badge

Thursday, March 7, 2013

Majalah dan Lagu Bahasa Sunda

Punten, Abdi bade ngiringan kontesna Neng Niar Ningrum. Tapi sateuacanna bade nyuhungkeun hampura kasadaya rerencangan blog abdi kamari teu acan tiasa silaturahmi kasadayana, Insya Allah dinten ieu tiasa mulai silaturahmi deui.

artinya :
Permisi, Aku mau ikutan kontesnya Niar Ningrum. Tapi sebelumnya mohon maaf buat teman-teman blog kemarin aku belum bisa silaturahmi alias BW, Insya Allah mulai hari ini sudah bisa bersilaturahmi lagi.

Berbicara dengan orangtua biasanya aku memang menggunakan bahasa Sunda, bukan Sundas sekali ataupun kasar sekali jadi yang tengah-tengah saja sih. Akan tetapi aku biasanya agak canggung kalau berbicara bahasa Sunda dengan orang yang lebih tua, karena takut bahasanya kurang halus.


Oh ya sesama ibu-ibu disekolahnya Pascal yang kebetulan tahu aku orang Sunda, kami sering berbicara menggunakan bahasa Sunda juga, di sini aku tidak perlu merasa takut-takut untuk berbicara bahasa sunda karena mereka kadang juga pakai bahasa sunda kasar.

Ada salah satu lagu berbahasa Sunda yang aku ingat sampai sekarang, lagu anak-anak yang sering dinyanyikaan saat itu. Kurang lebih seperti ini lirik lagunya :

Ayeuna Abdi teh gaduh hiji boneka. 
Teu kinten saena sareng lucuna.
Ku Abdi teh diacukkan, acukna sae pisan.
Cik mangga tingali boneka abdi

Waktu aku masih SMP mamaku langganan majalah Mangle. Beberapa aku mengerti artinya tapi kalau tulisannya jenis peribahasa biasanya aku tidak mengerti. Aku belum sempat cari lagi apakah majalah tersebut masih terbit atau tidak, tapi aku sudah menemukan majalah Mangle Online. Untuk mengobati kerinduan kadang-kadang Aku mampir ke web http://www.mangle-online.com/




"Postingan ini diikutsertakan di Aku Cinta Bahasa Daerah Giveaway"

42 comments:

  1. kalau kita bisa bicara pakai berbagai macam bahasa daerah tentunya akan lebih membanggakan .
    tetapi Bahasa sunda merupakan salah satu bahasa yang susah untuk di pelajari (menurut saya) :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. susah untuk orang diluar jawa barat mungkin ya hehehe

      Delete
  2. aku malah tiap hari pake bahasa daerah mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. suamiku orang jawa tengah , aklau pakai bahasa daerah dirumah gak nyambung :)

      Delete
  3. masih ada gitu mama lidya majalahnya, wah keren dong yaa :D
    USA alias urang sunda asli toh, makaish yaa mama lidya udah ikutan, dicatet PESERTA :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum tau Niar, majalahnya masih ada atau gak. yang aku tahu majalah onlinennya

      Delete
  4. Nah kan, aku baru tau kalau bahasa Sunda pun ada tingkatannya :D
    Sukses ya GA-nya, Mbak :)

    ReplyDelete
  5. bahasa daerah, terkadang menyulitkan kita untuk berkomunikasi, karena kebanyakan kita sudah hampir enggan menggunakan bahasa daerah kita sebagai komunikasi. buktinya, saya suami istri suku batak karo namun dirumah masih pake bahasa indonesia sebagai bahasa sehari-hari. sip deh kalo ada kontes yang menggunakan bahasa daerah begini, jadi lebih cinta akan budaya nenek moyang sendiri.

    ReplyDelete
  6. oh mba orang sunda ya :D aku masih belum bisa2 bahasa sunda
    Good luck ya mba ^___^

    ReplyDelete
  7. Walaupun gak ada keturunan sunda dan gak bisa bahasa sunda , tapi saya suka lho mbak dengar orang ngomong bahasa sunda, kayak Sule klo lagi ngomong pas di OVJ..

    ReplyDelete
  8. dikantorku banyak orang Sunda, tapi aku malah gak pernah bisa ngomong bahasa Sunda... hahahaha

    ReplyDelete
  9. Saya asli surabaya, bekerja di Pekanbaru.....ternyata di pekanbaru memakai bahasa melayu (asal bahasa indonesia).
    Jadi alhamdulillah gak kesulitan menyesuaikan diri, tapi ternyta di sini banyak masyarakat minang dan Batak....jadinya gak ngarti juga he he

    ReplyDelete
  10. lagu budak awewe nyak bun, hehehe ..
    sok atuh sing sukses GA-na.

    ReplyDelete
  11. Tau bahasa sunda dikit-dikit... kumaha, damang? hehehe

    ReplyDelete
  12. wah keren ini kontesnya Niar,
    aku ga bisa bahasa daerah apapun sama sekali
    karena alm ayahku orang solo, alm ibuku orang melayu dan aku tinggal di kota Medan yang penduduknya berbahasa Indonesia.

    ReplyDelete
  13. Apakah masih ada majalah mangle sekarang ini? Jadi ingat.... ibu ku dulu juga langganan majalah mangle, dan saya juga suka baca-baca, kalau ada yg ga ngerti, biasanya nanya sama ibu.

    ReplyDelete
  14. ikutan lomba cinta bahasa daerah juga ya akhirnya..selamat dech..salam sukses selalu ya :-)

    ReplyDelete
  15. wuiih template blog nya baru yah *ketauan lama gak BW*

    de sedikit ngerti bahasa sunda. Tapi kalo ngomong gak bisa

    ReplyDelete
  16. kulo nggih tresno boso jowo mba.....nguri2 boso niku kados nguri2 budoyo...nggih mba :D

    ReplyDelete
  17. mbak lidya ternyata pinter bahasa sunda ya...:)

    kalo saya cuma tau dikit aja tentang bahasa sunda ini mbak...hehe

    ReplyDelete
  18. Punten, abdi badhe komentar... hehe, Sok nyunda saya. :D

    Kalo lagu "waru doyong" itu lagu sunda juga ya, Teh ?

    ReplyDelete
  19. meskipun waktu kecil kalau setiap liburannya di Bandung, saya kalau baca mangle teteup aja ngga ngerti...hahahahaha. Dari sananya emang ga bakat dengan bahasa kali yah??

    ReplyDelete
  20. itu lagu pernah kami plesetkan saat kuliah dulu.. bonekanya diganti kabogoh...teu kinten kasepna sareng bageurna.. haha... aku juga kenal majalah mangle itu dari ibu kos.. seneng membacanya sambil belajar bhs sunda :)

    ReplyDelete
  21. kalau bisa sih, pakai bahasa indonesia aja, kalau berkomunikasi normal, soalnya biar di mengerti orang lain, lagi pula aku juga bingung, kalau orang ngomong pakai bahasa daerah, hehehe

    ReplyDelete
  22. asalamualaikum
    dengan majalah dan lagu memudahkan belajar bahasa sunda
    semoga sukses mba

    ReplyDelete
  23. Roaming jg, tp kadang" aku pengen juga blajar bahasa sunda...
    sukses buat ngontesnya :D

    ReplyDelete
  24. Ituu..LAgu yang sering di nyanyiin Istriku Mbaa

    ReplyDelete
  25. Parunten neng .... :)

    Majalah mangle sih majalah bagus Lid, isinya kaya sastra

    ReplyDelete
  26. Siiipp, Sundanes is my love :)

    Semoga berjaya Lid.

    ReplyDelete
  27. Saat ragil sekolah SD di Bogor, bila ada PR bahasa daerah pastinya punten ka tetangga nyuhungkeun dibantu. Selamat meramaikan GA sahabat.

    ReplyDelete
  28. sekarang klo baca Mangle berasa lagi baca bahasa scientific English..hihi
    banyak yg ga ngertinya

    ReplyDelete
  29. sebagai sundanese diperantauan jadi terharu

    ReplyDelete
  30. saya memehaminya karna saya sudah belajar bahasa sunda semenjak kecil cuma sekarang saya tidak bisa mengucapakanya cuma ngerti daonk heee

    ReplyDelete

  31. segera miliki rumah tahan gempa desain klasik, menarik dgn suasana pedesaan yang eksotik. tersedia berbagai macam model
    rumah jawa seperti
    rumah joglo
    rumah limasan
    rumah kampung. kami juga menjual
    gebyok kayu jati lawas

    ReplyDelete
  32. mantap , ijin bookmar dulu sobat

    ReplyDelete
  33. hatur nuhun kasadayana ... wilujeng ngumpul ... salam ah ti abdi

    ReplyDelete
  34. sae pisan teh pembahasana sareng ngangkat budaya sunda an

    ReplyDelete
  35. Ti abdi oge tekakantun doana mudah mudahan neng fitrianet ... tambah sukses dei :)

    ReplyDelete
  36. sayangnya aku ngk bisa bahasa sunda... galau deh..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...