badge

Friday, January 6, 2012

Kisah Cincin Kawin

Pagi tadi baca postingannya Pakde Cholik yang berjudul Hindari Bara Api Neraka. Pada postingannya Pakde bercerita mengenai larangan laki-laki memakai perhiasan yang terbuat dari emas sebagaimana yang ada pada hadist.
Jadi ada ide postingan nih hehehe gak kreatif banget deh. Ini mengenai cerita cincin kawin aku. Tahun 2004 sebelum nikah kita mencari cincin nikah di Frank & Co, pesanlah kita cincin kawin tapi cuma satu buat aku aja. Mbak yang jaganya sampai tanya berulang-ulang, "ini cuma satu aja mbak?"  aku bilang aja laki-laki dilarang memakai perhiasan emas mbak. si mbak sih langsung diam tapi masih penasaran kayanya.

Aku memilih model cincin yang simple saja tidak banyak bentuk-bentuk, bahkan matanya pun hanya 1 kecil. 

Bukan hanya si mbak penjual cincin, ada beberapa keluarga yang aneh dengan tindakan kita yang hanya membeli satu cincin kawin. Aku sih gak ambil pusinglah yang penting tidak merugikan mereka.

Tidak terasa pernikahan kita februari nanti memasuki tahun ke 7 mudah-mudahan selalu diberikan kelancaran dan langgeng. Oh ya cincin kawinnya sekarang sudah tidak aku pakai lagi tapi aku simpan karena longgar dijariku. sudah dikecilkan tapi tetap longgar juga. Aku kurang suka juga memakai perhiasan.

gambar diambil dari sini



Note :Maaf baru bisa BW mulai hari ini ya.

45 comments:

  1. heuheu...sama Teh, Aa jg ga pake cincin, sempat mau pakai cincin kawin platina, tapi tetep aj perhiasan kan ya :D

    ReplyDelete
  2. yep ^__^ sekaligus penghematan....lagipula ga terlalu (harus) kalau menikah mesti ada cincin kawin....^__^ yang pentingkan rukun nikahnya dilaksanakan...

    ReplyDelete
  3. kok sama ya, aku juga nggak suka makai perhiasaan

    ReplyDelete
  4. Samaan Mam.. Rada ribet juga kl kerja pake perhiasaan.. Tar bentar2 lepas.. bentar 2 pakai lg.. :)

    ReplyDelete
  5. aku malah ga pake cincin kawin soale ribet dan ga suka perhiasan..

    ReplyDelete
  6. Aku baru tau kalo pria dilarang untuk pakai perhiasan mbak.. :)

    *pengetahuan baru*

    ReplyDelete
  7. Aku dan suami waktu itu bersepakat tidak memakai cincin kawin Mbak..
    Sebetulnya memang sejak kecil, di keluarga saya sudah kebiasaan tidak memakai perhiasan dari emas
    saya paling tidak suka pakai perhiasan,hihihi..
    pas nikahnya dapat suami yang juga tidak suka dngn segala macam perhiasan dari emas..

    ReplyDelete
  8. gua baru tau lho dari postingan pakde kalo untuk muslim pria gak boleh pake cincin emas. nice to know...

    kalo gua emang gak bisa pake cincin emas. udah nyoba tapi alergi. jadi kulitnya ngelupas2, gatel dan perih.

    ReplyDelete
  9. sama mbak, aku juga yg pake cincin kawin cuma aku aj :)

    ReplyDelete
  10. wah udah tujuh tahun.....

    semoga langgeng sampe akhirat yach mbak. :D

    ReplyDelete
  11. aku juga ga pernah pakai cincin kawin mba... disimpan aja bersama mahal yang lain, malah gonta ganti cincin lainnya yang sedang trend.

    kalo aku bilang sih, ga harus deh cincin kawin, tanpa itu juga, jika suami istri saling percaya, saling cinta dan saling komit untuk mengikat perkawinan sampai akhir hayat, Insyaallah akan bisa... ya kan mba? :-)

    ReplyDelete
  12. cincin kawin kami juga cuma 1, abis ga cukup duit buat beli klo 2 sih hahahaha

    ReplyDelete
  13. Cihui.. berarti bulan februari depan ada secangkir kopi gratis di blog ini ya Mbak :)

    ReplyDelete
  14. Lagian Cincin kawin juga yg menentukan sah tidaknya pernikahan,betulkan?

    ReplyDelete
  15. saya sudah lama tak pakai cincin.. kan udah digergaji he..he...

    ReplyDelete
  16. biarin saja dianggap aneh mbak, krn lelaki memang dilarang memakai perhiasan emas

    ReplyDelete
  17. saya juga cincin kawinnya cuma satu, karena suami memang nnga mau pakai dan semua keluarga ngga ada yang protes. Gimana mau protes, wong yang belinya ibu mertua, hehehe ..

    ReplyDelete
  18. aku juga ngga suka pake perhiasan emas mbak...oslae trauman aja teman2 sering ditodong kalo pake perhiasan...jd aku cuma pake anting aja hehehe....

    ReplyDelete
  19. Selamat menanti ultah pernikahan ke 7 Februari nanti...
    Semoga keluarga Mama CalVin diberkahi Allah SWT

    ReplyDelete
  20. oh begitu toh. kalo di adat cina sih biasanya dua cincinnya hehee

    ReplyDelete
  21. Dan saya rasa ...
    bukan saja tidak boleh memakai perhiasan emas ...

    bertindak tanduk kemayu pun saya rasa tidak pada tempatnya ...

    (ini menurut saya lhooo ...)

    Salam saya

    ReplyDelete
  22. Baru tau mbak kalo ternyata pria muslim gak boleh pake perhiasan dari bahan emas.. Kalo memang sudah aturan agama, memang lebih baik diikutin :)

    ReplyDelete
  23. dhe kapan yaa mbak punya cincin kawin?? rasanya gimana ya?? hahahaha :D

    ReplyDelete
  24. makanya dianjurkan juga untuk wanita jangan terlalu banyak menggunakan perhiasan di tubuhnya, berbahaya :D

    ReplyDelete
  25. klo suamiku juga ngga pakai cincinnya karena dia ngerasa ngga nyaman.. padahal dulu aku seneng banget ngeliat cowo pake cicin nikah.. tapi pas blm tau klo itu ga boleh..

    ReplyDelete
  26. saya juga beli cinicn kawin cuma 1. semenjak punya nail udah ga dipake lagi. ga suka pake perhiasan.

    ReplyDelete
  27. saya juga tidak suka pakai cincin hanya jam tangan saj,berarti tak masalah

    ReplyDelete
  28. Ikatan suami pada istri di tandai sebentuk cincin, sedang ikatan istri kepada suami adalah sebentuk cinta. Hm, romantis juga kisah cintamu ya Mbak Lyd..Semoga langgeng..Dan cincin kawinnya tetap menyatukan cinta kalian. Aku juga sdh lama mencopot cincin kawin tak simpan saja di safety box..Ribet aja pakai cincin yg sama selama bertahun-tahun :)

    ReplyDelete
  29. dan semoga tanpa sebuah benda yang melingkar di jarimu..cinta itu tetap kokoh mengiringi kalian mengarungi biduk kasih hingga kakek nenek ya mbak..

    ReplyDelete
  30. Wah...sama..sy juga gk make cincin kawin mb.. :D
    #belum#

    ReplyDelete
  31. waktu nikah pernah pake,tapi langsung di jual hhehe...
    Aku memang dari dulu ga suka pake perhiasan emas Mba,seneng polos aja,begitu juga dengan suami ga suka kalo ngeliat yang "reunceum* haha..

    wah ga kerasa ya,semoga langgeng pernikahannya..

    ReplyDelete
  32. Saua waktu nikah cincinnya cuma satu, hanya untuk istri saja. Saya gak pakai.

    ReplyDelete
  33. wah samaan kita mvak sudah 7 tahun mengarungi bahtera pernikahan. semoga samawa sampai maut memisahkan yah. aamiin. kalo aku masih melingkar dengan manis cincin kawin..walau bukan cincin yang asli pas kami awal nikah. sempet ilang soalnya..gara2 jari mengecil :D ... maklum mbak, tinggal di negeri Arab..kalo ga pake cincin kawin nanti disangka masih ting ting. kan repot :)

    ReplyDelete
  34. sama mbak saya juga nggak pake cincin, hehehe pertama dilarang kedua untuk penghematan

    ReplyDelete
  35. Setelah nikah cincinnya kegedean, Jeng? Kalo saya malah dah gak muat huwaaaa..... :cry:

    ReplyDelete
  36. Wah.... oke, ini pertimbangan untuk nanti ketika saya menikah. :D

    ReplyDelete
  37. iya sih,cowo itu dosa kalo make emas..ntar aku juga kalo nikah cincinnya buat aku aja.. :D

    kok bisa longgar cincinnya mbak???

    ReplyDelete
  38. jadi longgar mba cincinnya? waauuwww ... tipsnya dong xixixi
    btw, semoga pernikahannya selalu sakinah mawaddah dan rahmah yaa :)

    ReplyDelete
  39. lagian, ngapain juga lelaki pakai perhiasan... nanti malah mirip perempuan ya
    hehehe

    ReplyDelete
  40. Waaahhh selamat yah Teh menang di kontes Pakdhe. Traktirannya ditunggu loh :-)

    ReplyDelete
  41. Dari kecil kita semua diwajibkan memilki perhiasan emas dalam hati, yang mana lebih baik dari pada sebuah perhiasan yang hanya melingkar dalam sebuah jari manis.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  42. Sama mbak, saya juga gak terlalu suka pakai perhiasan. Pas nikah kemarin emang ada 2 cincin, buat saya n papa rani. Tapi ya cuma pas acara itu aja. Setelah itu cincin papa rani saya simpan aja baik2, gak dipake..hehehe

    ReplyDelete
  43. hmm, beberapa pendapat, ada yang mengatakan sebaliknya. yah, asal nggak terlalu besar karatnya atau persenannya.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...