badge

Tuesday, February 18, 2014

Tips Merapikan Berkas Keuangan

credit
Kebiasaanku untuk menyimpan berkas maupun bukti pembayaran sudah aku jalankan rutin sejak dahulu. Mulai dari Berkas pembayaran SPP anak-anak sampai ke berkas pembayaran lainnya. Biasanya aku urutkan berdasarkan bulan pembayaran dan jenisnya kemudian aku simpan dalam binder khusus. Sebetulnya sih untuk memudahkan saja dan jaga-jaga kalau ada kesalahan aku masih mempunyai bukti. Aku juga pernah menuliskan mengenai lama penyimpanan berkas pada postingan di blog ini.

Saat aku membaca sebuah artikel di liveolive.com yang disampaikan oleh Nirmala Purba seorang akuntan pajak. Menurut beliau yang pertama kali harus dilakukan adalah mencatat.


Jangan biarkan bon bermalam di dompet hingga berhari-hari. Mulailah disiplin mencatat pengeluaran hari itu pada notes maupun aplikasi yang ada pada ponsel kita, lalu dirumah harus disiplin juga untuk mencatat pada excel yang sudah dibuat. Atau bisa juga menggunakan aplikasi yang sudah di sediakan liveolive yang berupa tool dan bisa mengirimkan hasilnya pada email kita.

Untuk poin pertama dari tips tersebut aku sudah jalankan, yaitu mencatat pengeluaran harian pada sebuah notes. Nah jeleknya itu aku tidak disiplin menyimpan notes tersebut sehingga saat aku akan menuliskan catatan pengeluaran harian notes tersebut tidak ada, kadangkala di pakai untuk menggambar oleh anak-anak.

PR aku dirumah juga harus mulai membuang berkas-berkas lama yang sudah tidak terpakai, bahkan aku menemukan berkas pembayaran kuliahku dulu. Tentu saja ini sudah tidak diperlukan lagi bukan. Caraku yang sudah menyimpan semua berkas-berkas sudah sesuai aturan hanya perlu membiasakan diri untuk membuang berkas-berkas yang sudah tidak terpakai mungkin dalam jangka waktu 1 tahun ya.

Aku juga harus mulai disiplin mencatat pengeluaran di suatu buku khusus atau bisa juga dengan mencatat di file yang aku simpan di laptop agar tidak tercecer dan hilang. Gunanya mencatat semua pengeluaran ini adalah untuk mengetahui pos-pos mana yang memerlukan penanganan yang lebih. Juga membiasakan kami untuk hidup disiplin. Memang sih kadang-kadang tidak sesuai aturan untuk itulah aku mau lebih disiplin lagi.

Selain mencatat pengeluaran harian ada juga beberapa tips yang bisa kita jalankan sesuai yang aku baca. Untuk mengetahui poin berikutnya dari tips merapikan berkas keuangan bisa langsung di baca artikelnya yang berjudul Kiat Merapikan Berkas Keuangan Anda. Semoga saja setelah membaca artikel tersbut aku dan pembaca bisa lebih disiplin lagi.

50 comments:

  1. Wah ini saya kudu belajar banget untuk merapikan berkas keuangan. Tercatat sih transaksinya dan bukti tersimpan, cuman kurang rapih Mba Lid. Hehehehe.

    ReplyDelete
  2. bagus banget tipsnya mbak, terima kasih banyak sudah sharing informasi yang sangat bermanfaat ini, semoga saya juga dapat menerapkan dalam kehidupan sehari-hari.

    ReplyDelete
  3. Aneka bon bermalam berhari-hari akhirnya dompet peuh dengan kertas,bukan uang
    Sekarang sudah malas mencatat je
    Terima kasih tipsnya
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  4. pencatatan yang tertib akan mudah untuk mengetahui rata-rata kebutuhan bulanan serta pelacakan hal-hal yang tidak wajar dalam keuangan rumah tangga.
    Ini penting dilakukan agar tidak kebobolan di akhir bulan

    ReplyDelete
  5. aq jg sering nyimpen nota belanja hihi

    ReplyDelete
  6. kebiasaan burukku mengendapkan bon belanja di dompet bukan cuma berhari-hari mbak, tapi bisa berbulan-bulan.. kalau sudah berasa dompetnya ketebalan gara-gara bon, baru deh di bersihkan.. huhuhuhu :(

    ReplyDelete
  7. sama kayak Papaku mbak Lidya..
    keterlaluan rapihnya... bukti pembayaran SPP jaman aku kuliah S1 juga masih ada... ahaha...

    ReplyDelete
  8. saya sering menemukan struk pembayaran terselip dimana-mana, hihihi.. harus lebih disiplin lagi nih

    ReplyDelete
  9. hihi...sekarang aku malah tak lagi mencatatnya... *tidakuntukditiru :)

    ReplyDelete
  10. Tau gak mak, aku kalo nyimpen2 kayak gitu, trus di itung itung lagi jatuhnya malah puyeng...laahhh kok banyak bener ya pengeluaranya...hahaha...

    Btw, memang lebih bijaksananya ya seperti postingan ini hihihihi

    ReplyDelete
  11. Nah ini dia, kerajinan mencatat telah kendor Jeng, lah kemana dan berganti dengan apa ya isi dompet minggu inipun jadi lupa.
    Terima kasih Jeng sharing dan tipsnya.

    ReplyDelete
  12. wah.. rajinnya Mbak. Aku belum bisa serapi itu...

    ReplyDelete
  13. Hihihi kebiasaanku numpuk bon di dompet

    ReplyDelete
  14. Anak Kos seperti saya, jangankan merapikan berkas keuangan, mengerjakan tugas kuliah aja malas T_T

    ReplyDelete
  15. Wah.. bener juga ya, setiap pengeluaran kita mesti dicatet dengan rapi. Saya nih rada careless gitu :(

    ReplyDelete
  16. aku pasti lgsg nulis di file excel sih Teh, tapi kalo nota bayar kyk gitu suka ga rapi nyimpennya -___-"

    ReplyDelete
  17. wah,,, saya gak pernah nyatet mbak... makanya suka bablas... hikzzz
    mudah2an kedepan bisa disiplin juga

    ReplyDelete
  18. Karena aku orang jualan mak, bon memang nggak boleh numpuk, bisa bingung nyampur2. Jadi semua udah di lapi aja

    ReplyDelete
  19. xixixixixi aku banget mbk,bon numpuk hehehe

    ReplyDelete
  20. sama dong mak, saya juga punya pembukuannya hehe

    ReplyDelete
  21. he he samaan nih, gak disiplin juga saol kayak gini..

    ReplyDelete
  22. uhukkkkk... aku selalu teledor menyimpan berkas2, kadang saat perlu kocar kacir.. mulai belajar deh :)

    ReplyDelete
  23. kalo aku kebanyakan transaksi pake inet banking, jadi bukti pembayarannya di copy paste ke word.

    kalo pun via ATM, biasanya aku foto trus bekap ke komputer di folder yang sama. setelah itu struk ATM bisa dibuang deh

    ReplyDelete
  24. punyaku selalu numpuk di dompet, dompet gendut isinya bon smw XD

    ReplyDelete
  25. aku belum serapi mama Calvin :(
    harus disegerakan ini..

    ReplyDelete
  26. ada yang masih tak simpen, ada pula yang dah tak buang..hehehe

    ReplyDelete
  27. bagus mengatur keuangan bikin cepat kaya.. he he

    ReplyDelete
  28. jika menggunakan smartphone mendingan instal Excel aja mbak. jadi nyatatnya di excel kan lsg ke itung. lagian di excel kanbisa pake sheet untuk buat jenisnya. Nanti di rumah tinggal dipindahin aja ke laptop atau komputer. Saya juga pernah koq nulisin soal arsip dengan judul Menjadi Arsiparis Rumah Tangga cuman memang belon sampai ke soft dokumennya.

    ReplyDelete
  29. Aku juga seneng ngumpulin bukti pembayaran Mak... tapi untuk mencatatnya itu yg seringkali 'bolong-2' hehehe...

    ReplyDelete
  30. insyaallah saya menuliskan pengeluaran di notes gitu. makasih tips2 nya mbak :)

    ReplyDelete
  31. saya malah gak pernah nyimpen yg seperti itu mba... *dasarpemalas* :)

    ReplyDelete
  32. Jujur mbak ...
    Untuk hal yang satu ini ...
    saya termasuk orang yang pemalas ...
    saya tidak punya catatan pengeluaran ...
    yang saya catat hanya pengeluaran-pengeluaran rutin besar saja

    salam saya Mbak
    (20/2 : 6)

    ReplyDelete
  33. waah makasihh info nya ya mba.. aku belum rapih soal keuangan.. :(

    ReplyDelete
  34. di simpen kelamaan jadi lupa ya ka, jadi gak dibuang2 deh hehe

    ReplyDelete
  35. mulai sekarang saya juga harus merapikan berkas keuangan nih biar tahu kemana aja duitnya pergi, hehehh.

    kemarin2 sempat buat excl gitu dicatat smua pengeluaran apapun itu tapi lama2 jadi males, cuma bertahan 2 apa 3 bln saja, xixiix

    ReplyDelete
  36. Memang jadi ibu rumah tangga selain dituntut pintar merawat anak, juga harus pintar merawat "kertas". Kalau boleh, saya minta blangko catatan keuangan yg berupa fail Excel :) Terima kasih.

    ReplyDelete
  37. dompetku masih penuh bon2 belanja awal bulan lalu .. duuhh! -__-"

    ReplyDelete
  38. Mbak..saya ini kalo keuangan dirapiin dan dicatat2 malah suka bikin ribet dan stress..karena ternyata banyak output drpd input.. :(

    ReplyDelete
  39. Yeaaaayyy.. alhamdulillah, berarti yang udah aku praktikin selama ini bener, Mbak :)

    ReplyDelete
  40. Aku jarang nyimpen bon, kecuali bon penting seperti bukti bayar sekolah anak. Tapi selalu nyatet pengeluaran pake iphone dan juga bikin di excel biar bisa diutak atik analisa hihihi sok bgt ya

    ReplyDelete
  41. Untuk pengeluaran harian saya belum membukukan mbak, cuma keuangan toko saja yg saya bukukan. Harus belajar kayak mbak Lidya nich kayaknya :)

    ReplyDelete
  42. Aku dulu 3 hari sekali rekap pengeluaran dicatet di software yg ada di note, trus skip 1 minggu, trus skip 1 bulan..kemudiannga pernah nyatet lg :|

    ReplyDelete
  43. Waaaa aku juga udah mulai nerapin kayak gini bun buat berkas keuangan supaya lebih enak dan rapi juga 'pengeluarannya' hehe

    ReplyDelete
  44. wah alhamdulilah. mbak lydia udah diajak kerjasama sama liveolive juga yaa. kemarin waktu mbak citra dari liveolive minta rekomendasi blog utk diajak kerja sama, blog mbak lyd salah satunya yang saya kasih. maaf ya tanpa pemberitahuan sebelumnya. selamat ya mbak :)

    ReplyDelete
  45. mama calvin rajin mencatat pengeluaran.
    rapinyaaa...

    lah aku malah numpuk bon2ku di dompet.


    hihi lucu deh notes nya kadang dipakai menggambar sama anak2nya mbak lid.

    ReplyDelete
  46. Benar itu Mbak. Kalau kelamaan dicatat, nanti pusing. Aku sekarang tak pernah mencatat kalau bon-bon. Tapi bukti-bukti bayar selalu aku simpan... penting banget kalau itu.

    ReplyDelete
  47. kalau saya paling nota belanja aja, sih. tapi ya sering nginep juga di dompet sebelum akhirnya di tancepin ke paku di dalem lemari baju. :D

    ReplyDelete
  48. maak aku ijin share yang ini yaa...

    ReplyDelete
  49. kalo saya pake amplop mbak, per pos pengeluaran satu amplop. tapi, ada tapinya. nyatetnya di amplop itu juga..hehe, jadi ga begitu rapih, tapi gampang ngetresnya.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...