badge

Tuesday, March 17, 2015

Belajar Mengenal Teh dari Arie Parikesit

Postingan kali ini kelanjutan dari postingan Bincang Kuliner Bersama Arie Parikesit dan Bondan Winarno beberapa hari lalu. Sesuai janji saya akan menuliskan secara terpisah tentang teh yang saya dapatkan dari Mas Arie Parikesit kemarin.

Cocok banget nih bahasan mengenai teh saat itu, karena saya pecinta teh. Teh yang biasa saya konsumi tanpa gula dan ternyata Mas Arie pun kalau minum teh tanpa gula alias teh tawar. Tulisan ini berdasarkan apa yang saya dengar ya, kalau ada kesalahan dimaafkan ya Mas Arie :). Mas Arie menjelaskan pada kami bahwa teh itu terdiri dari 5 macam, yaitu :
  1. Teh hitam.
  2. Teh hijau.
  3. Teh putih
  4. Teh Oolong.
  5. Yang terakhir adalah flavor tea atau teh buah.
Flavor tea biasanya berupa teh di beri rasa buah-buahaan. Ada juga varian Teh Tarik  dan teh susu. Juga ada teh tapi sebenarnya tida termasuk teh seperti teh rosela.
contoh koleksi teh milik Mas Arie Parikesit

Teh yang bagus menurut Mas Arie adalah yang bentuknya seperti daun kering dan di dalamnya tidak berupa batang ataupun bubuk teh. Saat di seduh nanti bisa dilihat lebih banyak daunnya atau sampahnya. Nah disitulah bisa ketahuan bagus atau tidaknya kualitas sebuah teh. Biasanya sih dari teh dengan kualitas bagus tersebut harganya bisa lebih mahal. Teh dengan kualitas terbaik biasanay hanya pucuk daun mudanya saja yang di petik.

Bagi pecinta teh minim teh tidak hanya asal minum saja loh. Mereka biasanya menghirup dan menikmati secangkir teh dengan khidmat :)

Mas Arie juga memberitahukan bahwa saat menyeduh teh untuk mendapatkan cita rasa yang enak adalah tidak mendidihkan kembali air yang sudah matang untuk menyeduh teh. Jadi misalnya kta mendidihkan air pada teko dan setelelah di seduh walaupun pada teko tersebut masih ada sisa air sebaiknya idak di gunakan lagi untuk menyeduh teh. Airnya bisa di minum saja gak mubazir kok, yang penting saat menyeduh teh gunakan kembali air yang baru di masak kembali.

Mas Arie sedang menjelaskan

Aa dan Ade mencicipi teh


Pada acara tersebut saya mencicipi teh hitam dan teh hijau. Teh hijau rasanya lebih pahit sedangkan teh hitam berasa harum rempah. Biasanya saya beli teh bubuk yang biasa saja dirumah tentu saja banyak sampah atau butirannya. Karena penasaran waktu itu saya mencoba membeli teh dari merk yang sama yang biasa saya beli tapi beda kemasan dan beda harga deh ceritanya, mau membedakan nih. Lebih enak sih tapi boros di kantong, jadi sesekali aja di minumnya :). Tapi saya gak sampai beli teh yang harganya sampai ratusan ribu kok.

dari kalengnya saja sudah bisa dilihat ya pasti harganya beda :)

14 comments:

  1. alvin asik bgt.. kyknya teh nya enak bgt ya mbak.. baru tau jg tips mnm teh yg enak gmn hehehe

    ReplyDelete
  2. Kata orang2 teh hijau biasanya buat diet / kesehatan juga ya mak, betul nggak sih?

    ReplyDelete
  3. Saya juga suka minum teh mba, teh favorit saya itu teh hijau meskipun agak pahit tapi karena bagus buat kesehatan, no problem. Teh wangi melati juga menjadi favorit

    ReplyDelete
  4. Wahhhh...Orin ga ikutan sesi yg ini ya heuheu.
    Ngga terlalu suka ngeteh sih, Teh, AM aja paling pasti tiap pagi ngeteh :D. Dan baru tau soal air mendidih itu lho Hatur nuhun

    ReplyDelete
  5. aku termasuk yang ngeteh hampir tiap hari tapi bukan yang sampe penikmat yang bener2 khidmat kalo mau minum.
    langsung srupuuttt. heheheheh.

    ReplyDelete
  6. aku belum pernah lihat teh putih,teh hitam,olong dan buah...

    ReplyDelete
  7. Aku seneng minum teh rasa buah dari tongji. Tapi maagku sering kambuh kalau keseringan

    ReplyDelete
  8. semua jenis teh saya suka, tapi setelah minum teh hijau saya merasa sedih, karena tahu teh hijau bisa bikin kurus :(

    ReplyDelete
  9. Eh itu minum teh cappucino ya? hehehe

    ReplyDelete
  10. ooo... air matang yang dimasak kembali itu bisa mempengaruhi rasa teh ya? baru tau nih...

    ReplyDelete
  11. Wooo teh yang kemasan seperti itu ada di Pekanbaru tp merk lain dari Cina. Macem2 tehnya ya.

    ReplyDelete
  12. Kalo teh, sy suka merk tertentu mba.
    Sy blm pnh ngrasain teh yg mihil bingit mba, mau dong :)

    ReplyDelete
  13. Saya paling suka minum teh yg disiram pake air yg bru mendidih neda aja rasanya sm yg pake air trmos atau dispencer heheheh

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...