badge

Wednesday, December 21, 2011

Jangan Sakiti Anakku

Sudah baca postingan Pakde Cholik yang berjudul Emak over protective pwolll ? Disana pakde bercerita mengenai emak yang menjaga beliau sangat protective sampai nyamukpun dilarang mengganggu anak kesayangannya.

Aku juga ibu-ibulainnya tentu saja akan berbuat yang sama,menjaga anaknya dari serangan musuh dengan kadar protective yang berbeda.


Sebenarnya postingan ini agak berbau curhat :) karena kekesalanku orang lain menganggu Alvin. Ini bukan satu atau dua kali saja terjadinya, aku yang sungkan untuk menegur akhirnya kemarin aku utarakan pada yang bersangkutan.

Setiap aku menjemput Pascal aku mampir di Kantin Kita yang lokasinya disamping sekolah, aku duduk menunggu disana dengan ibu-ibu lainnya sambil ngemil. Ada seorang mbak yang melayani kantin itu selalu gemas kepada anak kecil termasuk ke Alvin. Jika gemasnya dalam taraf wajar aku bisa maklum. Ini gemasnya dengan mencubit pipi sungguhan, aku yabg melihat saja bisa merasakan itu sakit terkadang anak kecil yang dicubitnya menangis. Begitu pula Alvin pipinya sampai merah, telinganya juga sempat dijewer. Sakitnya bukan main dadaku melihat itu.

Setelah aku menegurnya dia bilang iya tidak akan mencubit lagi, tidak apalah dia jadi berbeda dan menjauh yang penting Alvin aman. Aku takut Alvin berfikir perbuatan mencubit dan menyakiti orang lain itu diperbolehkan, tidak salah bukan aku menegurnya ? :(

Published with Blogger-droid v2.0.2

53 comments:

  1. saking gemesnya itu mba kantin ^__^, jadi kelewatan....padahal maksudnya baik tapi tidak semua niat baik akan sama pemahamannya dengan yang lain.
    salam mba ^_-^

    ReplyDelete
  2. Terasa ya mbak kalo sudah jadi ortu .. lain banget .. mungkin bisa jadi kata orang kita berlebihan dalam menjaga anak bahkan oleh anak sendiri yang dianggap over protective .. tapi gimana ya .. bener deh susah ceritanya kalau kita sendiri diliputi beragam khawatir .. ini yang mungkin harus bijak memperlakukan rasa khawatir ini.
    Trims mbak :)

    ReplyDelete
  3. Aduh kacian adek Alvin, dicubitin terus.. hehe.

    Iya Mbak, mending gitu. Daripada ntar keterusan..

    Selamat pagi ya Mbak.

    ReplyDelete
  4. Kalau sehari 3 kali ke kantin, berarti ponakan saya Alvin pipinya bengkak dong...(ngaku paman) :lol:

    kalau masalah tegur menegur itu saya rasa manusiawi sebagai seorang ibu, bahkan saya sendiri seorang bapak aja pernah negur tetangga, lantaran anaknya main petasan di depan rumah, sementara anak saya baru berumur 6 bulan, dia malah jawab,,,namanya aja anak-anak,,,,saya jawab, ia makasi...tunggu bayi anda lahir saya akan main meriam bambu di depan rumah Anda... :lol:

    ReplyDelete
  5. Gak salah atuh mam, gemesnya bu kantin udh kelewatan sih hehehe

    ReplyDelete
  6. Di keluarga saya, yg over protektif justru saya Mbak...
    Kalau ibuknya anak2 justru banyak cueknya

    ReplyDelete
  7. Nice mbak.
    membiasakan anak untuk tidak berbuat baik.
    :)

    ReplyDelete
  8. ngga bun, bener itu. Nanti deh aku juga mau posting tentang hal ini, meski kejadiannya ngga sama persis.

    ReplyDelete
  9. jadi teringat ketika satu ponakan yang emang chubby abis setiap kemana2 pipinya jadi sasaran empuk. lama2 saya jadi kesian dong, jadi setiap saya melihat gelagat seseorang mau nowel/nyubit pipinya, langsung saya tamengi ... dah cubit pipi saya hayooo gimana ... hihhihii jadi malah pada ketawa ... ya syukur, dianya ga marah, ponakan juga selamat pipinya :D

    ReplyDelete
  10. wah aku paling ga suka ada orang gemes ke anak kecil (pipi gembul) terus pipi si anak dijembel. Itu pipi bisa makin gembil donk dijewelin terus? saya ga sungkan protes!

    ReplyDelete
  11. nice post, keep share yakk
    mampir balik ke http://www.the-netwerk.com

    ReplyDelete
  12. nice :)
    saya senang mengikuti postingan anda
    postingan yang menarik .

    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
    website kami.

    ReplyDelete
  13. Di keluargaku, yg over protektif justru saya Mbak.

    ReplyDelete
  14. seorang ibu pasti akan selalu berusaha keras memberikan perlindungan untuk anaknya....

    ReplyDelete
  15. Bener sey.. tkadang kadar toleransi tiap orang itu beda2... Yg cuma cubit dikit ada yg blg wajar.. ada yg kelewatan... Tergantung qtnya sey.. Kl ak selama si anak ga memberikan reaksi menolak, ak tkadang masih toleran sey.. hehe..

    ReplyDelete
  16. nasib jadi anak manis :D

    kadang kalau gemas kita bisa lupa diri

    ReplyDelete
  17. kalo ketemu aku mah ga akan dicubitin Teh, paling aku cium2 + uwel2 Alvin-nya hihihihi

    ReplyDelete
  18. yang penting sudah berusaha melindungi anak, dan kita pun tetap bersilaturahmi tentunya

    ReplyDelete
  19. seharusnya dr pertama kali mbak ditegurnya.....kalo aku sech begitu...tp negurnya ngga kasar sechh....alasan aja jgn diganggu anakku lg rewel....emang suka kesel yach kalo anak kita disakitin sm orang lain...

    ReplyDelete
  20. nggak salah mbak Lidya... aku mungkin akan negur dari awal2 mbak... iyah, kasihan Alvin.. kok orang sampe nggak peka begitu sih ya... kalo aku malah takut loh mbak, mau "pegang" anak orang hehe,..

    ReplyDelete
  21. gak ada yang salah jika itu memang perlu, toh untuk kepentingan anak

    ReplyDelete
  22. kalo tante hani yang cium boleh dong :D

    eh mbak itu postingannya ditulis menggunakan android yah...

    ada blogger for android yah sekarang?

    keren euy

    ReplyDelete
  23. soalnya kalau pipi dicubitin mulu bisa sakit plus jadi tembem pipi gtu
    emang kalau orang gemes,kadang suka kelewat batas mpe terkadang anak yang dicubit sampai nangis mba

    ReplyDelete
  24. gpp mbak, kl emang udah bikin kita & anak ga nyaman, emang baiknya di bilang langsung ke orangnya

    mungkin mbak itu ga sadar kl udah nyakitin anak kecil

    smg setelah mbak kasih tau, dia jadi berubah ngungkapin gemesnya dgn kata2 aja, hehe

    ReplyDelete
  25. gpp mbak, kl emang udah bikin kita & anak ga nyaman, emang baiknya di bilang langsung ke orangnya

    mungkin mbak itu ga sadar kl udah nyakitin anak kecil

    smg setelah mbak kasih tau, dia jadi berubah ngungkapin gemesnya dgn kata2 aja, hehe

    ReplyDelete
  26. Tindakan Mba Lidya betul sekali..

    Tapi jangan salahkan si Mba nya,salahkan juga Alvinnya kenapa sih lucuuu bangget hehhe...

    ReplyDelete
  27. wah...si Alvin lucu banget dong mba,,bikin orang gemes kayak gitu...
    kalo saya kecil kayaknya ga dibegitukan deh mba...justru pas udah besar perut saya suka dicubitin..
    :)

    ReplyDelete
  28. Pastinya gak salah dong mbak.
    dan aku dukung penuh!!!
    jangankan orang yang begitu, ayahnya aja gak kubolehin cium2 osar kenceng2 kok, hehhe...
    bener2 protective demi keselamatan anak kita, buah hati kita..

    salam sayang buat CalVin

    ReplyDelete
  29. memang sebagai ortu, bersikap di depan anak2 mesti selektif, walau berarti sayang, cubitan dan segalanya bisa diartikan berbeda ama anak.

    ReplyDelete
  30. iya kebanyakan respon orang terhadap anak kecil apalagi lucu-lucunya dan imoet pasti ekspresinya berlebihan, sehingga membuat anak-anak terkadang gak nyaman dengan hal itu. tapi kebanyakan memang gitu....

    ReplyDelete
  31. iya atuh bun ditegur aja. sudah kelewatan itu mah kalo sampe bikin anak2 nangis

    ReplyDelete
  32. bagi saya nggak masalah mbak Lidya negur gitu. Gemas sih boleh aja, tapi kalo kelewatan gitu kan bikin anak kesakitan.

    Dulu ada satu bibi saya yang suka gemas sama anakku kelewatan gitu. Anakku langsung nangis karena sakit. Terus aku langsung marah ama bibikku :D

    ReplyDelete
  33. mencubit ga berarti menyakiti kan hehehehehehehe............


    salam persahabatan selalu dr MENONE

    ReplyDelete
  34. makanya mba jngan puya anak yg ngegemesih haha :D

    ReplyDelete
  35. bilang ke mbaknya nyubitnya jangan kenceng2, eh klo jewer itu mah menghukum bkn gemes.

    ReplyDelete
  36. kalau sdh nyubit gitu andai aku jadi mamanya juga akan menegur mbak itu

    ReplyDelete
  37. Tindakan jeng sudah benar. Kasihan donk kalau gemesnya over acting , pasti sakit.
    Ikut Kontes lagi. Mohon dukungan dan keplokan ya teman-teman.

    salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  38. Sebagian anak memang ada yang tidak terima jika dicubit2 gemes gitu ya, Mbak. Seperti anak teman saya, anak itu malah mau nonjok orang yang nyubit dia. Berarti memang dicubit itu sakit ya...

    ReplyDelete
  39. kalo sama dhe tenang aja mbak, Alvin cuma bakal dicium kok gk bakal sampe di cubit.. hehe :D

    ReplyDelete
  40. Sebuah kedoliman yang besar apbila kita salah menempatkan sesuatu bka atau tidak pada tempat seharusnya...

    Cubit sering diidentikkan dengan tanda sayang, itu teruntuk kita yang sudah dewasa.. aterlebih saat masa-masa asmara membara. Cubitpun tak terasa bagi kita..

    lain halnya dengan anak-anak...
    Ungkapan cinta kadang diartikan sebuah kebencian yang nyata,,.
    terlebih pada hati bunda yang Naluri Keibuannya diganggu...

    ReplyDelete
  41. Aku dukung Mbak, nggak salah kok ;)

    ReplyDelete
  42. Kadang ada saja orang seperti itu, Jeng. Gemesnya kelewatan. Dulu Guanteng sempet nangis, trauma bahkan marah kalo ada yg berani menyentuhnya :D

    Itulah naluri Ibu. Selamat hari Ibu, Jeng :)

    ReplyDelete
  43. Ya, nggak salah dong, Jeng. Masak gemes sampai menyakiti begitu....

    ReplyDelete
  44. Oalah, saking gemesnya malah menyakiti ya mbak... hehehe

    Moga2 aja setelah itu dia gak berubah sikap (maksudnya gak menjauh) dari Alvin ya?

    ReplyDelete
  45. Ngga salah sama sekali! Memang ada orang yang tidak pakai otak bahwa perlakuan begitu itu menyakitkan. TAPIIIIII
    aku sering begitu pada anak-anakku sendiri. Suka cubit atau gigit (halus) pipinya kai. Nanti kalau dia kesakitan aku minta maaf. Tapi mereka tahu bahwa itu karena aku gemas, dan itu cuma sampai usia 5 tahun hehehe. (Dan mereka juga suka gitu ke aku sih hehehe)

    ReplyDelete
  46. ya , gak salah dong Lidya
    gemes sih boleh aja, tapi kalau sampai membuat si anak merasa sakit, bukan gemes dong namanya ...

    mudah2an sekarang si mbak dah gak suka nyubit lagi ya.....
    salam

    ReplyDelete
  47. Ya Allah mencubit anak orang? Kalau anakku digitukan, aku sih gak bakal menegurnya mbak Lidya, tapi melabraknya! Gila saja anak orang disakiti..Itu orang sakit jiwa kali yah..

    ReplyDelete
  48. menurutku sih wajar mba menegurnya, karena nyubitnya udah kelewatan gitu mba... apalagi kalo pake menjewer, enak aja, gemes sih gemes, tapi jangan nyakitin donk...

    Aku juga akan lakukan hal yang sama jika anakku dibuat tidak nyaman mba.... :-)

    ReplyDelete
  49. Resiko punya anak manis dan ge3mesin ya Mba ?

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  50. Nggak Lidya, sepanjang kita menegurnya baik-baik, itu adalah kewajiban kita sebagai orang tua.

    Gemes sampe mencubit betulan?
    Aneh banget ya...
    :(

    ReplyDelete
  51. wah2..hobi kok mencubit anak kecil...ya bisa dimaklumi....saya setuju mba..klo anak teramcam bahaya ya harus diamankan.....

    ReplyDelete
  52. iya, kadang saking gemesnya bisa jadi terlampau keras ya Mbak...
    kasihan Alvin dong

    ReplyDelete
  53. Gpp Teh diomongin ajah. Lagian suka aneh deh liat orang nyubit pipi anak kalo lagi gemes. Sakittt Ooommm, sakiitt Tanteee :-(

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...