badge

Friday, April 22, 2011

Hidup Bertetangga (New)

Mau posting disambi jagain Pascal & Alvin, disambi chat juga sama Mbak TT, disambi reply sms soal Arisan buku. Baru Nulis judul Hidup bertetangga, terus laptop dipakai Pascal buat main-main dengan google translate. Dia ngetik bahasa indonesianya , keluar englishnya langsung didengerin suaranya seneng bener deh dia. Aku asyik sama Alvin kebetulan tadi nyalain laptop ditempat tidur.

Waktunya Pascal tidur, aku keluar kamar kebetulan suami pulang sekalian mau makan juga. Tapi laptop masih terhubung ke internet. Kaget pas ngecek email kok ada komen masuk dipostingan hidup bertetangga padahal nulis aja belum. Ternyata eh ternyata sudah terpublish, mungkin kepencet Pascal waktu main-main tadi hihihi.

Kembali ke postingan tentang hidup bertetangga nih. Hidup bertetangga itu harus saling menghormati dan saling tolong menolong itu benar loh. Berbuat baiklah pada tetangga sesuai kemampuan sebagaimana yang pernah saya baca “Dan barangsiapa berbuat kebaikan seberat dzarah pun, niscaya dia akan melihat (balasannya).” (Qs. Az-Zalzalah: 8).

Sudah beberapa kali aku menikmati kebaikan-kebaikan tetangga. Karena tetangga adalah keluarga terdekat kita. Sewaktu hari hujan, ga mungkin dong jemput Pascal bawa Alvin naik motor, so tetangga jadi dewa penolong yang baik hati. Allhamdulillah mereka selalu menawarkan bantuan menjaga Alvin dirumahnya jika waktu menjemputPascal hujan. Sebetulnya mereka menawarkan tiap saat, tapi aku tidak mau merepotkan. Aku hanya menitipkan Alvin jika terdesak saja.

Sore tadi waktu mau masak air panas untuk mandi Alvin, aku mendengar suara mendesis dari tabung gas. Aku coba buka regulator yang terhubung ke tabung gas dan memasangnya lagi. Lagi-lagi masih ada suara mendesis, aku coba beberapa kali masih sama hasilnya. Kebetulan Gas 15 kg itu baru diganti tadi pagi, aku minta tolong bapak penjualnya yang kebetulan tetangga depan rumah untuk melihat keadaannya. Dia mencoba mengganti karet didalam tabung, semua stok karet dia pasang tapi tetap mendesis.

Aku berpendapat mungkin regulatornya yang longgar, si bapak itu menawarkan untuk memasangkannya kalau ada barangnya. Akhirnya aku dan Pascal buru-buru beli dan sekali lagi Alvin aku titip ke ibu samping rumah. Dasar aku ga ahli masalah seperti ini, aku beli regulator dengan selang-selangnya, padahal yang dibutuhkan hanya kepalanya saja. Allhamdulillah boleh ditukar lagi barangnya. Dan setelah regulator dipasang tidak ada suara mendesis lagi.

Makna dari cerita ini adalah berbuat baik kesesama terutama tetangga terdekat akan mendapat balasan yang baik juga. Terima kasih buat tetangga-tetangga yang baik hati ya. Apa jadinya kalau tidak ada bantuan tetangga, apalagi kalau suami pulangnya malam.

44 comments:

  1. duh..aku juga paling takut klo disuruh ganti gas.. parno aja..
    sampe2 klo suami pas mau tugas keluar kota.. aku selalu pastikan gas cukup ampe dia pulang lagi...

    ooh, betapa tidak mandirinya daku, hiiks...

    ReplyDelete
  2. baru tahu kalau Google translate bisa bunyi...

    coba ah...

    ReplyDelete
  3. Tetangga adalah orang pertama yang menolong kita dari kesulitan apapun sebelum keluarga atau ortu - bahkan suami! Karena itu kita harus selalu baik pada mereka meski tidak baik.
    Hmm.. jadi ingat resehnya tetanggaku. Maaf.. maaf.. maaf... Moga tahun ini dapat tetangga yang lebih baik di rumah baru.

    ReplyDelete
  4. wahhh benar tuh tetangga orang pertama yang menolong. tapi beda kalo di USA sini. tetangga mah masa bodo. yang petama menolng tuh malah 911. hmm aneh yah

    ReplyDelete
  5. asal jangan rumput tetangga lebih hijau dari rumput di rumah sendiri

    ReplyDelete
  6. bener banget mb..tetangga itu nantinya yang akan menggantikan saudara dan keluarga kita dalam hidup bermasyarakat.
    Teorinya sih gitu..tapi aku mash belum terlalu dekat dengan tetangga kanan kiriku..maklum penganten baru..hihi...butuh waktu jg buat dekat sama mereka ya mb lidya
    ada tips ga untuk bs bertetangga dengan baik?

    ReplyDelete
  7. Kunjungan balik lagi mbk,,
    Makasih ya uda mau mampir di blog saya,,
    Bertukar link yuk mbk,
    link mbk uda saya pasang di blog saya..
    bisa di cek di sini
    http://www.alvianputra.com/links-teman/
    (^_^)

    ReplyDelete
  8. Yup
    Kita memng harus berbuat baik pada tetangga
    Tetangga kita, saudara kita :)

    ReplyDelete
  9. Hidup bertetangga memang penuh warna

    ReplyDelete
  10. Kita memang harus berbuat baik trhadap tetangga yang baik :).

    ReplyDelete
  11. kadang tetangga malah bisa seperti saudara ya mbak.. :-)

    kalau denger suara mendesis dari kompor gas udah serem duluan mbak, yang ada malah lari hihihi..

    ReplyDelete
  12. tetanggaku pahlawan ku ceritanya donk mba' hehehehe
    memang menyenangkan hidup bertetangga, seperti waktu saya masih dikampung dulu, tapi sekarang saya malah tidak seperti punya tetangga, soalnya belum ada yang kenal hehehehe

    ReplyDelete
  13. Sama tetangga kita dianjurkan untuk memuliakan ada dalam agama he..he...karena tetangga sipenolong pertama jika ada apa2 sm kita.

    Oh ya, saya pun ingin nambah tetangga nin sm mba :)
    Boleh dong gabung arisan buku nya :)

    ReplyDelete
  14. hihi..itu putranya calon blogger handa kayaknya :)

    salam kenal mama..

    ReplyDelete
  15. setuju mbak...tetangga adalah saudara kita juga. saat terdesak, maka tetanggalah yang lebih dulu datang menolong
    makanya wajib berbaik-baikan dengan tetangga

    ReplyDelete
  16. Wah sama, daku juga banyak mengalami bantuan tetangga yang baik hati. Ini refleksi supaya kita pun ikhlas dalam membantu sesama.

    Salam hangat

    ReplyDelete
  17. berbuat jahat kepada sesama,maka blsannya kejahatan juga,ini kebalikan dari berbuat kebaikan kpd sesama maka "blm tentu juga mendapatkan kebaikan"hehheh

    ReplyDelete
  18. indahnya hidup selalu berdampingan, bertetangga dengan baik. dengan siapa lagi kita bisa saling membantu, kalo bukan dengan tetangga kita terutama yang jaraknya terdekat dengan kita.

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah, tetanggaku baik semua kok, sering kirim2an masakan he..he..,

    ReplyDelete
  20. Mbak tahu gak sih? Hani lagi sebel ama tetangga kost baru yang suka setel musik 24 hours non stop!

    ReplyDelete
  21. wah mbak liat postingan ini jd ingat tetangga baruku yg baru sekitar 4 bulan. baik banget, sering banget ngantar makanan ke rumah karena memnag hobi banget masak. beruntungnya saya...hhehe

    ReplyDelete
  22. iya. tetangga itu udah kayak keluarga dekat...
    coba aja kalo gak ada mereka...
    mw minta tolong sama siapa???
    hehhe...

    olehx itu, baik2lah sama tetangga kita...

    ReplyDelete
  23. Tetangga emang orang yang paling berjasa setelah keluarga, bahkan fungsi tetangga lebih besar daripada keluarga yang jauh ya mbak

    ReplyDelete
  24. assalamu'alaikum
    berbaik-baikan dengan tetangga adalah sebuah keharusan...
    dalam Ilam tetangga adalah 4o rumah kekanan dan kekiri, depan belakang..
    kalo nyayur yang harumnya bumbu sampe pada hidung tetangga paling tidak tetangga diberi kuahnya..

    ReplyDelete
  25. Uh...7 bukan di rumah kontrakan cuma tukar2 senyum aja nih mba sama tetangga2, coz jarang jg ketemunya, jd bingung mau ngobrol apa :(

    ReplyDelete
  26. tetangga2 begitu baik padamu Lidya , krn Lidya pasti baik banget juga sama mereka.
    kehidupan bertetangga itu memang kudu dijaga dan dipelihara dgn kebaikan, krn mereka adalah saudara kita juga ya Lidya .
    kalau ada kemalangan atau kesenangan pasti mereka duluan yg ikut membantu kita .
    salam

    ReplyDelete
  27. kemarin bunAff cerita tabung gas, ee skrg mb Lid mengalami jg... Lagi musim po ya.. hihi...

    *eh, ada namaku di postingan!^^*

    ReplyDelete
  28. waaaah mungkin kepencet ma pascal
    ya udah ga apa-apa
    mungkin mau belajar ngeblog kali mba

    ReplyDelete
  29. Tapi jangan lupa kita juga punya hak kepada tetannga. Jangan sampai kita masak ikan asin dan sambel yang baunya sampai menyebar ke sekeliling komplek perumahan tapi tetangganya tidak ada yang dapat :). Seperti hadist Nabi yang namanya tetangga itu radius nya 40 rumah ke kanan, 40 rumah ke keiri, 40 rumah ke depan dan 40 rumah ke belakang. Itulah tetangga kita (padahal warga komplek perumahan nya gak samapi 80 KK)

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    ReplyDelete
  30. pascalnya dibikinin blog biar ga penasaran :D

    *maksudnya pascalnya yg nulis, bukan ibunya :D

    ReplyDelete
  31. alhamdulillah, Alloh memberi kita tetangga tetangga yang baik - baik dan untuk saya menganugerahi satu tetangga sebagai uji sabar, yg pasti semua akan ada hikmahnya untuk saya hehehe

    ReplyDelete
  32. Walaupun saya jarang ketemu tetangga tp sebisa mungkin menjalin silaturahmi yang baik. Bener kata mam, tetangga adalah org pertama yang kita mintai tolong kalau ada apa2 saat kita dirumah :-)

    ReplyDelete
  33. kalo ganti gas aku juga gak pernah berani kok..

    :)

    pernah juga pas suami lagi gak di rumah, mobil macet dan gak bisa dimasukin ke garasi. untung masih ada bapak2 yang di masjid pada ngobrol seusai sholat isya. dibantuin deh.

    yang namanya tetangga, pinter2 kita menjaga hubungan dan komunikasi. karena namanya juga beda kepala beda background.. kadang ada miskomunikasi juga..

    ReplyDelete
  34. hidup bertetangga harus baik...

    ReplyDelete
  35. Setuju, hidup bertetangga nih memang harus baik.. Di lingkungan saya, walopun adaaa aja tetangga yang suka ngomong tajam, tapi saya cuekkin aja omongannya dan tetep ngasih senyuman. Daripada berantem, mending tetep dibaikin aja, demi kebaikan diri sendiri juga :D

    ReplyDelete
  36. betul mba lidya..
    mau baik sama tetangga kadang gampang-gampang susah juga :)

    ReplyDelete
  37. setuju banget Mba Lidya..
    bertetangga tuh harus,cuma kalo aku seperlunya aja keluar hihi..
    Tapi bagaimana yah kalo ada tetangga yang aneh2 sama kita,apakah masih perlu didekati ..

    ReplyDelete
  38. huhuhu.. sampe sekarang saya blom berani kalow harus berhubungan dengan gas elpiji :(

    ReplyDelete
  39. Mbak, sampe sekarang aku gak berani pegang elpiji lhoo Hahahahaa

    ReplyDelete
  40. waduh kalo kejadian kayak gitu, aku pasti panik dan ngga akan mau masak lagi......atutt....

    bener banget mbak...kalo aku sm tetangga udah seperti saudara, karena di lingkunganku rata2 mereka tinggal disana sudah puluhan tahun....paling orang ngontrak aja yang baru2...dan rata2 klo orang udah ngontrak di daerah deket rumahku pada betah...karena persaudaraanya begitu kental....

    ReplyDelete
  41. mbak lidyaaa.. kok sama kek aku!
    aku juga kalau masang gas minta tolong ke tetangga. secara aku juga gak paham cara masangnya,
    adek ku udah aku suruh buat belajar sama tetangga, dia masssih ajah takut buat belajar masang.
    jadi tiap kali mau masang gas, kita ketok-ketok pintu tetangga deh
    *kalem*
    hehehehhehee

    ReplyDelete
  42. iya mbak lidya, betul betul ...tetangga adalah saudara terdekat, baik dengan tetangga dan saling menolong, insyaallah banyak hikmahnya :)

    ReplyDelete
  43. Waaaahhh enak yah Mba punya tetangga kaya gith. Kalo di Miri mah orangnya bener2 individualis. Kaya adgean waktu gw keguguran tea, tetangga disini mah cuek bebek ga mo tau apa yang terjadi sama tetangganya :-(

    ReplyDelete
  44. hiyaaaa...aku takut sama tabung gas. bapak itu baik yah mau bantuin hal2 bgini

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...