dengan Mbak Idana saja Hani pernah ketukar dompet, dompet kamikembar cuma yang bedain isinya, he he he he

    ReplyDelete
  52. orang jujur sekarang sulit ditemukan, untung kejadian ini semua pihak jujur dan ikhlas

    ReplyDelete
  53. hmm..untung masih bisa kembali ya. .

    ReplyDelete
  54. hehehe ternyata masih ada komentar komentar iseng ya Mbak Lid

    gak usah dipikirin yaaa

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...