badge

Wednesday, February 25, 2015

Menikmati Kuliner Lezat Khas Palembang



Bukan rahasia lagi bahwa Palembang memiliki sejuta kuliner yang akan membuat kita tergiur mencobanya. Pempek adalah kuliner khas Palembang yang paling terkenal. Olahan tepung sagu yang dicampur ikan giling ini memang sudah memiliki tempat tersendiri bukan hanya di hati masyarakat Palembang, tapi juga masyarakat Indonesia. Di Jakarta saja, ada banyak warung makan yang menyediakan menu khusus pempek ini. Rasanya tidak ada yang tidak pernah mencoba makanan yang satu ini. Saya sudah beberapa kali ya menuliskan di blog bahwa pempek merupakan salah satu makanan favorit. Bagaimana tidak, sejak kecil orang tua saya sering membawakan pempek dari temannya yang asli orang Palembang.


Namun, sebenarnya masih banyak lagi makanan khas Palembang yang tidak kalah dengan Pempek. Jika teman-teman berkunjung atau sedang merencanakan kunjungan ke Palembang, maka perlu mencicipi kulinernya yang kaya akan citarasa. Kuliner-kuliner khas ini menurut teman saya di Palembang bisa kita  temui di berbagai tempat, termasuk penginapan dan hotel-hotel yang ada di kota Palembang. Misalnya Aston Palembang Hotel and Conference Center yang berlokasi di Jalan Basuki Rahmat, Palembang, Hotel Aryaduta Palembang atau Amaris Hotel Palembang.

Setelah saya browsing ternyata banyak kuliner-kuliner khas Palembang  yang tidak kalah dengan Pempek, diantaranya adalah:

Mie Celor
Seperti namanya, kuliner yang satu ini memang disajikan dengan cara diseduh. Pengolahannya, mie diseduh dengan air panas, bukannya direbus, sehingga mie tetep kenyal dan berisi. Untuk menikmatinya, mie disajikan dengan campuran kuah santan dan kaldu ebi atau udang kering yang diberi toping taoge dan irisan telur rebus. Anda bisa menambahkan toping lainnya, seperti daun bawang, seledri, atau bawang goreng. Kalau ini kesukaan suami saya banget.

Tekwan
Sajian yang satu ini merupakan turunan dari pempek. Tidak kalah nikmat dengan pempek, olahan daging ikan giling yang dicampur dengan tepung sagu ini dibentuk bulat-bulat kecil dan dicampur dengan kuah rebusan kaldu udang. Tekwan nikmat disantap dengan bihun atau soun, irisan jamur kuping, serta taburan daun bawang dan bawang goreng. Saya sering kali makan tekwan ini di campur dengan nasi, hmmmm nikmat dan kenyang rasanya.

Burgo
Kuliner ini mirip dengan dadar gulung. Resep sajian Burgo ini berbahan dasar tepung beras dan tepung sagu yang digulung seperti dadar gulung, kemudian dikukus dan diiris berbentuk dadu. Adonan ini kemudian dicampur dengan rebusan kaldu ikan dan santan kelapa yang kental dan gurih. Anda bisa melengkapinya dengan telur rebus dan bawang goreng atau tambahkan jeruk nipis sesuai selera agar lebih segar. Nah kalau kuliner ini saya belum mencicipi, harus cari deh pasti tak kalah enaknya.

Kemplang
Makanan ringan yang satu ini nikmat dijadikan camilan. Seperti kerupuk, camilan khas Palembang ini juga gurih dan garing, cocok juga untuk pelengkap menyantap hidangan Anda. Seperti kuliner khas Palembang lainnya, kemplang juga berbahan dasar ikan sehingga dapat menjadi camilan sehat yang tinggi protein. Jangan lupa mampir membeli kemplang panggang yang sudah dikemas sebagai oleh-oleh jika berkunjung ke Palembang. Kalau sudah makan kemplang,gak bisa berhenti kalau belum habis krupuknya.

Kue Delapan Jam
Nama kuline khas Palembang yang satu ini cukup unik. Karena dikukus selama 8 jam, kue nikmat ini diberi nama kue delapan jam. Warnanya cokelat keemasan dan dahulu kala merupakan hidangan untuk para bangsawan dan keluarga kesultanan Palembang. Namun, kini kue ini banyak disajikan pada perayaan tertentu, seperti saat hari raya atau kedatangan tamu penting.

Kue ini terbuat dari bahan yang cukup sederhana, yaitu telur bebek, susu kental manis, susu bubuk putih, mentega, dan gula. Setelah dikukus selama 8 jam, kue berwarna cokelat keemasan siap disantap. Anda mungkin juga perlu mencoba kue maksubah yang berbahan sama, namun dipanggang berlapis-lapis.

54 comments:

  1. mie celor... suka banget gua ama mie celor... :)

    pindang patin di palembang juga tiada duanya...

    jadi ngiler :D

    ReplyDelete
  2. waaawww... ini kuliner favorit saya semua mbak Lid :

    ReplyDelete
  3. Aaah.... kuliner Palembang memang enak banget ya mbak.
    beberapa kali lihat cara bikin kue 8 jam, unik banget dan penasaran dengan rasanya. siapa ya yg mau ngirimin aku kue ini? hihi....

    ReplyDelete
  4. Semoga bisa segera ke sini biar menikmati langsung di kota palembang ya mbak :)

    ReplyDelete
  5. akuuu suka mie celor makkkk<3
    kalau kemplang rada keras...--"
    jadi pengen ke palembang :")

    ReplyDelete
  6. Selain pempek, aku suka ama tekwan. Seger gitu, apalagi kalo sambelnya banyak, huwaaa,,,bikin keringat bercucuran, hahahaaa

    ReplyDelete
  7. pempek aku suka bangettttt... ;))

    ReplyDelete
  8. Kebayang yaaa masak kue 8 jam...lumayan pegel juga nungguin matang :)

    ReplyDelete
  9. mbak kalo chika itu paling suka pempek dan tekwan :D
    hehe top markotop deh kalo kuliner palembang itu

    ReplyDelete
  10. Aku paling seneng empek2 tapi di sini jarang yang jualan empek2 yg enak.

    ReplyDelete
  11. Kuliner khas palembang yg pernah kumakan cuma pempek saja, yang lainnya belom pernah nyoba.

    ReplyDelete
  12. Halo Admin / Blogger :)

    Saya sangat suka dengan postingan foto-fotonya :)
    Perkenalkan, saya Dewi dari tim kumpulbagi. saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi foto-foto,video,menggunakan disk online yang lain dengan tujuan berbagi informasi ? :)
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Anda bisa dengan bebas mengupload foto-foto,video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    Terima kasih.

    Salam.

    ReplyDelete
  13. ngiler dah.. yang belum dicobain tuh yang mie celor,kue 8 jam sama burgo... jadi kepengen pempek nih

    ReplyDelete
  14. dari kesekian makanan di atas,makanan palembang yang pernah saya incip itu tekwan..enak,seger aja ada kuahnya. satu lagi,pempekkk hehehe

    ReplyDelete
  15. Mie Celor, namanya yg unik, xixixi

    ReplyDelete
  16. saya suka empek2...enak enak enak...

    ReplyDelete
  17. tekwan dan pempek dari Palembang, saya sukaaa .... :)

    ReplyDelete
  18. Pingin lihat cara buat kue depalan jam. :D

    ReplyDelete
  19. Aku suka burgo, waktu itu nyoba bikin tp gagal :D

    ReplyDelete
  20. Aku tuh suka banget pempek Mak.... hehehe jadi ngiler nih pengen makan pempek

    ReplyDelete
  21. Sudah pernah makan semuaaaaa
    #yaiyalahmudikkesana

    ReplyDelete
  22. belum pernah makan mie celor,burgo dan kue 8 jam.. favorit saya empek2 dan kemplang..rasa ikannya nendang bangettt^^

    ReplyDelete
  23. istri seneng banget dengan pempek, tapi saya kok belum nemu dimana rasa yang bikin ketagihan ya?
    Penasaran dengan kue delapan jam, Mba Lidya.

    ReplyDelete
  24. Suka sama tekwan-nya Jeng Lid....penasaran dengan burgo

    ReplyDelete
  25. Kuliner lokal yang selalu bikin lidah ketagihan' hidup empek2 Palembang :)

    ReplyDelete
  26. Belum icip semuanya, tapi umumnya saya suka sama makanan dari Palembang ini :)

    ReplyDelete
  27. Belum pernah nyobain mie celor, Lidyaaa...dan tetep penasaran...ehm, siang-siang begini, tekwan juga boleh deh...pesen satu porsi ya!
    :D

    ReplyDelete
  28. kalo kakak lagi tugas ke Palembang, beliau suka manas2in... lagi makan Mie Celor nih... eh, di sini cari2 gak ada yang jual.. adanya versi mie instan :(

    ReplyDelete
  29. Wualah ternyata banyak juga ya, kapan2 harus berkunjung kesana nih

    ReplyDelete
  30. kuliner palembang memang mantep yah...
    dr daftar di atas, saya blum pernah nyoba burgo, jd penasaran...

    ReplyDelete
  31. yg dari palembang cuma empek2 sma krupuk emplangnya aja sih :-)

    ReplyDelete
  32. Saya cuman oernah makan tekwan sm emplang... jd pengen cb yang lain..

    ReplyDelete
  33. Waah ... bikin ngiler semuaa... apalagi yg di foto itu.. aiih.. :)

    ReplyDelete
  34. Waa... semua bikin ngileeer... yg di foto itu mie celor kah ?

    ReplyDelete
  35. Kami sekeluarga suka Mpek-Mpek. Minggu kemaren berencana membuat bakso ikan. Aku kira tepung sagu sama tepung tapioka. Tidak bisa dibulat-bulati. Ambil jalan pintas tambah terigu. Jadi Mpek-mpek deh. Tidak beraturan bentuknya, anak-anak tetap suka dengan Mpek-mpek salah resep tersebut.

    ReplyDelete
  36. biasanya ada mpek mpeknya mbak fitrian, kan makanan khas palembang

    ReplyDelete
  37. huwaaa... blogwalking pagi - pagi ada yang udah ngomongin makanan :D
    mie celornya spertinya juara :)

    ReplyDelete
  38. aduh langsung laper, ehm gimana nih

    ReplyDelete
  39. Saya belum terpikir mau ke Palembang karena gak ada saudara di sana hehe... barangkali nanti kalo menang lomba blog atau suami dinas ke Palembang dan saya ikut :D

    ReplyDelete
  40. Mau donk cobain kulinernya...

    ReplyDelete
  41. Udah pernah ke Palembang tapi cuma hanting empek2 berbagai versi hihhiiii, selebihnya makan di hotel.

    ReplyDelete
  42. Assalaamu'alaikum wr.wb, mbak Lidya...kalau kemplang itu, di Malaysia namanya Amplang (banyak) dijual di Sabah juga Mukah, Sarawak, malah saya juga pernah membuatnya sendiri dengan menggunakan isi ikan tenggiri dan memang lazat. Mungkin rasa berbeda ya, mbak. Ingin merasai kuliner dari Palembang yang lain terutama mie celur yang membuat perut lapar di sore ini. Salam manis dari Sarikei, Sarawak. :)

    ReplyDelete
  43. Woo macem2 ya makanannya, aq blm pernah makan itu

    ReplyDelete
  44. ada lagi pindanv daging mbak ..., semua bumbu masuk situ
    enaaak banget

    ReplyDelete
  45. Kalau wadai gimana mas? enak lho?

    ReplyDelete
  46. penasaran pengen nyobain mie celor..

    ReplyDelete
  47. Kerupuk ikan juga mbak... hihihi..
    Aku paling suka kemplang, apalagi sama sambalnya yang asam2 pedas.. wuih sedap!

    hr ini bewe tmpt mbak Lidya baca dua posting isi makanan semua... hahahaa... jd laper (lagi).. ups!

    ReplyDelete
  48. aku suka semuaaaa...dan pengeeen bangeet hehehehe

    ReplyDelete
  49. Selain pempek, aku suka bgt tekwan dan kemplang, Mak.
    Ah, jadi pengen :D

    ReplyDelete
  50. Yang saya kenal cuma pempek saja

    ReplyDelete
  51. Tahunya cuma empek2 sama kemplang aja mba :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...