badge

Thursday, October 1, 2015

Bermain Layang-Layang

"Kuambil buluh sebatang, kupotong sama panjang, kuraut dan kutimbang dengan benang, kujadikan layang-layang".

Masih ingat bukan penggalan lirik lagu di atas? ya itu adalah penggalan lagu layang-layang. Permainan layang-layang memang identik untuk anak laki-laki, tapi saat saya kecil sering juga ikutan saudara dan adik bermain layang-layang. Tapi saya tidak bermain layang-layang di lapangan ya melainkan di atas geteng hehehe, bandel ya jangan ditiru.

Sekarang punya dua anak laki-laki saya malah kesulitan mengajak mereka bermain layang-layang. Maklumlah hidup di Bekasi sebagai kota penyangga Jakarta yang saat ini kurang area bermain untuk anak, apalagi lapangan ya. Sekalipun ada lapangan tapi sempit sekali kalau digunakan untuk bermain layang-layang pasti akan menyangkut ke rumah orang lain.

Beberapa kali saya membelikan layang-layang mini, jadi bisa main di dalam rumah, cuma mereka gak puas. Maunya main layanan sungguhan di lapang sambil belajar menerbangkannya. Apalagi Aa pernah juga berkunjung ke Museum Layang-layang bersama teman-teman sekolahnya saat mengikuti Rihlah Ilmiah waktu itu. Pulang dari museum membawa layang-layang buatan masing-masing murid. Sayang sekali layang-layang tersebut hanya bisa ditaruh dirumah tanpa sempat dimainkan.

Minggu lalu saat kami berkunjung ke Festival Kuliner Bekasi di Summarecon Bekasi, saya melihat ada stand layang-layang. Ada yang sedang membuat layang-layang dan memberikan layang-layang tersebut pada anak yang sedang berada di situ. Kebetulan di belakang area Festival Kuliner ini ada lapangan yang cukup besar, di sana saya melihat beberapa orang sedang bermain layang-layang. Anak-anak pun ingin melihat awalnya, tapi saya iseng bertanya pada si mbak yang ada di stand tersebut. Saya bertanya kalau mau bermain layang-layang bayar berapa? ternyata gratis. Wahhh langsung senang sekal anak-anak, mereka diberi masing-masing satu lengkap dengan benangnya.

layang-layang
di stand ini lah petugas membuat layang-layang dan memasangkan benang untuk dibagikan pada pengunjung
Di lapangan juga ada layang-layang raksaksa yang sedang diterbangkan. Sayang sekali saya kurang ahli mengambil gambar. Hasil gambar yang saya ambil dari ponsel gelap, padahal bagus loh banyak layang-layang yang sedang terbang.

Aa bermain layang-layang dibantu oleh suami, sedangkan saya membantu Ade. Baru kali ini saya bisa menerbangkan layang-layang, bkan karena bisa loh, tapi karena bantuan angin yang besar, layang-layang yang saya pegang bisa naik tinggi. Tapi sayang sekali layang-layang milik Aa dan Ade putus karena kena benang pengunjung yang lain. Mereka agak kecewa, akhirnya kami minta satu lagi, Allhamdulillah diberikan lagi gratis.

Kami pun menjauh dari kumpulan orang-orang yang sedang bermain. Dan anak-anak pun bisa bermain layang-layang tanpa harus khawatir putus lagi.

layang-layang
awalnya dibantu menaikan layang-layang


layang-layang
setelah layang-layang naik, Aa yang mengambil alih kendali
Sore itu matahari cukup terik, sekitar jam 3 sore makanya saat bermain agak silau. Harusnya sih pakai topi dan kacamata hitam ya supaya mainnya asyik Hari makin sore, angin pun mulai berkurang, kami putuskan untuk menyudahi permainan ini. Yang penting anak-anak happy sudah merasakan bermain layang-layang di lapangan.

40 comments:

  1. Smp skrg saya penasaran pengen bgt bisa naikin layang2 sndiri. Tp blm bisa

    ReplyDelete
  2. Waah asyik banget ya mbak bisa main layang-layang rame-rame.

    ReplyDelete
  3. Oo di sumarecon.. wah bagus nih.. ajang bermain bareng2, ntar ke smb pengen.coba deh..

    ReplyDelete
  4. Asyiknya main layang-layang, tapi mesti hati-hati dengan benangnya, anakku pernah kegores :)

    ReplyDelete
  5. main layangan alangkah lebih baiknya dilakukan di lapangan terbuka, tapi kalau di dekat jalan raya sebaiknya jangan ya supaya gak membahayakan pengendara motor..

    ReplyDelete
  6. "Kuambil buluh sebatang, kupotong sama panjang, kuraut dan kutimbang dengan benang, kujadikan layang-layang".
    lagu ini mengingatkan aku pada Ayahku, waktu itu Ayahku membuatkan aku layang-layang dan mengajari aku menyanyi lagu itu, waktu masih kecil, heheee....

    nice post...

    ReplyDelete
  7. Jadi inget masa-masa indah bermain layang-layang di sebuah taman pada akhir pekan bersama keluarga. Pokoknya momen yang seru serta mengasyikan banget :)

    ReplyDelete
  8. Bermain layang-layang, biasnya banyak dilakukan oleh anak laki-laki ya mba, tapi kayanya perempuan bisa juga menikmatinya, termasuk aku.
    Waktu kecil, sering menunggui kakak laki-lakiku, dari memulas benang dengan serbuk gelas, sampai menjemur talinya hingga menerbangkan layang-layangnya, seruuu

    ReplyDelete
  9. saya jadi kangen sama festival layang-layang. Sekarang kayaknya udah gak mungkin gak ada di Jakarta kalau festival layang-layang. Hiks

    ReplyDelete
  10. Serunya Mbak Liid. Memang ya kota-kota sekitaran Jakarta emang kurang lahan. Kalo ada lapangan luaaas banget pasti seru maen layangan.

    ReplyDelete
  11. Jadi pengin main layang-layang lai nih, habis enak sih. Tapi sekarang susah main layang-layang jarang ada tanah lapang di jakarta, masa di Monas ? he,, he,, he,

    ReplyDelete
  12. terakhir kali main layangan pas ngabuburit puasa kemaren :)
    he he he

    jadi nostalgia bacanya mbak...

    ReplyDelete
  13. Pasti seru yah main layangan di tanah luas gitu mba, bener skrg uda susah mau main layangan di jabotabek >.<

    ReplyDelete
  14. layaaang-layangggg aku cuma takut bennagnya itu loh

    ReplyDelete
  15. Wah, baru tau aku kalau di sana bisa main layangan.

    ReplyDelete
  16. Jadi inget zaman SD demen nya main layang2 ampe kulit gosong ke bakar matahari kalo pulang sekolah :-)

    ReplyDelete
  17. Asik ya kalo masih ada lapangan luasnya gitu. Dulu aku pernah nonton yang festival layangan internasional di Ancol, tapi tahun 2005 :D

    ReplyDelete
  18. aku gak bisa naikin layangan maaakkk.. hahaha untung tetangga Naia di sini banyak juga yang main layangan, jadi tetep bisa ikkutan deh :D

    ReplyDelete
  19. main layang-layang memang punya keasyikan sendiri y mba...apalagi ditanah lapang yang luas...saya sering lihat orang main layang-layang yang lumayan besar di tepi laut.... kerennn bangett

    ReplyDelete
  20. Alhamdulillah di Yogya, anak-anak masih bisa main layangan.
    Iya anak perempuan main layangan, karena tetangganya di sini banyak anak cowok, jadi ikutanlah :D

    ReplyDelete
  21. Bener banget tuh mba, jaman sekarang udah jarang anak kecil yang main layang-layang, lapangan udah susah terus game di gadget makin banyak. Gak kayak waktu saya dulu pas kecil, sempet ngerasain main layang-layang di lapangan hehe

    ReplyDelete
  22. waahh aku paling suka lihat layang-layang trus keceriaan anak-anak saat mengejar layangan jatuh heheheh

    ReplyDelete
  23. pengen suatu saat bisa nerbangin layang-layang hehehe

    ReplyDelete
  24. seingat saya, saya belum pernah berhasil menerbangkan layang-layang mbak

    ReplyDelete
  25. Aku yo hobi layang2, wkt kecil. Skrg ponakanku main tp jarang

    ReplyDelete
  26. Waaah beruntungnya Mbak Lidya, merasakan main layangan dulu. Saya gak pernah, Mbak ....

    ReplyDelete
  27. jadi inget,terkahir mainlayang2 belasan tahun yang lalu hehehe

    ReplyDelete
  28. aku juga suka main layang2 mbak...cuma sekarang aja males soale perut udah gede :)

    ReplyDelete
  29. Sudah lama nggak lihat orang atau anak2 main layangan. Kampung2 sekarang sempit2, bisa nyangkut layangannya.

    ReplyDelete
  30. Jaman kecilku dulu juga suka main layang-layang, sekarang malah anak2ku blm pernah main layang2 :( Tempatnya nggak ada.

    ReplyDelete
  31. Biarpun cewek,, dulu saya suka main layang2 mbak, pernah mau naikin layang2 dipunggir jalan dan benangnya nyangkut dipengendara motor, untung dia ga jatuh, abis itu jadi trauma

    ReplyDelete
  32. Tante Lidyaa...
    aku juga kepingin bisa main layang layang
    tapi kata temanku gak boleh
    karena itu mainan cowok

    ReplyDelete
  33. Jadi keinget waktu kecil ngejar layang-layang sampai sandal dibuang-buang. Begitu dapat layang" baru inget kalau sendalnya hilang :3

    ReplyDelete
  34. Kalau dulu saya, pas waktu kecil main layang-layang sampe ngak ingat waktu, dari jam 3 sore' sampai mau magrib, dah gitu sampai di jemput orang tua lagi, haha. plus dapat tambahan jeweran di kuping. Haha.

    Makasih mbak, karena membaca ini jadi teringat masa kecil yang lucu dan masih polos.. Hehe.

    ReplyDelete
  35. Wahh... jadi kenangan indah buat anak anak , nantinya...:)

    ReplyDelete
  36. Mainan masa kecil anak 90 an, termasuk saya. Jadi inget waktu itu habis sekolah langsung pergi ke sawah untuk bermain layang-layang

    Dan paling asyik adalah beradu layang-layang sama teman..wah pokonya pengin balik ke masa kecil. hehehehe

    ReplyDelete
  37. Jadi ingat kenangan masa kecil main layangan dengan kakak, aku cuma disuruh pegangin layang terus dia yang terbangin sampai tinggi... sekarang udah gede, mau main lagi tapi gak ada teman hehehe... lumayan bikin nostalgia. Btw, terima kasih Mbak Lidya tulisannya keren abis

    ReplyDelete
  38. wah jadi baper nih bacanya.....

    kangen gw sama mainan-mainan masa kecil dulu....

    ReplyDelete
  39. waaaah. manteb nih. kayak nostalgia waktu kecil aja bacanya. Maksih Mbak Lidya, tulisanya bikin baper.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...