badge

Tuesday, January 18, 2011

Kisah Cinta Dalam Banjir

Edward dan Bella ada sepasang kekasih yang baru saja menjalin cinta. Entah cinta monyet atau bukan, tapi dunia seakan milik mereka berdua. Pasti tahu lah namanya pasangan baru maunya bertemu setiap hari tanpa menghiraukan keadaan.

Suatu hari Edward telah berjanji untuk menemui Bella disalah satu Mall di Jakarta. Sore itu Edward memang tidak bisa menjemput Bella seperti biasa ke kantornya,karena dia ada meeting di kantor lain yang lokasinya lumayan jauh dari kantor Bella. Otomatis mereka janjian di Mall yang berada ditengah-tengah jaraknya dengan kantor mereka.

Sebelum jam 5 sore waktunya pulang kerja, hati Bella sudah dag dig dug der karena sudah tidak sabar untuk bertemu dengan Edward sang pujaan hatinya. Rasanya setahun lamanya tidak bertemu dengan Edward, padahal kemarin sore baru saja bertemu, kenyataannya setiap hari mereka selalu bertemu karena Bella selalu dijemput Edward.

Sore itu, cuaca diluar gelap gulita, bahkan Hujan dan petir terus menerus berkilat dilangit luar sana. Edward menelpon Bella untuk membatalkan pertemuan mereka,karena dia terjebak macet. Bella kecewa air mukanya langsung terlihat gelap gulita seperti langit saat itu, karena edward tidak menepati janjinya, Akhirnya dengan berat hati Edward tetap menepati janjinya seketika saja raut muka Bella berubah menjadi berbinar kembali.

Perjuangan berat Bella lalui untuk bertemu dengan Edward, selain hujan deras, macet dimana-mana juga banjir. Tapi tekadnya sudah bulat untuk bertemu dengan Edward. Mereka akhirnya pun bertemu. Pertemuan yang tergesa-gesa karena lelah selama diperjalanan dengan perut yang berbunyi keras yang di akibatkan oleh cacing-cacing yang kelaparan. Mereka makan malam ditempat yang tidak mereka sukai karena tempat makan yang lain sudah penuh sesak oleh orang-orang yang kelaparan juga.

Setelah makan mereka memutuskan untuk langsung pulang. Penderitaan pun mulai terjadi. Edward sengaja tidak membawa kendaraan ke mall itu, melainkan naik ojeg untuk mengejar keterlambatan bertemu Bella. Dan ternyata malam makin larut mereka susah menemukan kendaraan untuk pulang. Taksi pun menolak mereka karena tidak mau mobilnya terjebak didalam genangan air banjir. Mereka berjalan jauh demi mendapatkan kendaraan untuk pulang dengan rasa lelah dan kaki pegal juga kedinginan karena harus melalui banjir.

Bella menyesal karena terlalu memaksakan kehendaknya untuk tetap bertemu padahal Edward sudah menawarkan bertemu dilain hari. Nasi sudah menjadi bubur. Bella meminta maaf pada Edward. Dengan baik hati tentu saja Edward memaafkan Bella.



Hikmah yang dapat kita ambil :

  • Janji memang harus ditepati tetapi sebaiknya harus melihat faktor lain yang ada.
  • Jangan memaksakan kehendak kalau keadaan tidak memungkinkan untuk bertemu.
  • Rasa lelah dan capai akan kita dapat jika kita tidak menggunakan akal dan logika.
  • Ingat pesan mama pulang sekolah /kerja langung pulang jangan main dulu :)



Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Cermin Berhikmah di Blogcamp



***mohon maklum dengan tulisannya, baru pertama kali ikut lomba seperti ini***

37 comments:

  1. yup... janji memang harus ditepati, tetapi nggak perlu sampai menyiksa diri

    ReplyDelete
  2. tapi daripada kangen... bukannya bakal lebih tersiksa? hehehe

    ReplyDelete
  3. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam K.U.C.B
    Artikel anda akan segera di catat
    Salam hangat dari Markas New BlogCamp di Surabaya

    ReplyDelete
  4. wah mba lidya ikutan juga ya, good luck ya mba... ehh btw aku pernah tuh ngalamin pulang kerja jalan kaki dari grogrol sampe cengkareng lantaran terjebak banjir, untung aja banyak temennya. Ayahnya shishil nungguin di cengkareng karna ga bisa jemput, banjir dimana2 dan tumahnya ayahnya shishil pun terjebak banjir (dulu blm nikah)

    ReplyDelete
  5. Cinta Dalam Banjir...Menarik Kog mba Lid Ceritanya..hehe, emang gitu yah kalo udah Cinta apalagi kangen kayanya apapun bakal dijalani..

    ReplyDelete
  6. Mbak Lia rajin banget ikut lombanya. Semoga menang, ya.

    ReplyDelete
  7. yang rajin nulisnya lid, ntar lama2 jadi penulis hebat kok. kalo aku gak bakat nulis2 . cuman bakat komen panjang2..hahahahaa....

    ReplyDelete
  8. maklum masih pacaran .. kemanapun kau ku kejar .. :)) .. good luck ya li ..

    ReplyDelete
  9. Cinta Dalam Banjir...ASIK JUGA YAH..Menarik Kog mba Lid Ceritanya

    ReplyDelete
  10. edward dan Bella??
    hehehehehehe twilight banget nih Mbak lidya...
    hehehehheee

    jacob gak ada ya Mbak??
    padahal aku lebih suka JAcob loh

    hehehhee

    ReplyDelete
  11. Kenapa harus minta-minta maaf? Cinta akan membuat banjir sebagai pesona tanpa batas ^_^

    ReplyDelete
  12. kisah cinta anak muda yg lagi kasmaran yah mba..hhe
    tp emg musti hati2 dgn cuaca gak menentu seperti sekarang ini.
    tp klo dah cinta..apapun dilakukan ya mba :D

    ReplyDelete
  13. janji emang hrs ditepati, tapi harus lihat kondisi, spy sama2 enak. Semoga menag bun ;)

    ReplyDelete
  14. Semoga sukses di kontes nya pakdhe mam :-)

    ReplyDelete
  15. Huehueee.... aduh nama tokohnya itu lho, Bella & Edward ...
    Saya belum pernah pulang kantor jalan kaki, karena selama di Medan jarang banjir parah. Selama di Jkt juga belum pernah mengalami..

    ReplyDelete
  16. Wah, mbak Lid gak mau ketinggalan kontes nih, sip mbak.. ayo jadi banci kontes sepertiku, hehhe... :)

    sip..sip.. cerita dan hikmahnya akur banget,, :)

    moga sukses ya mbak.. :)

    ReplyDelete
  17. Luar biasa Tetehku yang satu ini. Banci kuiiiizzzz. Jangan lupa yah ikutan di kuis keluargazulfadhli :-)

    Wokeh deh Teh, semoga menang dalam kuis yang ini.

    Btw mangap yah boo dah lama kaga maen kesini. U know kan kalo internet ekye lagi mati suri ampir 3 minggu. Hiks hiks

    ReplyDelete
  18. Pesanterakhirnya itu ngenah Mbak..hehhehe

    ReplyDelete
  19. Cerita ini terlalu lidya banget... orang yang cenderung selalu berhitung (untung/rugi)... kadang mengikuti perasaan itu perlu loh... setuju dengan bang aswi... kelihatannya lidya tidak pernah jatuh cinta yaa... apakah menikah dengan suami hanya lantaran sudah tidak ada pilihan lain...

    ReplyDelete
  20. to : anonymous: ini cuma cerita fiksi loh, maaf knapa tidak menuliskan jati dir

    ReplyDelete
  21. Dan belajarlah selalu untuk memaafkan dengan tulus dan ikhlas. Atas stempel komandan Blogcamp JURI datang menilai. Terima Kasih Atas Cerita Penuh Hikmah. Salam Hangat

    ReplyDelete
  22. wkwkw maksa sih..udah kagok kangen haha sukses ya

    ReplyDelete
  23. mg sukses mb lid buat kontesnya..

    ah..aku jg pingin ikutan..tapi kok belum ada ide ya mau buat cerita apaan...

    ReplyDelete
  24. Jadi ironi begitu ya kisahnya.

    Sukses buat kontesnya yah.

    ReplyDelete
  25. jiaaaah tuh cewek maksa amat.
    semoga memang dalam kontes pakdhe ini ya

    ReplyDelete
  26. wah ikutan kontes yachh mbak....mau ikutan juga achhh...

    Smoga menang ya mbak....ceritanya bagus...

    ReplyDelete
  27. janji memang hrs ditepati, tapi jangan terlalu memaksa kan diri, hrs lihat juga situaso dan kondisi.


    selamat ya Lidya , semoga beruntung di KUCB ini
    salam

    ReplyDelete
  28. xixixixi...sejak awal udah pengen ketawa baca nama tokohnya Edward dan Bella...twilight bangeeeettt... Ketahuan deh mbak Lidya ini salah satu penggemar twilight :D

    Btw, mbak, begitulah yang namanya berkorban demi cinta...badai-badai juga dijabanin asal bisa ketemuan :D

    ReplyDelete
  29. hihihi....geli sama hikmah nomor 4...
    mb Lid ada2 saja...

    ReplyDelete
  30. penuh imajinasi.. terimakasih... bales kunjungan ya ..... moga sukses sama2 kontesnya..

    ReplyDelete
  31. Duh yang sedang jatuh cinta...
    Semoga Happy Ending ya... :D

    ReplyDelete
  32. HIhihihihi..... namanya jugak baru falling in love, ya hujan dan badai terjang sajaaa :mrgreen:

    Moga sukses yaaa....

    ReplyDelete
  33. Semoga sukses di KUCBnya pak De ya Mbak ...

    Salam saya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...