badge

Wednesday, December 14, 2011

Belanja Bersama Keluarga

Berbelanja bulanan bersama anak dan suami merupakan hal yang rutin aku lakukan setiap bulannya, baik pada mini market terdekat maupun di Supermarket. Anak-anak antusias sekali kalau diajak ke Supermarket, karena mereka bisa mengecek sendiri harga barang yang dimaksud pada mesin barcode yang disediakan disana. Hal ini tidak bisa dilakukan sendiri pada mini market.

Bulan ini kita berbelanja bulanan tidak dihari libur, kebetulan suami mengambil cuti di hari senin. Cukup nyaman berbelanja tidak dihari libur selain sepi juga kita bisa leluasa dan tidak antri pada saat membayar. Selain berbelanja kebutuhan dapur, juga perlengkapan yang biasa digunakan dalam waktu sebulan untuk mencuci dan lainnya. Biasanya aku membuat daftar belanjaan yang harus dibeli sebelum pergi ke Supermarket. Di Supermarket kita tinggal mengambil sesuai daftar yang dibuat sehingga tidak bingung dan lebih cepat dalam berbelanja.

Anak-anak biasanya mampir ke koridor makanan ringan, disini Pascal dan Alvin tahu mana makanan yang boleh diambil maupun tidak. Biasanya Pascal membaca dibagian belakang kemasan apakah ada MSG atau tidak,dia sangat ketat sekali dalam menentukan makanan ringannya sendiri. Jadi sebagai ibu aku tidak perlu khawatir lagi akan makanan yang dimakan oleh anak. Dulu Pascal tidak pernah mengambil makanan apapun bila diajak ke Supermarket, dipikirnya tidak boleh.Sejak itu aku selalu menawarkan apa ada makanan yang ingin dibeli.

Tiba di koridor mainan, ada promo mobil dari merk tertentu beli 2 gratis 1. Wah murah juga nih dengan membeli 3 mobilan kita cukup membayar 2 buah saja. Tapi kita tidak mau tertipu, kita memastikan harganya betul seperti yang tertera atau tidak. Biasanya kita bawa barang ini dan mengeceknya langsung pada mesin barcode disana. Jika harganya benar kita ambil,tapi kalau harganya berbeda kita akan pikirkan lebih lanjut apakah jadi dibeli atau tidak. Kalau tidak begini nanti sewaktu membayar dan terjadi kesalahan akan lebih fatal tidak bisa dikembalikan lagi.

Selain koridor mainan, anak-anak juga suka sekali pada bagian buku-buku. Biasanya dibagian ini akan lama sekali, Pascal akan melihat-lihat buku yang disukainya, apabila dia tertarik dengan salah satu judul kita akan menawarkannya apakah dia mau membeli atau tidak. Tidak selalu dibeli tapi Pascal senang membaca buku disini.

Berbelanja di Supermarket selain belanja kita juga mengajarkan tentang pendidikan secara langsung loh kepada anak. Bagaimana caranya mengantri, cara berbelanja juga mengenal dunia luar selain rumah. Kita juga bisa membuat daftar belanjaan dirumah apa saja yang harus dibeli di Supermarket. Nantinya anak-anak diminta untuk mencari barang yang dimaksud sesuai dengan list yang sudah dibuat. Dengan ini tidak ada belanjaan diluar daftar yang dibuat dan mengajarkan kepada anak agar tidak konsumtif. Namanya anak kadang kala ingin juga membeli barang yang tidak sesuai dengan kebutuhannya, tapi sebagai orang tua kita bisa memberikan penjelasannya secara langsung disana, kenapa kita tidak boleh membeli barang tersebut. Insya Allah anak mengerti.

Setelah semua kebutuhan selesai dicari, tiba saatnya kita membayar ke kasir. Biasanya kalau awal bulan kasirnya akan antri sekali, kita memilih dibagian yang paling sedikit antriannya. Pada saat petugas kasir memasukkan harga pada mesin kasir, kita juga harus ikut memperhatikan. Karena ada saja harga promo tapi pada saat dihitung harganya berbeda dengan harga yang dicantumkan pada label. Teliti tidak ada salahnya bukan. Jangan lupa juga cek struk pembelian agar lebih amanya lagi siapa tahu ada barang yang dimasukkan secara double, rugi bukan apabila ini terjadi. 




"Artikel ini diikutsertakan dalam Kontes Cerita Unik Belanja di BloggerPemula.Com“

41 comments:

  1. Yup bener belanja hari senin,pasti nyaman ya Mba,ga bejubel seperti wiken..

    Sukses deh ngontesnya..

    ReplyDelete
  2. memupuk kebersamaan dapat melalui media apa saja termasuk acara belanja bulanan bersama keluarga ya Jeng, salam

    ReplyDelete
  3. jadi tambah kebelet pulang neh
    dah lama banget gabisa belanja bareng
    ada kebahagiaan tersendiri kalo liat ibu ibu lagi belanja
    asal jangan belanja baju tapinya
    naik turun semua dipegang dibeli kagak
    tapedeh...
    hehe

    ReplyDelete
  4. siip ^__^ mba, sudah berhasil mendisiplinkan anak-anaknya...susah lho itu.

    ReplyDelete
  5. Yippie, 5 pendaftar utama, semoga lolos seleksi lalu dapet hadiah buku dech :)

    ReplyDelete
  6. Emang kadang nyebelin juga ya mbak, ada promo gratis satu gitu, pas dibawa ke kasir ternyata harganya laen,, :(

    sukses di kontes mbak... :)

    ReplyDelete
  7. Tumben agak panjang kali ini ...
    Semoga sukses di perhelatan blogger pemula :)

    Salam saya

    ReplyDelete
  8. saya juga sering belanja bulanan mbak. asik juga sih tapi kadang harganya lebihmahal ya daripada pasar tradisional

    ReplyDelete
  9. Betul Mbak, sebaiknya setelah belanja kita harus cek lagi strucknya siapa tau ada double input.. mumpung masih didepan kasirnya..

    ReplyDelete
  10. Mbak bannernya belum muncul ya, sudah saya copy tuh kode htmlnya di Warung Blogger..
    Coba deh Mbak, semoga bisa nyala :)

    ReplyDelete
  11. Terimakasih mbak Lydia atas partisipasinya, tercatat sebagai peserta kedua .. berhak mendapat sebuah buku karena masuk ke 5 peserta pertama yang sudah terdaftar.
    Salam hangat n sukses selalu :)

    ReplyDelete
  12. Pascal dan Calvin sedang nyari CEMILAN ya. Eeehh jangan lupa CEPULUHnya juga ya....?
    (Maaf SEPULUH, karena dengan anak kita harus mengucapkan dengan kata-kata yang benar) :)

    ReplyDelete
  13. Salut buat pascal yang sudah tahu makanan yang aman dimakan.

    ReplyDelete
  14. paling males kalo belanja itu, antri bayarnya bun :)

    ReplyDelete
  15. gak dapet hadiah utamanya minimal dapet hadiah bukunya yaa jeng..

    hehehe

    iya emang kudu kroscek biar nggak ketipu harganya

    ReplyDelete
  16. Kyaaaaaaa~ belikan saya mainaaaaan! ^^

    ReplyDelete
  17. waaahhh pascal pinter banget mbak bisa menentukan makanan yang mana yang dia boleh dan tidak boleh.. uh, jadi mamanya gak usah repot2 lagi ngelarang sana sini ya mbak :)

    ReplyDelete
  18. ini yang belanja kmaren yaa... pasti pascal belajar belanja cerdas yaaa...

    ReplyDelete
  19. Wihihihi,
    nggak cuma pascal, aku juga suka tuh ngecekin pake mesin barcode :D :D

    ReplyDelete
  20. kalo disini malah di supermarket disediadin self check out counter. jadi kita scan barang sendiri trus bayar sendiri. jadi pasti gak ada yang salah scan.:D

    buat anak2 juga seneng, soalnya si andrew seneng banget tuh scan2in barang2. hahaha.

    ReplyDelete
  21. Semoga sucses ya...

    Iya belanja bareng anak2 bisa jai ajang pembelajaran langsung buat mereka ;)

    ReplyDelete
  22. aku lagi BW nie,,liat backlink kook enggak ada link aku,,kemana??
    link mbak emang enggak ada di hoiron.info soale tak pindah ke http://blog.hoiron.info/
    monggo dicek

    ReplyDelete
  23. kalo belanjanya ama keluarga saya mau ambil sepuasnya haha,,, kan ada ibu yg bayar :D

    ReplyDelete
  24. bbiasanya belanja bulanan di mana mbak...

    ReplyDelete
  25. sama, aku kalau belanja pasti bersama keluarga.. ga pernah sendiri..

    ReplyDelete
  26. wahh mbak lidya dah dapat buku nech...senangnya...kemarin aku ngga ngantor...abis ke tn abang hihihih...jadinya telat ikutan kontesnya......

    ReplyDelete
  27. belanja sama keluarga jg jd hiburan tersendiri ya mbak..

    semoga menang kontesnya mbak :-)

    ReplyDelete
  28. Wah saya ga ada pengalaman dngn alat yg satu ini. Soale selama plng blm pernah ke Supermarket wuehehehe

    ReplyDelete
  29. selain belanja juga mendidik anak ya mbak.sip bgt deh..:)

    ReplyDelete
  30. Sungguh kedisiplinan yang luar biasa. bahkan dalam seluruh gerak tubuh kedisplinan ada dalam perilaku keseharian,.
    Niscaya akan menjadikan buah hatipun meniru..

    ReplyDelete
  31. Kalo kami biasanya belanja bulanan pas hari Jumat malam, mbak, lumayan lebih sepi dibanding sabtu malam dan biasanya belanja bulanan juga rame-rame sekeluarga..

    Good luck ya mbak :)

    ReplyDelete
  32. saya paling cerewet kalo harga di rak berbeda dengan yang di kasir. Gak jadi saya ambil aja.
    Tetapi pernah juga waktu saya belanja bareng teman, kami bilang ke kasir bahwa gak jadi beli. Pas di rumah baru nyadar pas lihat struknya, ternyata barang itu sudah di-scan, sedangkan barangnya gak ada. Rugi deh... :(

    ReplyDelete
  33. Wah, Pascal udah selektif banget soal MSG...hebat Lidya, hebat...!

    ReplyDelete
  34. Pascal Hebattt... udah bisa selektif dan ketat dalam memilih makanan ringannya sendiri. kereeenn

    anyway sukses ya Mbak GA nya :)

    ReplyDelete
  35. aku biasa lihat bob belanja sblm pergi meninggalkan kasir krn sering salah ngitung, baik kurang atau kelebihan :)

    ReplyDelete
  36. aku malah baru tahu bisa cek barcode sendiri di supermarket, kupikir itu hak karyawan saja

    ReplyDelete
  37. saya suah mengenal barcode sejak tahun 1983 ketika sekolah di AS.
    Belanja kadang2 terhambat karena barcode tak jalan dan si kasir harus teriak2 kepada petugas lain.

    Semoga berjaya dalam kontes ini. Saya belum membuatnya.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  38. saya mengenal barcode ketika sekolah di AS tahun 1983 lho jeng.

    Semoga berjaya dalam kontes ini. Saya belum membuat artikelnya.

    Salam hangat selalu.

    ReplyDelete
  39. wah, aku jarang melibatkan Dija dalam setiap acara belanja. ternyata belanja bisa belajar juga ya Mbak

    ReplyDelete
  40. Cerita yang menarik mbak, dan semoga menang.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...