badge

Saturday, January 31, 2015

Mengajarkan Sholat Pada Anak Dengan Cinta


Menanamkan kesadaran untuk sholat lima waktu pada anak-anak tentu tidak mudah awalnya, perlu trik dan contoh yang real dalam kehidupan sehari-hari mereka. Anak-anak adalah peniru ulung dari orang sekitarnya. Begitu pula dengan sholat, saya membiasakan sejak mereka kecil melihat kami sholat lalu ajak mereka sholat berjamaah sambil di lain waktu ajari juga bacaan sholat sedikit demi sedikit pada mereka.

Untuk menambah semangat mereka belajar sholat, saya membelikan sarung instan dan sajadah kecil untuk dipakai oleh mereka pada saat sholat. Selain mengajarkan sholat lima waktu di rumah, kami juga tak lupa mengajarkan sholat berjamaah di masjid. Biasanya sih anak-anak sholat berjamaah di masjid bersama suami saya.

Allhamdulillah saat ini anak-anak sudah bisa ke masjid sendiri  tanpa bapaknya, kalau pas kebetulan bapaknya belum pulang kerja. Kebetulan masjidnya juga dekat rumah jadi masih bisa saya pantau. Mereka berdua di juluki Upin Ipin oleh anak tetangga depan rumah, karena akur jalan berdua ke masjid untuk sholat. Mereka juga tak lupa mengucapkan salam saat pulang dari masjid. Walaupun sudah saya jawab salamnya mereka akan mencari saya untuk cium tangan. Maklum lah kadang saya tidak menyambut di depan pintu, tapi saya jadikan pelajaran setelahnya. Bila anak pulang dari masjid pasti akan saya sambut mereka berdua.



foto diambil 2 tahun lalu saat di bungsu belum sekolah TK

Saat sholat sendiri di rumah

Allhamdulillah saat ini Aa, si Sulung sudah sadar akan kewajiban sholat lima waktu ini apalagi sudah belajar Pendidikan Agama Islam juga di sekolah. Saat di rumah kakek neneknya pun Aa tanpa disuruh lagi ia langsung menjalankan kewajibannya. Biasanya sih setiap waktu sholat aku menelpon kesana untuk bertanya dan mengingatkan untuk sholat lima waktunya. Kalau kata Aa sholat berjamaah itu pahalanya lebih besar di banding sholat sendiri makanya dia rajin sekali sholat ke masjid. Kadang saat hujan deras saya memintanya untuk sholat di rumah saja, Aa suka menolaknya.

Sebagai orang tua dari dua orang putera tentu ada satu sholat lagi yang harus kami ajarkan pada mereka yaitu sholat Jum'at. Walaupun mereka belum baliq tidak ada salahnya bukan mengajak mereka sholat Jum'at untuk membiasakan diri saat baliq nanti. Awalnya mereka mengeluh karena lama katanya kalau sholat Jum'at tapi setelah diberikan pengertian mereka tanpa beban lagi menjalankan sholat Jum'at.

Saking menikmati sholat Jum'at suatu saat Aa melihat daftar imam dan khotib sholat Jum'at di dekat rumah adalah bapak wakil sekolah tempat Aa sekolah, kemudia dia minta tidak sekolah karena mau sholat jum'at di masjid. Tentu saja saya tidak mengizinkan toh di sekolah juga Aa bisa bertemu dengan beliau setiap hari, kebetulan sekali bapak wakil kepala sekolah ini favoritnya anak-anak. 

Ada cerita lucu yang diceritakan oleh kakek Aa dan Ade nih. Kejadiannya saat akan sholat Jum'at, waktu itu sedang libur sekolah sementara saya dan suami sedang tidak berada di rumah dan di rumah tidak ada siapa-siapa. Kakek kebingungan saat akan sholat Jum'at karena Ade sudah ngantuk sekali kalau di ajak ke masjid pasti akan tidur di sana. Kakek  minta Aa jaga Ade di rumah sementara Kakek sholat Jum'at. Tapi Aa gak mau, dia maunya sholat Jum'at katanya hukum sholat Jum'at itu wajib gak boleh di tinggalkan nanti berdosa.

Kemudian Aa masuk ke kamar dan mengambil buku  Pendidikan Agama Islam yang membahas Fikih tentang hukum sholat Jum'at. Lalu Aa membacakan arti dari Surat Al-Jumu'ah ayat 9 " Wahau orang-orang yang beriman! Apabila telah diseru untuk melaksanakan sholat pada hari Jum'at. maka segeralah kamu mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui".

Akhirnya Kakek tetap membawa Ade Sholat Jum'at bersama Aa. Hasilnya sudah bisa di tebak Ade tertidur saat mendengarkan khutbah Jum'at dan di gendong saat pulang dari masjid. 

Bahagia sekali rasanya anak-anak sudah memahami dan bisa menaati kewajiban yang harus mereka laksanakan karena Allah bukan karena perintah dari orang tuanya. Doa saya untuk mereka semoga senantiasa selalu berada di jalan yang benar jalan yang di ridhoi oleh Allah SWT. Karena melalui anak-anak inilah tiket surga bagi kami orang tuanya.

Saat saya membeli buku Anankku Tiket Surgaku anak-anak juga ikut membaca dan bertanya memang ke surga butuh tiket ya :). Buku ini bisa saya jadikan pengingat agar senantiasa membimbing dan mengajari mereka beribadah dengan sabar dan penuh cinta. Aamiin.



80 comments:

  1. Alhamdulillah, mudah2an terus jadi anak sholeh dan banyak memberikan manfaat untuk lingkungan sekitar yaaaa ...

    ReplyDelete
  2. Senengnya punya anak sholeh.
    Hihihi sy ketawa mba sm tingkah Aa yg ambil buku PAI.

    ReplyDelete
  3. Eeh, aku belom beli sarung kecil buat anak2. Hihi tiap mau solat sibuk cari celana panjang. :D

    ReplyDelete
  4. Wah keren Mba Lid. Salut!
    Hihihi jadi ngebayangin upin ipin pas baca dijuluki upin ipin. :D

    ReplyDelete
  5. Duh aa....jempol 5,baarokalloh bt aa dan adek. Hihi ipin upin ^^

    ReplyDelete
  6. Buku yang baguuuus....aku masih tgg niiih sampe sini...Calvin pinteeer ya...Bo masih harus dibujukin, kalau Obi sudah suka rela ikutan mamanya sholat..

    ReplyDelete
  7. asyiknya bisa belajar bareng2, ade dan aa. semoga jadi anak shaleh, tiket surga buat ortunya.

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah, hebat2 Aa dan ade nih

    ReplyDelete
  9. Navaro juga udah mau kemesjid sendiri tanpa ayahnya. senang ya mbak melihat perkembangan mereka

    ReplyDelete
  10. Alhamdulilah, anak-anak yang sholeh adalah dambaan semua ibu deh, moga anak-anak kita menjadi anak yang sholeh ya Lidya

    ReplyDelete
  11. Subhanallah...mengajarkan anak untuk sholat memang susah-susah gampang jika kita sendiri masih bolong-bolong dalam melakukan sholatnya, sebab contoh dari kita adalah pembelajaran yang baik bagi anak-anak untuk melakukan sholat.
    semoga kontesnya menang yah.

    ReplyDelete
  12. mengajarkan anak untuk sholat memang harus sejak dini.. semoga kebiasaan sholat berjama'ah di masjidnya bisa dipertahankan terus, dan semoga ini juga bisa jadi pelajaran untuk saya, tidak hanya mengingatkan saja.

    ReplyDelete
  13. Senang membacanya mba....semoga nanti kalau dikaruniai anak bisa seperti mereka ya ...amiiin ....

    ReplyDelete
  14. Perlu diikuti caranya nih, mba. Suatu saat nanti saya punya putra/i semoga kaya putra/i nya mba yg sholeh :) aminn...

    ReplyDelete
  15. anak shaleh adalah harta tak ternilai, ya, mbak Lidya.
    Insya Allah barokah
    Salam buat mereka

    ReplyDelete
  16. aduh pinter2 banget ya lid... seneng ngebacanya... :)

    ReplyDelete
  17. Gemes ya lihat anak2 kecil pada sholat. Kalau mau anak2 sholat ortunya memang harus rajin sholat dulu :))

    ReplyDelete
  18. alhamdulillah... senangnya... semoga menjadi anak2 sholeh yang berbakti ya, nak... *peluk Aa & Ade :)

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah senangnya... semoga menjadi anak sholeh ya, nak... *peluk Aa & Ade

    ReplyDelete
  20. mba pinter2 anaknya mudah2an iyas jg nt kalau udah besar bisa pinter sholat, kalo aku sholat sih suka diajak :D

    ReplyDelete
  21. betul banget bun, sedari kecil anak-anak sebaiknya diajarkan untuk rajin beribadah.
    dan saya sangat bersyukur, kedua orang tua saya telah melakukannya pada saya dan kedua adik saya. :')

    ReplyDelete
  22. keluarga sebagai agen sosialisasi primer, dalam penanaman nilai dan norma terhadap individu. Semoga bisa agen sosialisasi yang baik terus sampi si buah hati dewasa. Salam kenal :)

    ReplyDelete
  23. anak2 itu kalo sudah pake sarung lucu banget yaaaa hehehehe

    ReplyDelete
  24. subhanallaaah, Aa makin pinter aja skg yah, makin nge-fans rasanyaaa :D udah ganteng, pinter rajin sholat pulaak..
    Ade juga pasti ngikutin jejak kaka nih,
    Yaallah, seneng banget pasti yah kak liat perkembangan anak2 :))

    semoga aa sama ade terus jadi anak yg sholeh dan membanggakan kedua orangtua, aamiin

    ReplyDelete
  25. Alhamdulillah.. senang banget saya baca postingan ini.

    ReplyDelete
  26. Walaupun belum merupakan kewajiban tetapi anak lebih baik diajari sholat sejak dini. Kelak akan menjadi karakternya, merasa ada yang kurang jika belum sholat.
    Salah hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  27. huwaaaa lucu banget yak...
    aku pertama kali sholat malah diajarkan guru ngaji XD

    ReplyDelete
  28. Alhamdulillah, hebat deh Aa ma adik.. semoga jadi anak salih, amien

    ReplyDelete
  29. alhamdulillah seneng deh mba liatnya..semoga kelak aku juga bisa mengajarkan seperti itu pada anak-anakku yaa :)

    ReplyDelete
  30. Mak, mengajarkan beribadah termasuk salah satu yang menjadi tujuan utama dalam pendidikan anak-anak saya. Tidak mudah bukan berarti tidak bisa. Senang membaca sharing ini. Teirma kasih

    ReplyDelete
  31. Patut dicontoh, mbak, mengingat anak-anakku juga dua-duanya cowok ^_^

    ReplyDelete
  32. Subhanallah, Aa dan Ade.. semoga menjadi jalan surga utk kedua orangtuanya.. aamiin...

    Bahagianya ya mbak Lidya kalau punya anak2 yg sholeh (dan sholeha)... ^_^

    Insya Allah

    ReplyDelete
  33. Alhamdulillah...seneng liatnya :) Semoga istiqomah. Jadi inget anak-anak saya waktu kecil. Untuk menghibur dan memberi semangat, saya suka sediakan teh manis dingin kalau pulang sholat jumat. Eeeehh... keterusan sampe sekarang, umur sdh 24 tahun. Tapi, seneng! biar dapet bonus pahala jumat juga :)

    ReplyDelete
  34. Upin Ipin kakak ros mana kaka ros? hehe anaknya lucu-lucu dan mudah-mudahan jadi anak yang sholeh. jadi keinget ade saya yang jauh disana... :(

    ReplyDelete
  35. so sweet banget Pascal sama Alvin. :)))))

    ReplyDelete
  36. Pendidikan keagamaan merupakan suatu bimbingan orang tua terhadap anaknya yang harus dibiasakan sedini mungkin ya mbak, sebab itulah modal dasar untuk menjadikan anaknya kelak tumbuh sebagai generasi yang beriman dan bermoral :D

    ReplyDelete
  37. Pascal dan Alvin..alhamdulillah anak2 yang soleh dan pandai...

    ReplyDelete
  38. setuju, Lid. Mengajarkan anak-anak supaya mau sholat itu harus pelan-pelan. Gak bisa instan

    ReplyDelete
  39. Salah satu cara mengajarkan disiplin ke anak ya mbak.

    ReplyDelete
  40. Subhanallah mbak Lidya, bangga aku liat anak-anak mbak rajin sholat, hal itu tak lepas dari didikan mb. Semoga kelak aku bisa seperti itu, pengin siapin tiket surga dari skg juga xixiixxi
    btw pengalaman kakek aa lucu juga hehe

    ReplyDelete
  41. Aku juga masih PR banget ngajarin anakku sholat... jadi terinspirasi nih baca postingan ini.. aku mau coba terus nih mba Lid ;)

    ReplyDelete
  42. nabi sendiri sudah memberi kita nasehat untuk mengajari anak shalat di umur 7 tahun, bahkan di beri penegasan dengan di pukul jika mereka menolak(dalam artian di pukul bukan untuk menyakiti, tapi untuk mendidik, hampir sebagian orang tua, kalau untuk urusan religius tidak terlalu memperdulikan, lebih peduli pada kebutuhan materi, orang tua lebih senang mengajak anak ke mal dari pad ake masjid, pokonya orang tua memiliki peran penting dalam mendidik anak

    ReplyDelete
  43. Anak e ganteng mbak...
    moga besok istri saya bisa seperti ini hehe :D
    amin..

    ReplyDelete
  44. Senang membaca postingan ini. Jadi merasa bahwa saya masih kurang mengajarkan Vay soal pendidikan agama...

    ReplyDelete
  45. Alhamdulillah ya Kalo anak2 dah sadar kewajibannya sejak Kecil, Mak. Semoga aa dan Ade jadi Anak Sholeh. Aamiin

    Arfan gerakan sholat dah bisa, tapi bacaan nya Blm bisa.

    ReplyDelete
  46. Alhamdulillah.. Ade semoga menjadi anak sholeh ya

    ReplyDelete
  47. Betul, betul, cara paling mudah membiasakan anak melakukan sesuatu adalah dengan cara memberi contoh langsung dari kebiasaan orang tua :)

    ReplyDelete
  48. ahh pasti bahagia banget mbak ketika anak bisa menjalankan sholat dengan ikhlas dan karena keinginannya sendiri,
    semoga nanti anak saya juga bisa mencintai dan menjalankan kewajiban nya sebagai muslim

    ReplyDelete
  49. Mbakkkk....dua jempol banget. Sabar, telaten dan kontinue plus ttp senyum dalam mengajari anak sholat dan kebiasaan baik lainnya #edisibelajarkearah sana

    ReplyDelete
  50. cakep banget anak-anakmu mba, cakep pribadi dan cakep buanget ***fira nunggu..nunggu dijadikan teman blog, lihat Fira yuuk,

    ReplyDelete
  51. Alhamdulillah, memang harus dibiasakan sejak kecil ya Mak. Udah besar nanti dia bakal resah sendiri seandainya nggak shalat.

    ReplyDelete
  52. Penanaman konsep melalui pembiasaan akan membuat anak lebih mudah memahaminya.

    ReplyDelete
  53. Penanaman konsep yang mantap...:) dari kecil sudah terbiasa, sudah besar terbawa-bawa :)

    ReplyDelete
  54. Alhamdulillaaah senang melihatnya :)

    ReplyDelete
  55. Wah, hebatnya... Sudah mandiri untuk ke masjid tanpa diantar. Semoga semakin besar semakin hebat ya :)) Eh, iya lucu juga julukannya Upin-Ipin, hihihi :)

    ReplyDelete
  56. mudah2an kelak bisa mendidik anak dengan baik ... itu aja harapan sy

    ReplyDelete
  57. Udah ganteng, pinter, sholih, nggemesiiiiin!!
    Semoga bisa menebarkan rahmat untuk semesta alam ya Mak. Loph, loppph, loophee :))

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  58. Huhu asiknya bisa shalat berjamaah di mesjid, rumahku jauh maklid dari mesjid...jadi paling TPQ aja baru kesana...

    ReplyDelete
  59. Anak sholeh itu memang dambaan seorang ibu ya mbak... Sholat tentu adalah hal wajib yang harus kita ajarkan pada mereka.. :) Seneng ihhh lihat foto-foto nya :D

    ReplyDelete
  60. Hai Ipin Upin, CalVin, soleh banget kalian. :)

    ReplyDelete
  61. nyimak n mempelajari buat bekel nanti pas udah nikah n punya anak....

    ia sih anak itu bukan pendengar yang baiktapi peniru yang hebat.

    salam kenal mba...

    ReplyDelete
  62. alhamdulillah ya mbak anak-anak sudah rajin sholat....semoga mereka menjadi anak sholeh, amiin.

    ReplyDelete
  63. Kecilnya aja gini, gedenya pasti jadi remaja/dewasa yang tau diri/dewasa, bu. Hehehe. Mantap didikannya!!!

    ReplyDelete
  64. senengnya ya anak2 sudah bisa melaksanakn sholat tanpa disuruh, semuanya karena orangtuanya yg membimbingnya dgn baik.

    ReplyDelete
  65. Lucu, Sholeh dan pintar......Mba Lidya pinter mendidiknya.
    Makasih sharing nya Mba :D

    ReplyDelete
  66. Subhanallah... semoga menjadi anak sholeh ya aa dan adek :)

    ReplyDelete
  67. Anaknya ganteng-ganteng, maak. Belom ada anak perempuan ya hehe... sama kayak saya :D

    ReplyDelete
  68. Pascal dan Alvin sudah pada pinter2 ya mak, rukun lagi. Biasanya kakak adek seringnya bertengkar terus :)

    ReplyDelete
  69. Alhamdulillah.. semoga menjadi anak2 yg sholeh, mbak.. bukunya judulnya tiket ke surga ya? pengen beli..

    ReplyDelete
  70. subhanalloh ya mbak, terharu sekali sekali, dia bisa mempertahankan keyakinannya untuk sholat jumat. Pembiasaan sejak kecil memang bagus.

    ReplyDelete
  71. Aa dan Ade pinter dan sholeh ya... Mamanya hebat nih :)

    ReplyDelete
  72. Alhamdulillah... senang sekali membaca ini. Semoga Aa dan Ade semakin shaleh dan tetap istiqamah menjalankan kegiatan keagamaannya dengan gembira.. Setuju sekali, Mbak, mengajarkan agama itu haruslah dengan cinta, bukan paksaan..

    ReplyDelete
  73. Aiih... senangnya aa dan dd selalu sholat berjamaah di Masjid :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...