badge

Wednesday, April 25, 2012

Bisa Karena Terbiasa

Keseharian Pascal dan Alvin banyak dihabiskan bersamaku dirumah. Tentu saja keuntungannya aku bisa memantau dan mengontrol secara langsung apa saja yang mereka kerjakan. Masalah kesehatan dan makanan aku agak strict terhadap mereka. Wajar dong sebagai ibu aku mau anak-anak sehat.

Aku paling rewel terhadap makanan yang mengandung MSG atau Monosodium Glutamat. Dari berbagai sumber MSG ini tidak baik untuk kesehatan apalagi bila dikonsumsi sering oleh anak-anak. Memang sih dengan menggunakannya rasa makanan akan terasa sedikit lebih gurih dan enak. Tapi aku sendiri jika makan snack yang mengandung MSG akan berasa pusing dan tenggorokan sakit.

Karena kebiasaan ini Pascal jadi tahu sendiri apa yang boleh dimakan dan tidak. Kalau membeli makanan di mini market dia akan membaca komposisi yang terkandung didalamnya. Bahkan sekarang kalau dia menerima snack dari temannya yang sedang berulang tahun, ada makanan ringan sejenis chiki sudah pasti tidak akan dimakannya. Semoga Alvin pun bisa demikian.

Tidak mudah mengajarkan hal ini kepada anak, apalagi disekeliling kita tidak mendukung. Terkadang ada teman atau keluarga yang memberikan makan tersebut pada anak kita. Biasanya aku tolak dengan halus, bahwa anakku tidak boleh makan itu. Ada yang mengerti dan banyak juga yang tidak mengerti. Bahkan ada juga yang bilang sama anak jangan terlalu ketat nanti jadi penyakitan.

Tips dariku agar peraturan yang kita buat bisa berjalan :
  • Bekerja sama dengan suami dalam hal ini suami.
  • Beri penjelasan yang baik pada orang tua kita dalam hal ini kakek dan neneknya anak-anak.
  • Berikan pengertian pada anak-anak kenapa mereka tidak boleh memakan snack tersebut.
  • Kalau sudah termakan oleh anak, berikan pengertian lain kali lebih memilih lagi dalam menerima makanan.
  • Terima makanan yang diberikan orang lain, tapi simpan saja dulu agar yang memberikan tidak tersinggung. Menjaga sopan santun.
Semua ini aku lakukan demi kesehatan keluarga dengan demikian bisa membangun masa depan untuk negara juga bukan :). Allhamdulillah orang tuaku mengerti keinginanku, terkadang mereka bertanya dulu padaku apakah boleh menberikan makanan ini.Semua bisa dilakukan karena terbiasa.




Tulisan ini ditulis untuk mengikuti lomba blog yang diselenggarakan oleh Liza Fathiariani dan disponsori oleh Blogdetik , Kamoe Publishing Forum Lingkar Pena Aceh , Piyoh Design , Rise Up Coffeehouse, Kedai Bandar Buku, falyadesign.com | Your Design Partner”

59 comments:

  1. Pascal bageur, mau nurutin apa kata orang tua.
    Semoga sehat terus ya ..

    ReplyDelete
  2. Semoga sukses ya mbak dengan kontesnya, dan semoga Pascal serta Alvin selalu sehat wal'afiat. Amin...

    ReplyDelete
  3. setujuu banget Mba..
    semuanya tergantung kita,
    Kalo kita bisa, pasti terbiasa ya..

    ReplyDelete
  4. poin yg terakhir menarik mbak.. Sy pernah ngasih temennya Nai O*eo.. Kebetulan saat itu Nai lagi makan kue itu trus temennya ngeliatin.. Karena temennya ngeliati & ngedeketin terus jd sy tawarin & si anak mau.. Tp begitu dikasih, ibunya si anak itu langsung ngembaliin sambil blg kl anaknya gak di biasain makan=makanan itu.. Hmmm.. agak sdkt tersinggung sih sy.. Mau sy ya di terima aja dulu, kl pun gak di makan ya jgn langsung di balikin gitu.. Makanya skrg sy suka rada ragu2 kl mau nawarin anak org lain makanan.. Mendingan di bilang cuek atau pelit deh.. Hehe.. Sorry rada curcol.. :p

    ReplyDelete
  5. iya bener mba, kadanag lingkungan yang tidak mendukung, tapi alhamdulillah sekarang keluargaku juga bertanya dulu kalau ingin memberikan makanan untuk KAnaya... sukses kontesnya yaa

    ReplyDelete
  6. Aku ngalemin banget nih Mbak.
    Aku juga sangat menjaga agar Athia gak mengkonsumsi makanan ber-MSG dan ber-pengawet, permen dkk.
    Tapi ya itu susah ya kalo lingkungan gak mendukung. Mereka menganggap aku ini freak ato terlalu ketat sama anak.

    ReplyDelete
  7. pascal pinter ya, sudah tahu mana makanan yang boleh dan mana yg nggak

    saya orangnya gitu juga kok mbak, ternyata emak2 dimana2 sama ya mbak, hehe

    ReplyDelete
  8. orang tua yang peduli sama anak beginilah salah satunya, sukses terus ya mbak.. +1 untuk artikel ini :D

    ReplyDelete
  9. keren mama
    makanya Mie Janda juga gak menggunakan MSG :)

    ReplyDelete
  10. bagus banget, kalo anak aktif sendiri telusuri kandungan apa saja dalam makanan/snack!

    ReplyDelete
  11. bagus ya Pascal, bisa diisolir dari makanan bermsg
    klo aku sih, kadang2 masih ngasih ponakan juga hehehe
    intinya diseimbangkan yang bersih sama yang jorok hahaha

    ReplyDelete
  12. adekku juga alhamdulillahnya bisa ngerti kayak Pascal gitu tante :)
    ikutan ahh lombanya. hehe

    jangan lupa ikut giveawayku ;) --> http://bermimpimeraihsukses.blogspot.com/2012/04/jejak-si-miaw-1-giveaway.html

    ReplyDelete
  13. Ini artikel kontes ya?

    Salam kenal. Seni menjadi orang tua memang bagaimana bisa menerapkan gaya pendidikan ke anak, apalagi dengan lingkungan yang kurang kondusif.

    Semoga sukses

    ReplyDelete
  14. Bener Mbak, MSG emang sifatnya karsinogen, sangat tidak baik untuk kesehatan jika sering dikonsumsi.

    Ikut mendukung mbak, semoga menang kontesnya :)

    ReplyDelete
  15. Kalau masak juga sama sekali nggak pakai penyedap ya Mbak :) Kalau keripik-keripik itu memang rasa MSGnya juara, enak pas dimakan, tapi aftertastenya itu yang bikin pusing. Kalau untuk makanan ringan alhamdulillah sudah dihindari, cuma kadang mie instan yang masih susah saya hindari >_< Walau ada merk mie hijau yang mengklaim produk mie sehat, akhirnya bumbunya cuma dipakai sebagian. Tapi pingin banget kalau bisa berhenti makan yang instan-instan.

    ReplyDelete
  16. yayaya.. di antara itu, bisa karena terbiasa... aku selalu laksanakan itu :)

    ReplyDelete
  17. sama sama saya mbak saya juga begitu sama kinan ,selain snack ber msg, saya juga nggak ngenalin kinan sama minum minuman yang warna warni itu..jelly drink lah itulah...alhamdulilah bener banget kata mbak lidya ala bisa karena biasa, saya rasakan banget..kinan mengerti..malah kalo ada kawannya minum minuman terus dia pingin kita kasih tahu dia mau mengerti dan nggak pernah meminta..alhamdulilah banget...
    tfs mbak..semoga menang :)

    ReplyDelete
  18. Hwiii... kereeenn mbak Lid. :D

    Perhatikan juga bentuk-bentuk lain dari MSG. Biasanya sekarang kemasan-kemasan gitu gak mencantumkan MSG, tapi ditulis mono natrium glutamat, padahal isinya sama saja. Hehe..

    ReplyDelete
  19. Penyadaran ternyata jauh lebih efektif dibanding pelarangan...
    Sayangnya, sebagian orang tua menggunakan cara ke dua.
    Anaknya gak boleh ini, gak boleh itu dan gak boleh ini itu...
    Dan penyadaran itu bisa dilanjutkan nggak hanya semasa kanak2 tapi juga saat SMP atau SMA
    Kepada murid, sayapun tak pernah menerapkan larangan...
    Murid saya tak pernah saya beri PR, karena usia SMA terutama kelas 3 harus diberi penyadaran. Percuma dikasih PR kalau nyontek temennya.
    Anak saya beri penyadaran untuk mencoba soalnya, lalu kalau ada kesulitan baru ditanyakan.
    Murid saya sadar, semakin dia jarang tanya, berarti dia semakin nggak dapat apa2...

    ReplyDelete
  20. setuju.. semua karena terbiasa.. tania dari kecil, aku biasain utk tidak mengkonsumsi permen dan itu berhasil sampe sekarang dia ga suka permen.. udah gitu sekali nya nyobain permen, dia bilang ngga enak rasanya :D

    ReplyDelete
  21. sukses untuk lombanya yaa.. tipsya bisa dipraktekkan, asal udah punya suami #eh

    ReplyDelete
  22. tapi sekali sekali tetep boleh kan mbak? ;)

    ReplyDelete
  23. Hebat ya Pascal, kecil-kecil sudah sadar kesehatan ... bapak ibunya juga hebat yang bisa menularkan kebiasaan bagus pada anak. Semoga menang mbak e ...

    ReplyDelete
  24. mbak rumahnya baru ya.......

    sukses ya mbak lombanya :)

    ReplyDelete
  25. hhmmm..hebat euyy pascal...sukses yah lombanya...

    ReplyDelete
  26. Ibuku juga kalau makan masakan ada MSGnya langsung pusing.
    Chinese restaurant syndrome hehe :D

    ReplyDelete
  27. Pokoke Om percaya sama dua jagoan ini. Iya kan Pascal, Alvin?
    Ayo, sekarang keluarin oreo sama strawberrynya, masa Om dateng nda dikasih? heheheh...( semoga nda nanya, memangnya Om bawa apa?)

    ReplyDelete
  28. Wah betul juga ya, harus mulai diajarkan sejak kecil.
    Semoga sukses lombanya.
    Salam

    ReplyDelete
  29. Sama, mbak, aku juga strict soal makanan ke Raja. Di rumah aku selalu pake bahan2 yang bebas MSG, snack2 seperti chiki and the gank juga gak pernah ku kasih ke Raja dan sejauh ini dia belom pernah makan makanan kayak gitu. Kalo dikasih orang juga biasanya aku terima tapi gak pernah dikasihkan ke Raja, puji Tuhan Raja ngerti...

    Nice share mbak Lid :)

    Moga menang yaa...

    ReplyDelete
  30. Pascal hebat ih, mamanya jg, aku mah msh suka kepengen beli snack gurih itu Teh :(

    ReplyDelete
  31. Naah...ini dia nih problem emak2
    masalah jajanan anak
    aq udah ngasih tau Rafi sih mana yg boleh dimakan mana yg nggak
    tapi tau juga tuh kalau dibelakang qta
    tapi Pascal keren udah ngerti dan nurut

    ReplyDelete
  32. Hai Maaaaam, duuuh lama gak mampir. Masih rajin ikut kontes nih. Semoga menang ya mam :-)

    ReplyDelete
  33. Bener banget, Lidya...anak akan terbiasa makan makanan yang sudah kita seleksi dari rumah. Bukan sok sehat sebenarnya, tapi dengan banyaknya makanan menarik yang jauh dari standar kesehatan, membuat orangtua harus makin waspada.
    Risa juga kebetulan sama.
    Dari kecil dia hampir tidak suka makanan ringan yang ada msg-nya.Kalaupun makan, biasanya hanya beberapa keping saja, sudah langsung ditinggalkan. Mungkin karena saya juga kurang suka cemilan ringan kali ya...hehehe :D

    ReplyDelete
  34. wah.. boleh juga tuh tips nya saya coba terapkan deh smoga ank2 saya bisa seperti pascal.

    ReplyDelete
  35. aku setuju dan sependapat dengan judulnya...
    kayanya kena banget ke saya... :D

    Ditunggu kunjungan baliknya yah...

    ReplyDelete
  36. keren ih Pascal, siapa dulu mamanya, ya kan nak?
    Bener banget mba.... semua itu akan bisa diterapkan jika kita membiasakannya. Mungkin pada awalnya terasa sulit karena lingkungan kita memang masih kurang mendukung. Tapi dengan terus melanjutkan, mereka terutama orang terdekat akan paham, dan Insyaallah mengikutinya.

    Sukses untuk giveawaynya yaaa..... :)

    ReplyDelete
  37. setuju mbak. bahan makanan MSG itu banyak banget. bisa buat kangker. aku juga udah coba ngak makan. tapi pasti ada aja di product makanan.

    ReplyDelete
  38. biasanya makan mie yg paling banyak msg nya yah bun..
    smoga menang yah

    ReplyDelete
  39. sama mbak aku juga agak alergi sama msg ... pusing kalo habis mengkonsumsi makanan yang banyak mengandung msg.
    sukses ya kontesnya :)

    ReplyDelete
  40. Yang kek gini ini yang masih gak bisa lepas mbak, pasalnya anak kost kaya saya hobby beli makan diluar dan makanan instan cepat saji, tapi bener kata Mbak Lid ala bisa karena biasa :)
    Padahal Hani juga langsung sakit tenggorokan kalau makan snack2 yang ada vetsinnya....

    ReplyDelete
  41. Semoga menang kontesnya ya mba Lid :)

    ReplyDelete
  42. pinter Pascal,,
    saya walau masak tampa MSG, kadang untuk cemilan, sekali2 anak pengen kentang yang garing2 dalam kemasan itu juga,
    dia ketat dari TK label MUInya, karena guru2.

    ReplyDelete
  43. sukses untuk kontesnya ya...tiffa lama ga ikutan kontes, BW, dan posting

    ReplyDelete
  44. Isi artikelnya saya kopas...pengetahuan yang luar biasa, dan sukses untuk kontesnya ya mbak

    ReplyDelete
  45. saya blm bisa mengaplikasikan tips-tipsnya ;)

    ReplyDelete
  46. pa kabar?? :D
    mg sukses kontesnya :)

    ReplyDelete
  47. alhamdulillah, Pascal mah meuni baguer pisan ya Lidya ....
    nurut kituh apa yg dikasih tau oleh Mama Lidya ....
    ( siapa dulu dunk mamanya ...) hehehe....


    semoga sukses di acara ini ya Lidya ....
    salam

    ReplyDelete
  48. Pascal memang pintar ya, sudah bisa membedakan mana makan yang boleh dimakan dan tiak, serta sudah ngerti alasan kenapa makanan itu dilarang. Mudah2an Alvin juga

    ReplyDelete
  49. Kalo gak pake MSG kurang sedap tapi kalo pake terus jadi bahaya...Untuk mengganti MSG sebaiknya pake apa ya?

    ReplyDelete
  50. sip Mbak, bener banget..bisa karena terbiasa {disiplin]. Jd inget salah satu kponakannya saya [ceritany keponakan lagi, hbs blm pny anak sendiri]. Sejak kecil kalau mau makan snack di biasakan utk tanya ke Bapak -ibunya, al hasil setiap kali ada yg ngasih makanan pasti minta ijin dulu sama orrtunya boleh apa gak makan snack tsb. Kalau di bilangi nanti bikin batuk/sakit...nurut deh. Tp sesekali ada sih 'bandel'nya jk di bilangin...hehehe

    ReplyDelete
  51. yah kalu udah tertelan apa boleh buat selain nunggu keluar lagi dalam bentuk kotoran... huehehhe

    ReplyDelete
  52. yang boleh makan asal jangan sering soalnya bisa jadi tumpukan penyakit yg berbahaya buat tubuh mba

    ReplyDelete
  53. sipp....bisa diterapin ni mba lidya....^___^

    ReplyDelete
  54. Membiasakan melakukan hal-hal yang baik memang harus dilakukan sejak dini agar menjadi gaya hidupnya. Misalnya : keluar dan masuk rumah harus mengucap salam, sebelum makan berdoa dulu, dll.
    Sholatpun jika sudah umur 7 tahun harus mulai diajarkan dan ketika sudah berumur 10 tahun harus mulai rajin sholatnya.
    Namun jangan lupa contoh dan teladan orangtua sangat penting dalam hal kebaikan baik dalam ucapan maupun tindakan.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  55. Idem sama mama calvin soal makanan. Menjaga dr pengawet sebisa mungkin untuk tujuan jangka panjang :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...