badge

Wednesday, June 13, 2012

Buang Sikap Underestimate

Sikap underestimate merupakan artikel perdana dari acara Jambore On the Blog 2012 : Sehari Bersama Blogcamp yang diposting diblognya Pakde Cholik sang komandan dari Blogcamp.

Pada artikel tersebut Pakde Cholik memaparkan sikap meremehkan atau mengecilkan diri sendiri terhadap kontes-kontes yang diadakan di blogcamp, dimana sikap tersebut tertulis pada komentar-komentar yang masuk disetiap postingan kontes yang diadakannya.

Pakde juga mengutip sebuah kalimat bijak yaitu ” Banyak gagasan besar menjadi hilang karena orang yang memilikinya tak tahan ditertawakan orang “

Diartikel tersebut juga pakde memberikan contoh ketika pertamakalinya teh celup diluncurkan banyak orang yang meremehkan gagasan tersebut karena mereka beranggapan bahwa acara minum teh adalah acara jamuan khusus. Tapi ternyata saat ini acara minum teh bisa dinikmati kapan saja dan dimanapun karena kepraktisan dari teh celup tersebut.


Apa yang dikutip ini ada benarnya juga loh khususnya bagi saya, awalnya saya selalu berkata tidak bisa menulis cerita fiksi maupun cerpen. Saya ingat betul pakde pernah menulis disalah satu komen jangan selalu bilang tidak bisa, kalau tidak bisa belajar dan cari tahu agar bisa. Tepatnya sih bukan seperti itu kalimatnya tapi intinya seperti itulah. Lalu saya sadar, harus bisa dan belajar.

Ketika Pakde mengadakan Kontes Menulis Cerita Mini dalam rangka Ulang Tahunnya Bu'de Ipung saya ikut serta dalam pagelaran ini. Saya mencoba menuliskan cerita, Allhamdulillah mendapatkan juara pertama. Dan ini adalah pertama kalinya saya mendapatkan juara menulis cerita fiksi.

Berani mencoba itu lebih baik daripada tidak sama sekali, ini yang saya terapkan sekarang. Menang atau kalah urusan belakang yang penting saya sudah berusaha. Jika saya tidak mengikuti kontes tersebut dipastikan saya tidak akan mendapatkan juara. Tapi jika saya mengikuti kontes ini ada kemungkinan saya menjadi juara.

Oleh karena itu buang jauh Sikap Underestimate pada diri kita sendiri, dengan demikian kita lebih menghargai diri kita sendiri.



Artikel  ini untuk menanggapi artikel BlogCamp berjudul Sikap Underestimate Yang Merugi tanggal 13 Juni 2012

83 comments:

  1. waa the best article !! memang ya sikap underestimet itu selalu datang di saat kita akan mengikuti sesuatu !! tapi hanya ke optimisan lah yang bisa melawan semua itu !! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mudah-mudahan saya bisa optimis selalu :)

      Delete
    2. amiiin !! semoga saya juga :D

      Delete
  2. artikel sudah saya baca dengan ceermaat dan seksama...maka saya nobatkan ibu sebagai peserta tercepat dalam menulis artikel jeeee... ^__^ hahahaha bertjanda bu

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sudah berkenan membaca pak :)

      Delete
  3. weisssssss, gerak cepat, udah posting lagi .,..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alvin lagi tidur bun hehehe jadi ada waktu nulis

      Delete
  4. horayyy..ikutan Jambore di blog Pakde ya? aku mau ikutan juga ah!!

    ReplyDelete
  5. aeehh... pake ape nih cepet banget nulisnyebun, #saluutt :D
    Underestimate itu Nay banget *kagak pede* =.=

    ReplyDelete
    Replies
    1. naik kereta shinkansen Nay jadi cepet hehehe

      Delete
  6. kita memang harus percaya diri, minder akan menjadikan kita semakin terpuruk

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mas,tapi kadang juga saya minder sih hehehe

      Delete
  7. wuah benar sekali itu, mbak. mesti dijauhkan sikap yang satu ini :) Mbak Lidya, btw, gak ada pilihan "Follow this blog yah?"

    ReplyDelete
  8. Sahabat tercinta,
    Saya telah membaca artikel anda dengan cermat.
    Artikel anda segera didaftar.
    Terima kasih atas partisipasi anda.
    Salam hangat dari Surabaya.

    ReplyDelete
  9. Waw.. gerak cepat nih...
    Ini baru namanya orang yang tidak underestimate pada kemampuan diri sendiri.. Mantap...
    Semoga sukses Mbak Lidya..

    ReplyDelete
  10. setuju sekali mbak, setiap kita bilang kita tidak bisa, padahal kita belum pernah untuk mencoba mengerjakannya, sampai kapanpun kita tidak akan pernah bisa. Namun bila kita mau mencoba dan belajar terus, pasti akan menuju ke kesempurnaan.

    ReplyDelete
  11. ;) nancep dihati tulisannya...

    ReplyDelete
  12. udah minder, ga semangat trus ngotot pengen mati..haha, cocok bgt, lengkap sudah bencana..

    ReplyDelete
  13. Kalau ada kategori peserta pertama, kayaknya Mbak Lidya sudah pegang kuncinya. Postingan Pakde di rilis jam 09.00, komentar pertama di blog ini masuk jam 09.43 itu artinya tulisan ini dibuat kurang dari 43 menit. Hebat, Mbak Lidya.

    ReplyDelete
  14. horeeeee... kita saingannn... *Toss Plak

    entar kalo dapet batik, Oyen minjem yak :P

    ReplyDelete
  15. Okey saya akan buang sikap underestimate itu.

    Semoga berhasil kontesnya

    ReplyDelete
  16. wih, cepet banget bun udah ikut jamborenya pakdhe di hari pertama~ :D

    ReplyDelete
  17. Tidak ada yang tidak bisa Mbak kalau belum pernah dicoba

    Sukses ngontesnya Mbak Lidya

    ReplyDelete
  18. mbak lidya kayaknya peserta pertama nih...reviuw nya bagus mbak...sukses ya...

    ReplyDelete
  19. saya juga anti underestimate!..

    oiyaa, caranya kontak yang di qatar gimana yaa? :p

    ReplyDelete
  20. Bener mam, underestimate pada diri sendiri, pd org lain, pd anak kita....pada siapa saja memang harus dibuang jauh. Masih aktif ikut kontes ya mam. Semoga menang lagi :-)

    ReplyDelete
  21. duh mba lidya maapkeun baru berkunjung.... btw yg ttg bazaar itu samsek ga kepikiran kopdar, padahal bisa tuh ya ketemuan... maklum lah baru ikut bazaar perdana, rempong sana sini.... next insya Allah kalo jadi mao bazaar lagi di unisma... deket rumah kan ya... hehehe

    ReplyDelete
  22. Yuuk..MAri yukk..
    Kita buang jauh Sikap Undeestimate
    Smangat..!!

    ReplyDelete
  23. Woww.. cepatnya Mbak ini posting.
    Saya nulis sejak jam 9 dan baru selesai jam 1! maklum disambi angkat telpon sih.. :)

    ReplyDelete
  24. sepertinya itu masih ada di dalam diriku, baru berusaha buat menghilangkannya..
    terima kasih mbak :D

    ReplyDelete
  25. Iyah bener banget.. Saya pernah underestimate diri sendiri, waktu kemarin itu berturut-turut ngga lulus beasiswa exchange luar negeri. At one point aku kepikiran dan sedih banget, sepertinya bukan orang dengan sifat seperti asya yang mereka inginkan. I try to be a person like them, menjadi cewe yang (katanya) kritis, ber-leadership dan pedulian sama negara (baca: orang yang serius). At the end, saya makin merasa kehilangan diri. Intinya sih saya cuma pengen keliling dunia aja, saya ngambil kesempatan lewat pertukaran2 pemuda itu :D
    Akhirnya saya putar arah, follow my passion dan my own character, who knows someday success akan datang sendiri. :D

    Review yg bagus, mba. Membuat saya agak tersentil karena kadang suka gitu juga. hehehhe

    ReplyDelete
  26. Jika kita mengijinkan diri kita sendiri diremehkan maka akan terjadi hal yang sesuai kita sikapi, makanya kita harus pede dan ada keyakinan untuk bisa walau kemampuan masih diragukan niatkan saja.
    Artikelnya bermanfaat mba, keren :)

    ReplyDelete
  27. semangat... buang sikap underestimate,.. yakin dan percaya diri, modal utama untuk sukses... hehe

    ReplyDelete
  28. Mama Calvin ini emang tob deh...

    ReplyDelete
  29. sebagian besar kegagalan itu justru karena kita takut mencoba ya. Semoga sukses ikutan kontesnya ya.. :)

    ReplyDelete
  30. sikap seperti ini memang cenderung membawa petaka bagi si empunya. sebaliknya, sikap optimis akan menciptakan banyak keajaiban...

    ReplyDelete
  31. Ayooo..rame-rame buang sikap under estimate...biar hidup teuteup optimis dan PeDe. Apalgi Mbak Fitri udah pernah mencetak rekor juara tuh. Jabat tangan Mbak...kita sekarang saingan di tema JOB yg ini neh...hehehehe. The first time saya ikut GA dan posting di hari pertama. BUkti bahwa saya ikut mendukung gerakan : buang sikap under estimate kan?

    So, sukses ya MBak...

    ReplyDelete
  32. betul mbak, gak boleh underestimate... semua harus dicoba dulu

    ReplyDelete
  33. saya uda 2 th lebih ngeblog..tp belom pernah gabung di komunitas apapun apalagi ikut2 acara kontes seperti ini..kayanya seru yaa...

    salam kenal :)

    ReplyDelete
  34. dari judulnya aja saya udah setuju nih
    tanda kesombongan itu ada 2
    menolak kebenaran ama merendahkan orang lain...

    ReplyDelete
  35. mbak Lyd punya pengalaman ikut banyak kontes..
    salut..!!

    ReplyDelete
  36. Banyak sekali ya contohnya, seperti KFC juga ditolak ratusan kali, tapi skg biisa merajai, hehe... :-D

    ReplyDelete
  37. sama seperti yang saya ketik di blog2 temen2 sebelah.. :)
    underestimate ke orang lain, mungkin juga termasuk sombong kah..?

    ReplyDelete
  38. kalah menang hal biasa.
    tapi mana mungkin bisa menang kalau tidak mencoba..
    semangaaatt...

    ReplyDelete
  39. Tapi kadang gak pede juga ya mba :D
    saya sering mengunderestimate diri sendiri.

    ReplyDelete
  40. Wah, posting ini kayaknya bakal menang, Lidya...selamat jadi juara pertama lagi yaaaa... :D
    *kabur ah, sebelum dilirik sama Pakde*

    ReplyDelete
  41. Bagussss... Semoga sukses yaaa...
    Salam

    ReplyDelete
  42. Rajin bener, Mbak Lidya :)
    Suksesssss

    ReplyDelete
  43. Dan dengan kita semakin menghargai diri sendiri, kita juga akan makin menghargai orang lain ya mbak Lid. sukses di kontesnya yaaa :)

    ReplyDelete
  44. Salam kenal,
    ini adalah komentar perdana saya di blog Mama Cal-Vin. Bagus artikelnya, pasti dan mantap kata-katanya. Kepercayaan diri harusnya memang pegangan pasti, yakin bahwa kita memang mampu. Terimakasih.

    ReplyDelete
  45. Teringat dgn kata2 motivator waktu itu " kamu itu luar biasa"...jgn minder

    ReplyDelete
  46. Betul, underestimate membuat kita kesandung minder dan batal sukses..hehe... semoga sukses juga di kontes pakdhe yang ini ya...

    ReplyDelete
  47. Aku sering underestimate terhadap diri sendiri :)
    Ayo berubaaahh!! Semangggaat!

    Gudlak ya, Jeng...

    ReplyDelete
  48. Sampai sekarang saya masih merasa nggak bisa menulis dan itu jadi hambatan buat ngisi blog. Hehehheheh saya selalu bersembunyi di balik foto-foto. Semoga setelah baca artikel ini, saya semakin pede ya...

    ReplyDelete
  49. bener semuanya, mbak..jgn cepet minder ya..yg penting tetap berusaha

    ReplyDelete
  50. Saat berkata tidak bisa akan timbul keyakinan bahwa memang tidak bisa.
    Saat berkata gagal yang terjadi akhirnya benar-benar gagal.
    (law of attraction = hukum tarik menarik (daya tarik).
    Diusahain yuk isi pikiran kita dengan yg positif2 aja (saya jg lg belajar)

    ReplyDelete
  51. gaboleh lahya teh underestimate itu, membuat orang merasa tak bagus...padahal kitabelum tentu mau dibergitukan juga...

    ReplyDelete
  52. ya Mamah, setuju pisan. Kalo kita harus berani mencoba....
    dengan mencoba kita akan lebih tahu dan bisa jadi berbuah kejutan yang sangat indah :D

    ReplyDelete
  53. Setuju, mbak... Tiap manusia pasti ada nilai positifnya, hanya kita aja yang malas, dan akhirnya yang terlihat negatifnya saja. Salam sukses.

    ReplyDelete
  54. Hihi yang kontes cerita mini pakde waktu itu aku juga pertama kalinya menang lomba fiksi.
    Aku susah nulis fiksi soaleee...

    ReplyDelete
  55. Underestimate memang bikin diri tidak produktif.
    Tapi saya kenal orang yang suka underestimate sama orang lain, merasa dirinya paling pandai. Ah, postingan ini mengingatkan saya sama orang itu.

    ReplyDelete
  56. wah pak dhe gelar kontes yah mbak..semoga bisa ikutan..walah kadang nggak sempat nulis dan bw ditempat kerja...heueheueheu..kangen ngontes nieh..tapi nyerah deh kalo fiksi..nggak bisa pas gitu bahasanya rasanya...eh tapi nggak boleh nyerah yah..next coba pingin bikin fiksi...*walah maksa..:)
    sukses kontesnya mbak

    ReplyDelete
  57. kalau temenku bilang, argue for your limitation ... pokoknya deh semuanya bisa hehe. semoga kali ini juga menang jambore ya mbak ...

    ReplyDelete
  58. setuju mbak Lidya "You are what you think"

    ReplyDelete
  59. betuull setuju banget mbak..
    berani mencoba untuk unjuk gigi ya hehe..
    kita tidak akan tahu sejauh mana kemampuan kita jika kita tidak pernah mencobanya :D

    sukses GAnya..

    ReplyDelete
  60. kalau aku suka dengan Tagline'a mba AE,yaitu yang membunuh mimpi & harapan kita adalah kita sendiri bukan orang lain

    ReplyDelete
  61. woho ..
    keren deh :
    "Banyak gagasan besar menjadi hilang karena orang yang memilikinya tak tahan ditertawakan orang “

    untung mbak gak underestimate, akibatnya bisa juara 1 ye :D :D

    ReplyDelete
  62. Numpang nyimak aja ya, coz lg tanggung bulan nih hehe.
    salam WP

    ReplyDelete
  63. Sikap underestimate sama saja dng menzalimi diri sendiri ya Mb Lid. Sukses dng jamborenya :)

    ReplyDelete
  64. berkat 'buang sikap underestimate' Teh Lid jadi lantaran berkat bagi pembaca. Salam

    ReplyDelete
  65. aq udah baca pas awal posting tp belon sempet komen mbak
    cepet kali kau mbak postingnya
    underestimate memang merugikan diri sendiri ya mbak

    ReplyDelete
  66. kita memang harus percaya diri,
    jika kita yakin dengan kemampuan kita maka jalan akan terbuka lebar..

    ReplyDelete
  67. tugas kita adalah berusaha ya bu, karena dari berusaha ada kesempatan untuk suksess.
    yang penting ikhtiar & doa. setelahnya serahkan pada-Nya.

    ReplyDelete
  68. seeppp banget tu bu,harus membuang sikap itu,,
    tapi kita harus bersikap optimistism bener tidak bu..???

    ReplyDelete
  69. berarti harus percaya diri ya... wah kapan-kapan ngadain lomba ah

    ReplyDelete
  70. betul ituhhh...jangan mengundersetimate diri sendiri. masalahnya kadang kita being optimis malah dikira sombong. tapi komen2 negatif mah diabaikan aja, org mereka kadang kenal kita juga kagak. yg diambil yg baik2 aja dan yg supportif

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...