badge

Wednesday, June 6, 2012

Tata Ulang

Sudah dua minggu ini aku lagi giat merapihkan rumah dan menata ulang barang-barang yang ada dirumah. Tujuannya sih supaya ada perubahan dan lebih nyaman dan tidak bosan.

Hampir semua bagian dirumah aku ubah sembari membersihkan dan juga membuang barang-barang yang sudah rusak atau tidak diperlukan lagi. Biasanya barang-barang ini aku berikan pada tukang loak yang lewat siapa tau lebih bermanfaat daripada ditimbun dirumah tidak karuan.

Walaupun belum selesai semua tapi sudah memberikan rasa baru untukku, lebih semangat lagi menjalani rutinitas. Pekerjaan mengatur rumah ini tidak bisa dikerjakan dalam waktu satu hari karena aku harus melaksanakan tugas harian seperti biasanya.

Oh ya yang paling tidak pernah aku kerjakan sendiri adalah membersihkan luar pagar hehehe selain agak malas juga banyak orang lewat, pekerjaan ini biasanya dikerjakan suamiku.

Pernah melihat tayangan Oprah Winfrey seorang ibu yang hobinya menimbun barang padahal sudah berbentuk rongsokan.  Ternyata ini merupakan penyakit yang disebut Obsessive Compulsive Hoarder yaitu kemampuan atau keengganan membuang sesuatu. Padahal lama-lama rongsokan tersebut akan menimbulkan polusi belum lagi binatang akan berdatangan.
Ada beberapa tips yang aku terapkan dalam mengatur barang-barang yang ada dirumah :
  • Lakukan pengaturan dan membereskan disatu ruang terlebih dahulu, jangan pindah keruang lain sebelum ruang itu selesai.
  • Sortir barang yang masih dipakai dan tidak terpakai,  jangan segan-segan membuang barang yang kurang manfaat karena alasan sayang ada nilai sejarahnya padahal barang tersebut sudah rusak.
  • Pisahkan barang yang akan dibuang dan barang yang akan kita berikan pada tukang loak misalnya.
  • Jangan menunggu lama untuk membuang barang yang sudah tidak terpakai lagi karena akan ada perasaan sayang atau diambil lagi oleh anak-anak :)

note: gambar diambil dari http://infoduniaini.blogspot.com

75 comments:

  1. mmm memang naluri ibu :)
    ..met bebenah bu

    ReplyDelete
  2. kadang soalnya rasanya sayang mau menyingkirkan barang2 padahal udah gak kepake. hahaha.
    ini kita sekarang juga lagi giat ngejual2in barang yang gak dipake lagi. :D

    ReplyDelete
  3. tapi kalo emang tu barang bersejarah kenapa ga di museum kan aja mba?? hehe..

    ReplyDelete
  4. Di sini orang Jepang mengeluarkan baju pergantian musim 2 kali setahun. Nah saat itu biasanya mereka langsung membuang baju yang kemungkinan tahun depannya tidak bisa dipakai lagi. Sayangnya aku belum tega membuang baju aku sendiri (Kalau anak-anak pasti rapih), krn kupikir selalu bisa dibawa ke Indonesia. Kenyataannya, ya bertumpuk terus deh hehehe.

    ReplyDelete
  5. hehehehe... tiap minggu Oyen juga beberes, soalnya tiap hari musti berantakan... :P

    ReplyDelete
  6. Saya kalau dapetan bagian ini, paling angkat-angkat barang, selanjutnya kabur, karena saya alergi debu mbak...tapi kalau debu di luar ngak, kalau debu kasur, kolong lemari,kolong tempat tidur...saya langsung bersin2

    ReplyDelete
  7. kalo saya udah sekian kali menata ulang...perasaan teteep aja berantakan...beda emank kali yaa cowok ama cewek.......

    ReplyDelete
  8. Aduhhhh, gaswat nih Mbak Lidya
    jangan2 saya punya penyakit itu
    hehehhehe
    habis banyak numpuk barang2 rongsokan juga
    hihihihihi
    nyontek tipsnya ahhhh

    ReplyDelete
  9. Emak dulu menyimpan kaleng susu bekas minuman Eny padahal Eny sudah hampir menikah.....akhirnya saya adakan operasi khusus.

    Barang2ku kayaknya juga harus dioperasi nich..cukup banyak.
    Jika akan membuang dokumen periksa dengan teliti ya jeng jangan sampai dokumen hidup terbuang.


    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  10. oohh pantesan.. sibuk ya mbak Lidya hehe..
    itu tipsnya bener banget saya juga kadang suka gitu..
    tapi gak separah sampai menimbun banyak2 sih hehe..
    kadang kalo beres2 ulang kamar suka tak buangain juga, lucu juga kalo inget suka nyimpen2 :D

    ReplyDelete
  11. aku juga baru pindahan kamar (lagi)
    baru sebulan aja udh kayak apa tau...

    ReplyDelete
  12. Tampaknya peletakan barang2 di rumah saya juga musti ditata ulang, ki. Paling tidak untuk menghindari kebosanan. Kapan sempetnya, ya?

    ReplyDelete
  13. kalo saya lebih seneng nata ulang kamar tidur, paling tidak sebulan sekali dan seringnya saya kerjakan sendiri, soalnya barangnya berat. Kalo urusan luar ruangan, biasanya yang lain yang melakukan

    ReplyDelete
  14. kalo saya karena rumah saya kecil dan nggak punya gudang, jadi saya memang sudah terbiasa menyeleksi barang mana yang masih terpakai atau yang tidak terpakai.

    barang yang sudah tidak terpakai memang lebih baik di buang atau di berikan ke orang lain yang lebih membutuhkan ya mbak, daripada menuh-menuhin rumah.

    ReplyDelete
  15. Woww... Tipsnye oke deh bunda :D
    Tapi, kalo Nay yg beresin rumah kagak bisa asal buang kudu ijin ame ibu Harun dulu ^_^

    ReplyDelete
  16. Iya, pernah liat acara Oprah yang itu. Ibu rumahtangga, barangnya penuh barang tp banyak juga yang baru, jadi habis belanja ditumpuk begitu saja. Heran juga ya ada orang spt itu. Mbok dibagi ke kita barang belanjaan yang gak kepake :)

    ReplyDelete
  17. asalamualaikum
    wah salut mba,rajin rapihin rumah
    trims tipsnya

    ReplyDelete
  18. aku juga kadang demen nimbun barang yang sebenernya udah gag berfungsi lagi. apalagi kalo barang itu merupakan something special pemberian dari orang spesial juga. tapi sekarang mah udah agak enggak. hehe

    ReplyDelete
  19. ada buku2 bekas gak bu ? boleh tuh buang kesini .. :D

    ReplyDelete
  20. saya juga suka bersih2 dan tata ulang. bikin seger dan rapi ruangan ya

    ReplyDelete
  21. Dulu aku suka kayak gitu..Suka nyimpenin barang karna nilai historisnya sampe udah ga layak.. Hehehe...Tapi sih sekarang udah berubah...

    ReplyDelete
  22. udah 3 Minggu ini tiap Sabtu aku beberes rumah, karena hari angkat sampah, biar sampah rongsokan langsung dibawa sama si Abang sampah,
    kerjaannya dicicil mbak, sekardus dua kardus deh buangnya

    ReplyDelete
  23. klo barang dah numpuk kecoak jadi betah hahahahhahaha...

    Salam persahabatan sll dr MENONE

    ReplyDelete
  24. samaa, aku jg lg beberes rumah *padaal barangnya masi dikit. kmrin lusa kamarku, kemarinya lagi kamar main anak2, hari ini wet-area..yg udah ga kepake emg mendg dikasi ke tukang loak/rongsok, botol susu anak2, tas2 yg udah butut, sepatu2 dll. malah bagi mrk bisa berguna ya :)

    ReplyDelete
  25. ntah kenapa saya juga senang melihat sesuatu yang rapi.. :D

    ReplyDelete
  26. wah klo saya malah rajin suka tdk jelas.... sehari rajin setahun gk... hahahahaha....

    Mampri ke blogQ yah mbak...

    salam kenal....

    Catatan si Chumhienk

    ReplyDelete
  27. waduuuhh Mbak, saya juga kadang sayang klo ngebuang sesuatu apalagi klo ada unsur sejarahnya gitu, malah kadang pindah dari kamar satu ke kamar lain barang2 yg lama pun masih ada, dan diangkut ke tempat baru (kamar baru) gtu..

    ReplyDelete
  28. kalo bersih-bersih emang kerjaan ibu-ibu. tapi kalo tata ulang kayaknya aku hampir nggak pernah ngelakuinnya tuh mbak, soalnya asal rapi dan bersih aja aku udah cukup puas. hehehe

    ReplyDelete
  29. o...ada namanya toh prilaku nimbun barang tak berguna, saya juga begitu soalnya bu

    ReplyDelete
  30. di rumah juga sering nata ulang rumah. Biar gak bosen juga.
    boleh juga nih tipsnya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. berarti kalo aku ke rumah enny lagi
      pasti udah berubah ga kayak dulu lagi yah?

      Delete
  31. aku baru tau ada penyakit itu..
    iyasih bun, klo lama2 ditumpuk juga bikin capek pas terakhir benahinnya...

    ReplyDelete
  32. Kalo di rumah yang hobi nyimpan-nyimpan barang itu papa Valeska. :D
    Aku suka rumah yang nggak terlalu rame perabotnya. Lemari yang nggak terlalu padat isinya. Tersusun rapi dan lapang. Jadi seminggu sekali pasti beberes sambil nyortir barang yang mau dibuang :D

    Selamat beres-beres ya, Jeng...

    ReplyDelete
  33. Saya juga gitu mbak, kalau senggang saya juga sering buang-buangin barang yang gak perlu

    ReplyDelete
  34. Nah, keknya aku udh mulai terjangkiti OCH nih Teh, duh bahaya >_<

    ReplyDelete
  35. Andai saja saya dekat situ, saya mau tuh mbak ambilin barang-barang bekasnya

    ReplyDelete
  36. aq paling gak suka nimbun barang2 yg udh gak kepake
    bikin berantakan

    ReplyDelete
  37. siip...sekarang rumahnya agak lega y mam..
    suasana baru..:)

    ReplyDelete
  38. Aq juga paling seneng bikin suasana baru dirumah biar ga bosen trus brg2 yg gak kepake dibuang ato kasi si bibi, disimpen2 jg paling gak kepake

    ReplyDelete
  39. Salam Takzim
    Menulis sembari memberi hikmah dan dipenghujung ada tips untuk sahabat, semakin menarik hadir dimari, bu Lidya
    Salam untuk papah Calvin ya
    Salam Takzim Batavusqu

    ReplyDelete
  40. ada di suatu negara ibu yg Obsessive Compulsive Hoarder, anaknya smpai minto tolong Pemerintah di negaranya utk membantu membersihkan rumahnya krn merasa terganggu tp ibunya ga mau buang barang2nya.

    ReplyDelete
  41. biasanya aku nata2 rumah tu kalo mau lebaran,jd setaun sekali.hohohohoho
    pa kabar mbak'e???
    :D

    ReplyDelete
  42. Setelah ditata ulang kayak menempati rumah baru ya mbak hehehe..

    Betul mbak, barang yang tidak dipakai kalu tidak cepat dibuang lama2 jadi sayang untuk membuangnya dan rumah jadi kelihatan penuh hheheehe...

    ReplyDelete
  43. Huhuhu... di rumah saya nih, Mbak...
    Terlalu banyak barang2 rongsokan yang dibuang sayang. Apalagi pakaian lama dan buku-buku sekolah saya dan saudara. Emak rada sayang membuangnya :(

    ReplyDelete
  44. duh, mbak...gak kebayang hidup sm rongsokan seperti ibu di oprah winfrey itu, kok bisa yaa..
    klo saya tanpa pikir panjang, klo gak kpake yang buang aja
    :P

    ReplyDelete
  45. kalo males ngebuangnya gimana mah

    ReplyDelete
  46. Waaa..jadi terinspirasi nih Mb Lid. Aku jg mau melalukan operasi yg sama ah...:)

    ReplyDelete
  47. Wahhh sedang berbenah ya :)

    Eiiit tapi dah selesai kan ya, rumah jadi lebih kinclong :)

    ReplyDelete
  48. Selamat beres-beres ya mbak...emang menata ulang rumah itu menyenangkan yaa :)

    ReplyDelete
  49. Saya juga lagi sibuk menata ulang rumah saya, Lidya...ilmu tega untuk membuang barang itu, sekaran sudah saya terapkan...
    :D

    ReplyDelete
  50. waah, kalau ini susah sekali aku praktikkan di sini mbak, apalagi kalau kepepet sama deadline hihi sudah deh buku ada di mana, bantal juga di mana, pada bertaburan di mana-mana ...

    ReplyDelete
  51. Waduh, jangan-jangan aku termasuk Obsessive Compulsive Hoarder, tapi nggak sampai rongsokan sih.
    Malah karena ditimbun akhirnya jadi rusak, terpaksa dibuang deh :(
    Mau beberes rumah juga ah:D

    ReplyDelete
  52. Wah jangan2 saya termasuk OCH padahal sebelumnya sudah OCD.
    Xixixi...

    ReplyDelete
  53. sudah bereskah skarang bu?? semoga saja ya, heheh

    ReplyDelete
  54. makasih tipsnya, Mam. Du rumahku juga banyak yang udah nggak kepake. Tapi bener sih, sayang kalo dibuang, terutama sepatu hehe

    ReplyDelete
  55. Iya aku seneng banget nyortir isi lemari, setelah baju2 lama yang jarang terpake berpindah tangan rasanya lemari jadi lega...

    Dan lemari jadi lebih rapi...

    ReplyDelete
  56. Mbak jangan lupa ya kirim k saya, kalau ada barang-barang bekas seperti motor atau mobil ga pa pa meskipun keluaran tahun 2010 juga boleh. Saya siap menampung. ..... :-)

    ReplyDelete
  57. wah itu penyakit juga yah jeng...hmm..saya simpan simpan barang, mikirnya nanti masih bisa dimanfaatkan sebagai apa gitu..tapi ada batas waktunya sih....kalo dah lama akhirnya yo dibuang...yang suka bersih bersih buang buang barang nggak terpake dirumah ayahnya kinan..maunya rumah bebas dari barang gak terpakai...hmm jadi ingat PR beres2 rumah nieh.. :)
    salam buat Aa pascal dan adek alvin yah..

    ReplyDelete
  58. hal yang wajib untuk seorang wanita yang sudah menikah yaaa seperti itu !! :D

    ReplyDelete
  59. Lagi keserang penyakit rajin ya Mbak Lid :P

    Kalau rumah karena kebetulan rumah ngontrak yang mungil, barang jugagak banyak jadi Hani ya bersih2nya cuma gitu aja....dan emang lebih krasan dan lebih adem kalau habis diberesin.

    Btw, kok judulnya tata ulang tapi tadi kebaca Ulang Tahun ya :))

    ReplyDelete
  60. rajin sekali ya mamanya Cal-Vin, rumahnya sekarang tambah cantik dong

    ReplyDelete
  61. New arrangement, suasana baru dan tentunya semangat baru...

    slamat berbenah bunda..

    ReplyDelete
  62. um ... ayahku juga punya penyakit itu
    banyak barang yang seharusnya diloakin tapi tetep aja ditimbun
    kadang2 pengen ngejual aja :P
    wekekek ... tapi takut dimarahi

    ReplyDelete
  63. orang yg suka nyimpan barang aku pernah lihat di tv

    ReplyDelete
  64. ibue di rumah ga pernah sempat beres beres
    kamar diberesin, ruang tamu berantakan
    ruang tamu diberesin, dapur diacak acak anak anak...

    ReplyDelete
  65. Coba barang yg gk ke pake jgn langsung dibuang, kasih ke saya biar dijual ke tukang loak. Ckck

    ReplyDelete
  66. sy paling males urusan nata rumah, gak kayak mamah sy yg rajin bgt.. Tp ya sy gak sp yg parah juga sp nimbun barang sih :D

    ReplyDelete
  67. makasih tipsnya mbak ...rumahku juga perlu pembersihan ini ;)

    ReplyDelete
  68. he he..jadi inget..aku dah lama belum melakukan pembongkaran ulang . Thanks idenya..

    ReplyDelete
  69. Peletakan barang pas amburadul, niatan beberes belum terlaksana, trim tipsnya Teh Lid. Salam

    ReplyDelete
  70. Hmm terima kasih ya atas tips dan triknya, tak terapkan di kontrakan mbak...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...