badge

Wednesday, January 23, 2013

Uang Receh

Biasanya kalau menerima uang kembalian pecahan Rp.100 dan Rp.200 aku kumpulkan dalam tempat terpisah yaitu di celengan yang bisa dibuka, oh ya semua celengan ini hadiah loh, goodie bag dari teman-temannya Pascal yang sedang berulang tahun. Sayang juga kan kalau uang 100 dan 200 ini disia-siakan, kalau dikumpulkan lama-lama banyak juga loh.

Waktu itu sih aku mengumpulkan uang recehan ini tidak tahu apa bisa ditukarkan atau tidak. tapi setelah membaca postingan mbak Nique, ternyata uang erceh tersebut bisa ditukarkan. Sesekali uang ini aku pakai kalau belanja diwarung sebelah, aku gabungkan dengan ribuan atau sepuluh ribuan, soalnya kebanyakan warung gak mau menerima pembayaran uang receh pecahan terkecil ini. Biasanya sih gak protes tapi kadang air mukanya saja yang berbeda :)

Minggu lalu, aku iseng bertanya pada mbak Kasir disalah satu mini market, apakah dia mau menerima uang receh untuk ditukarkan, si mbak menjawab dengan senang hati dia menerima uang receh. Kebetulan mereka membtuhkan uang receh untuk kembalian. Akhirnya dirumah aku hitung uangnya dan aku masukkan kedalam plastik. Untuk uang 200 rupiah aku jadikan satu senilai Rp. 10.000 sedangkan untuk pecahan 100 rupiah aku jadikan satu senilai Rp. 5.000.

Allhamdulillah uangnya terkumpul 63 ribu rupiah, dan si mbaknya percaya saja tanpa menghitungnya lagi, padahal aku sudah menawarkan untuk dihitung ulang. Sebetulnya dirumahpun aku sudah hitung lebih dari 2 kali untuk memastikan aku tidak salah hitung


40 comments:

  1. di rumah uang receh dikumpulin, tapi sering habis aja buat ini itu, sangat bermanfaat buat kerokan hehehehe.... mba Lid, supermarket mana mbak yang mau nuker uang receh... jadi semangat ngumpulin nih

    ReplyDelete
  2. ide bagus malih...ini aku juga byk recehan dr tabungan anak2 yang di buka....ntar ke indomaret ahhh

    ReplyDelete
  3. Saya juga ta kumpuln uang receh itu Mbak, tapi gak sampa sebanyak itu. Lha klo saya OTW naik bis jd uang 'saku' utk dibagi-2kan saat ada yg nyanyi menghibur para penumpang. Hehhee

    ReplyDelete
  4. hehehe ... tukerin ke alfamart/indomart mbak, mereka gak pernah nolak, karena emang butuh. klo ke warung2 tradisional emang lain cerita. bahkan masyarakat pun belum menghargai uang receh 100-200 ini. buktinya saya pernah melihat koin 100-200 berserakan di salah satu belokan, di situ sering ada polisi cepek, sepertinya itu mereka yang buang, setelah memilah2 dari recehan yang mereka terima. sayang aja mereka gak tau atau mungkin gengsi? hehehe ...

    ReplyDelete
  5. lumayan ya bunda :)

    Hani juga lagi ngumpulin recehan nih

    ReplyDelete
  6. uwaaa banyak juga yah,,,jadi kepikiran uang receh yang ada di kotak2 rumah :D

    ReplyDelete
  7. ide bagus bu, sy juga banyak tu uang receh....sisa kembalian belanja, tapi ga sy kumpulkan di celengan..jadi tersebar dimeja, bawah meja, lemari, kursi, dibawah bantal....wah..

    ReplyDelete
  8. Hihihi dulu aku juga suka nukerin receh ke supermarket deket rumah. Biasanya kuselotip sepuluh koin sepuluh koin.
    Sekarang gak pernah lagi soalnya aku kepengen nimbun koin 1 ton :p

    ReplyDelete
  9. Sama tuh jeng Lidya, saya juga uang receh saya tukar di super market dekat rumah. Yang nyenengin pihak super market memasang pengumuman bahwa ia bersedia menerima tukaran uang receh, cuma untuk pecahan Rp.25,- saja sudah tidak bisa ditukar lagi, pecahan terkecil Rp.50,- saja yang mereka terima.

    Asik kan 'mba ???

    Salam buat keluarga ya :)

    ReplyDelete
  10. Mbaaaa Lidyaaa..!!
    Pascaall..
    Calviiinn..
    aku dateng membawa senyuman paliing maniis..
    LAma banget ga mampir sini,..
    Pa kabarnya nih ponakan2 kecilku, moga pada sehat sekeluarga niy :D

    Waah kalo aku uang receh di taro di celengean , giliran lagi boke langsung abis deh :P
    ooh ternyata bisa di tukerin ya mba, baru tau :P

    ReplyDelete
  11. yang 63 ribu dibelanjain atau disimpan lg mba?

    ReplyDelete
  12. Memenuhi pepatah sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit .....

    ReplyDelete
  13. Haloo, Mom. . .
    Sehat semua, kan?

    Lama tak main ke sini. ;)
    Berbicara uang receh nih. Kalau pecahan 500 tak tabung. :) Meski sudah gede, saya masih suka nabung di celengan lho, Mom. :D

    kalau yang 200 atau 100, biasaya tak kumpulin untuk parkir. :D

    ReplyDelete
  14. pemerintah indo parah jg nih mb soal uang receh. di harga2 itu kan sbnarnya masih ada hitungan 5 rupiah atau 10 rupiah, tapi recehan segitu sdh nggak ada. jadinya ada pembulatan ke atas, yang tentunya itu menguntungkan pebisnis, dan merugikan konsumen. aku suka sebel juga kl beli2 ke warung eeh dikasih kembalian permen. hehe maksa membeli terselubung tuh. pokoknya aku mendukung keuletan mbak lidya deh! TOP.

    ReplyDelete
  15. Wah bisa ya mbak? supermarket mana yang butuh? di Pekanbaru Indomart baru buka, apa mreka sudah butuh uang receh ya? uang receh anak2 udah satu celengan full, belum dibongkar sih, karena bingung mau nukerin dimana. mana bentar lagi mau redenominasi kan?
    oiya, salam kenal ya mbak.

    ReplyDelete
  16. Kami sekeluarga juga mengumpulkan uang receh seperti itu. Bukan mau ditukarkansih tapi merasa bahwa uang receh itu sudah sampai pada tangan terakhir. Karena kalau mau di buat belanja di warung pasti akan ditolak, kalaupun tidak ditolak pasti mendapatkan suguhan senyum kecut dari pemilik warung percis seperti yang dialami mbak Lidya.

    Yang sering saya lakukan adalah mengumpulkan menjadi 500 atau 1000 dan di solasi. Tujuan nya kalau pas maen ke swalayan atau super market, uang itu yang kami gunakan.

    ReplyDelete
  17. sama biasanya di masukin celengan juga.

    ReplyDelete
  18. Sebagai pedagang pasar, uang receh sangat penting bagi kami sbg uang kembalian, maka kalo ada orang nuker ato bayar pake uang receh kami sangat senang sekali

    ReplyDelete
  19. saya malah jarang bisa ngumpulin recehan, biasanya ada saja pemakaiannya :D

    ReplyDelete
  20. Iya bun, saya juga gitu...selalu masukin di gajahnya Dini. Pernah sampai 4 ratusan bun.

    Pertama-tama emang agak ragu apa mau uang receh sebanyak ini di tuker, dan ternyata ada yang mau.

    Warung di dekat saya skg kalau mau tukar uang receh skg langsung nanyak kesaya , apa ada yang bisa di tuker.

    ReplyDelete
  21. bagus deh minimarketnya mau terima ya.. biar gak di ganti sm permen kembaliannya :)

    ReplyDelete
  22. Menabung pangkal kaya, tapi belum tentu KAYA RAYA. Nice Post, salam kenal ya

    ReplyDelete
  23. Kalau dituker di mini market biasanya mau mbak.

    ReplyDelete
  24. klo nemu uang receh? biasanya aya langsung bilang " ma masukin celengan ya?' iyaaaa.... dan hampir ga pernah di tuker di mini market, krn kadang suka kepake, buat byr pak ogah di jalan hihihi..

    ReplyDelete
  25. Kalo di warung emak sih kepake banget recehan kek gitu :D
    Saya biasanya nyimpan recehannya di tas aja, soale bakal bermanfaat banget kala bulan sudah semakin tua :D

    ReplyDelete
  26. kalo disini ada mesin penukar uang receh lid...

    ReplyDelete
  27. Aku juga ngumpulin uang receh mbak tapi selama ini belum kepikiran utk ditukarkan ke supermarket. Bisa aku coba ah kapan2.. :)

    ReplyDelete
  28. Banyak juga hasil ngumpulin uang recehnya mbak... Aku jadi pengen bongkar punyaku nih... kira2 udah ngumpul berapa ya? :)

    ReplyDelete
  29. Kalau saya ngumpulin koin untuk kasih pak ogah mb, tapi paling kecil 500an. Jadi ngasinya kan gampang, soalnya pak ogah ekarang maunya di kasih 1000, kaau dikasih 500 ngomel.

    ReplyDelete
  30. Lidya, met pagii......kalo bunda punya uang receh 100 or 200an tak buat bayar angkot tuh (campurlah sama uang kertas biar supirnya gak manyun, hehehehe....) yang 500an buat celengan cucu. Itu hasil celengan Cal-Vin ya?

    ReplyDelete
  31. Di rumah kami juga begitu, Mbak...adek Hani malah ada yang 100, 200, dan 1000 sedang Hani sendiri sengaja saja kalau ada yang 500 kuning Hani kumpulin cuma jarang ketemu ya sekarang :)

    Untuk anak kost kek Hani begini,nabung ke celengan dimulai dari uang receh lho Mbak....dan alhamdulillah kadang bisa buat beli ini n itu padahal iseng saja tuh nyisihinnya...

    ReplyDelete
  32. Para pedagang malah seneng dapat uang recehan kak. kalau nggak ada yang mau, bank juga menerimanya.

    ReplyDelete
  33. hehe, sama mbak. Aku pun uang recehan pecahan seratus dan dua ratus suka dikumpulin terus ditukar di kasir sebuah mini market di seberang kedai Mie Janda :)

    ReplyDelete
  34. uang receh ini lebih berharga dari uang krtas, krn lebih islami dan yg tak kalah penting ga mudah sobek

    uang kertas kalau jelek dan sobek rasanya bikin ilfil

    ReplyDelete
  35. rada payah sekarang, koin udah ga dihargai termasuk sama anak anak. padahal kembalian dari minimarket rata rata ada koin. paling banter aku taruh di mobil buat nyiapin pengamen di perempatan

    ReplyDelete
  36. iya mbak, sering dikumpulin koinnya untuk belanja di warung, apalagi klo bulan tua hehehe... :)

    ReplyDelete
  37. mamah..kalo ina punya usul nih..
    mending sediain celengan deh..
    jd klo nemu duit receh tergeletak sembarangan di sudut rumah..tinggal masukin tu duit receh ke celengan..dikit2 lamajd bukit..

    ina join blognya mama calvin.

    ReplyDelete
  38. Ya...Mba saya juga menabung uang receh.Biasanya saya tabung di kaleng bekas biskuit.Pernah lho Mba saya buka celengannya dan uang yang tersimpan setelah saya hitung sampai Rp 700rb-an.Waduh....senangnya dan kebetulan ada teman yang membutuhkan karena ada keperluan yang mendesak .Alhamdulillah barokah....

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...