badge

Wednesday, April 15, 2015

Belajar Jualan di Sekolah

Setiap tahun di sekolahnya Aa ada Exhibition, biasanya ada murid-murid yang menjajakan barang dagangannya. Aa sih selama ini belum pernah mau mencoba untuk ikutan berjualan. Tapi hari ini dia mau ikutan berjualan karena ini salah satu bagian dari pelajaran IPS di sekolahnya untuk pengambilan nilai.

Saya sih masih santai saja belum menyiapkan barang atau makanan apa yang akan dijual di sekolah. Senin sore, hampir magrib masih bingung juga kami menentukan apa yang akan dijual. Kami sempat ke toko grosir untuk membeli camilan anak-anak, tapi sayang sekali antri karena toko sudah mau tutup. Saya mengusulkan bagaimana kalau berjualan telur sosis saja nanti dimasak menggunakan egg master dirumah. Eh dia setuju katanya teman-temannya suka sekali saat Aa membawa makanan tersebut.

Jadilah saya sore itu langsung membeli telur, sosis siap saji, tusuk sate dan mika plastik sebagai tempatnya.

bahan dan perlengkapan untuk berjualan

Malam hari kami berhitung kira-kira berapa nantinya telur sosis ini akan dijual. Tawar menawarnya alot nih sama Aa. Saya menyarankan menjual 3000 rupiah, tapi kalau di pikir-pikir uang jajan anak-anak kan tidak besar ya. Aa sendiri uang jajanya sehari kalau kesekolah sebesar 5000 rupiah. Deal lah akhirnya untuk menjual seharga 2.500 rupiah.

Pagi-pagi saya sudah menyiapkan telur sosis sebanyak 10 buah untuk dijual di sekolah. Memang sengaja tidak menjual banyak, toh ini untuk belajar Aa agar bisa berjualan. Lagi pula dia tidak mau kalau bawa terlalu banyak, malu katanya kalau bawa terlalu banyak. Dalam hati saya juga khawatir nih kira-kira laku gak ya jualannya Aa. Maklumlah dia agak pemalu untuk menawarkan dagangan seperti itu ke seluruh sekolah.

Jadilah telur sosis sebanyak 10 buah, agak tidak sempurna nih karena telur yang saya beli terlalu kecil jadi tidak menutup sosisnya. Lima menit sebelum jam 7 sudah siap, Aa di antar suami ke sekolah, untunglah sekolahnya dekat jadi tidak terlambat. Sebelum pergi saya kasih tau lagi bahwa nanti dijualnya 2000 rupiah saja, khawatir susah mencari kembalian 500 rupiah nantinya.

10 buah telur sosis untuk dijual

Semua mika dimasukkan kedalam kotak plastik ini.
Karena repot menyiapkan telur sosis untuk berjualan, jadilah makan siang Aa belum sempat saya buat. Akhirnya saya mengantarkan bekal makan siang ke sekolah jam 9. Ternyata belum jam istirahat untuk Sholat Dhuha jualannya Aa sudah habis. Allhamdulilah laris manis. Kekhawatiran saya pun sirna, ternyata Aa bisa juga berjualan. Kebanyakan yang membeli sih teman sekelasnya kata Aa. Selesai jam pelajaran Tahfidz teman-temannya langsung minta beli telur sosisnya. Ada juga bu guru yang beli katanya. Barang dagangannya tidak ditawarkan, Aa hanya membuka tutup kotak plastiknya saja :)

Cukup berhasillah belajar berjualannya, walaupun belum sempat menawarkan dagangannya keluar kelas :)

21 comments:

  1. Waaa, keren nih, Aa.
    Belajar bisnis dari kecil, ya :)

    ReplyDelete
  2. saya ingat dl waktu smp suka bawa es mambo buatan ttangga buat dititip kekantin skolah, untungnya lumayan buat jajan hehehehe

    ReplyDelete
  3. saya suka dengan acara sekolah seperti ini. mengajarkan jiwa enterpreneur sejak dini kepada anak.
    Nadine pernah juga ikut acara ini, tp kuenya habis..uangnya ga ada. hehehe... dikasih2in aja kue2nya sama dia :)

    ReplyDelete
  4. baguslah pelajaran kewirausahaannya kalo disuruh belajar jualan begini. di sekolah si ncit sih ada tapi yang jualan gurunya... :D

    ReplyDelete
  5. di sekolah adekku juga ada kewirausahaan
    adekku biasanya jualan salak atau nughet

    ReplyDelete
  6. Sukses buat Aa, kapan-kapan bikin yang banyak, Lidyaaa...kebayang deh, cuman dibuka aja udah banyak yang beli, apalagi sambil ditawarkan...hehe

    ReplyDelete
  7. Wah makasiii...jadi ada ide nanti market day Hana mau jualan apa :).

    ReplyDelete
  8. Jadi pengen ngajarin Thifa jualan juga nih, tapi takutnya ntar laku keras tapi yang makanin anaknya sama emaknya doang hihihi

    ReplyDelete
  9. gmna mba jualannya? laku semua ga jualan Aa? :)

    ReplyDelete
  10. Hahaha... ternyata Aa masih malu utk menawarkan dagangannya ya De Lia.
    Itu berarti telor sosisnya yang menarik, jadi hanya dengan melihat saja mereka tertarik beli :D

    ReplyDelete
  11. Harga promo cukup Rp 2000, aja ya Aa. Besok2 naik jadi Rp 5.000, heheheh.
    Aa pinter deeeh, lain kali jangan malu2 yaaa sayang. ;)

    ReplyDelete
  12. Aiih... Aa ternyata pinter jualan ya, sampe sosisnya bisa habis terjual :)

    ReplyDelete
  13. Wah telur sosisnya laris manis nih, pasti AA seneng ya. Coba di sekolah anakku ada juga acara jualan seperti ini, pasti seru :)

    ReplyDelete
  14. wah kreatif nih, semoga jualannya laris :)

    ReplyDelete
  15. wah, alvin hebat juga, Mbak. COba kalau kemarin ikut ke FlavorBliss saya bakal minta diajarin bikinnya, #loh ahaha.
    anak-anak kenapa ya suka banget ma sosis, padahal rasanya enggak banget kalau buat saya, xixix. Rumi Bumi pun suka sosis.
    Moga memupuk jiwa wirausaha ya A'!

    ReplyDelete
  16. Aa kereen... jualannya laris manis.. ;)

    ReplyDelete
  17. Wah kurang banyak tuh berarti bawanya ya A' ;')

    ReplyDelete
  18. yeaay! Aa berhasil jualan. Lain kali bawa lebih banyak, ya :)

    ReplyDelete
  19. Keren ya, Aa.. Langkah yang bagus buat memulai bisnis, Mbak. Itung-itung pengalaman :D

    ReplyDelete
  20. Bagus nih. Semangat Aa insya Allah jadi pengusaha sukses :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...