badge

Tuesday, October 2, 2012

Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran

Kalau ditanya pernah ikutan tawuran? tentu saja jawabannya tidak pernah. Tapi aku pernah merasakan takutnya sebuah tawuran. Kejadiannya sekitar tahun 1993 waktu itu aku baru saja masuk kelas 1 SMA. 

Jaman aku SMA dulu ada salah satu STM yang terkenal sekali suka tawuran dikotaku. Aku ingat betul kejadianya hari sabtu, kita keluar dari sekolah menuju jalan utama untuk naik angkot. Kebetulan hari itu aku dijemput bapak diluar sekolah supaya parkirnya mudah. Ketika sampai dipinggir jalan utama tiba-tiba saja ada kumpulan anak STM naik container menimpuki kami dipinggir jalan. Setelah itu mereka turun dari container dan berhamburan berlari kearah kami. Akhirnya kami berlari kembali ke dalam sekolah untuk berlindung.

Sejak itu didepan sekolah kami setiap pulang sekolah tepatnya sore hari selalu dijaga oleh tentara untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Dengan begini orang tua pun menjadi nyaman dan tidak khawatir dengan anak-anaknya.

Berikut ini ada beberapa Cara Mencegah dan Menanggulangi Tawuran dari sisi aku sebagai orang tua :
  • Ajak anak bicara dari hati ke hati sebagai sahabat, jadi anak tidak merasa sedang diceramahi. Beritahukan untung ruginya ikut tawuran. Kalau memang si anak sayang terhadap orang tuanya Insya Allah akan mengerti.
  • Biasakan hidup disiplin dalam menjalankan peraturan yang ada baik disekolah maupun dirumah. Begitu pula disiplin dalam beribadah.
  • Bekali anak baju ganti atau jaket untuk menutupi pakaian seragam mereka jika sewaktu-waktu ada tawuran yang tidak bisa dihindari. Pengalamanku dulu biasanya musuh dari sekolah lain akan melihat bet di baju seragam kita dan mereka tidak segan-segan untuk melakukan tindakan kekerasan.
  • Biasakan pulang sekolah untuk langsung pulang kerumah. klise memang nasihat ini tapi dengan pendekatan yang baik diantara orang tua dan anak mudah-mudahan bisa.
  • Tingkatkan kecintaan pada Allah dan sesama sehingga saling menyayangi dan tidak terjadi tawuran. Kalau saja setiap anak berbekal ini Insya Allah tidak ada tawuran lagi. 
  • Jauhkan sikap mendendam supaya tidak ada tawuran.
  • Pihak sekolah juga harus mendukung agar tawuran antar sekolah tidak terjadi misalnya dengan cara mengadakan bimbingan dan sering-sering mengingatkan hal ini.


Artikel ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Indonesia Bersatu : Cara Mencegah Dan Menanggulangi Tawuran.

108 comments:

  1. Tipsnya sudah lengkap banget mbak. Deg2an yah kalo melihat tawuran. Sy pernah juga melihat .. dulu di kampus. Tapi kalo di kampus dulu, teman2 cowok langsung mengevakuasi teman2 cewek ke tempat aman.

    Moga sukses yaa kontesnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau tawuran kampus aku belum pernah lihat mbak, aling lihat di tv

      Delete
    2. Seram mbak. Fakultas kami biasanya diserang oleh fakultas lain. Ada provokator sebelumnya. Biasanya ada orang memancing di air keruh. Sayangnya, anak2 gampang terprovokasi.

      Delete
  2. Alhamdulillah sewaktu SMA, sayapun nggak pernah berkelahi,dan skolah saya termasuk nggak pernah mengenal tawuran.
    Tapi kalo jaman SD, duel ala koboi sudah biasa, malah seperti bumbu permainan anak kecil biasa. Tapi nggak sampai menimbulkan dendam dan keroyokan.

    Sukses kontesnya ya Mbak

    ReplyDelete
  3. samaan mbak, aku pun dulu pernah pulang sekolah diserbu anak stm lari kocar kacir ketakutan... eh ternyata sampai sekarang masih aja ya ada tawuran

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih mudah2an saja gak ada lagi tawuran ya bun

      Delete
  4. Wah, tipsnya sudah terangkum lengkap di sini, saya nda kebagian lagi. Hehehe...
    Ternyata kita satu angkatan ya, Mbak Lidya?
    Dan hingga menamatkan S3 ( SD, SMP dan SMEA ) saya belum pernah berada pada situasi tawuran, apalagi menjadi salah satu pelakunya.
    Semoga sukses kontesnya, Mbak. Amin, insya Allah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya kita satu angkatan tapi mudaan saya ya bi beda bulan hehehe

      Delete
  5. ajak anak berbicara dari hati ke hati memang yang terbaik buat mengurangi tawuran... saya suka artikel ini nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. setidaknya mempunya dasar dari hati supaya tidak tawuran

      Delete
  6. serem pengalamannya. Trus bapak yang nunggu diluar gmn? semoga nggak kena lemparan.
    Selamat ngontes, semoga sukses ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ooh iya lupa gak diceritakan ya :) bapak kabur dengan mobilnya hehehe

      Delete
  7. Tipnya bagus mbak...
    saya percaya si Pascal dan Alvin akan jadi anak yang selalu sayang sama teman2nya

    ReplyDelete
  8. siiip.. ini baru tips emak2 yg serius..
    langsung pulang ah.. maluuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengalaman pribadi bun hehehe langsung pulang

      Delete
  9. Semoga sukses Mba Lid kontesnya. Kalo liat tawuran emang serem sih. Kayak ga ada yg lebih berguna aja kegiatannya.. kuncinya komunikasi y mba...

    ReplyDelete
  10. Aku pernah menyaksikan tawuran, pas baru libasvol.
    Sereem. . .

    Jauhkan sikap mendendam.

    Benar sekalai, Mom. Kalau didalam diri sudah tumbuh sikap pendendam terkadang memang susah untuk dicegah, bawannya pingin marah ya, Mom. :)


    Sukes ngontesnya ya, Mom. :D

    ReplyDelete
  11. Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  12. emang ngeri banget deh tawuran itu. Beringas2 banget mereka kalo udah tawuran :(

    smoga sakses ya kontesnya..;)

    ReplyDelete
  13. Kalua melihat tawuran memang tidak mengasyikan. Karena banyak orang yang dirugikan di tempat kejadian yang salah sasaran. Dan itu bukan ajang unjuk keberanian, dan tidak lebih dari sebuah ajang solideritas saja.

    Semoga menang kontesnya ya Mba. Sukses selalu.

    Salam Wisata

    ReplyDelete
  14. sukses kontesnya ya lidya..bagus slalu tulisannya..

    ReplyDelete
  15. sukses Mbak!! semoga menang!
    btw...yg penting itu anak harus 'dekat' dengan orangtua!

    ReplyDelete
  16. Setujuuu, Mbak...
    Family oriented, fokus pada pembinaan keluarga,,, dari diri sendiri dan orang2 terdekat dulu ya, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. benar tu fokus pembinaan di keluarga, pembinaan yg sangat penting sekali adalah menanamkan tauhid atau akhlaq yg baik dg cara yg baik,,
      ini hanya saran dari saya aja mba...

      Delete
  17. Tips OK yang lengkap... semoga sukses ngontesnya :)

    ReplyDelete
  18. pendidikan moral & pendidikan karakter juga bisa :) ngintip kontesnya ah. hehe

    ReplyDelete
  19. Semoga berjaya di kontes ini...

    Tipsnya lengkap dan mantap ;)

    ReplyDelete
  20. Saleum,
    Tawuran paling kubenci, mereka kok beraninya tawuran aja, gak kesatria pun. **kok aku jadi panas gini ya...**
    Semoga sukses kontesnya mbak :)

    ReplyDelete
  21. semoga banyak yang baca artikel2 peserta kontes ini ya Mbak...


    sukses kontesnya ya Mbak...

    ReplyDelete
  22. Serem ya mba dengan maraknya tauran apalagi sampai ada korban. Merinding... Jd was2 dengan anak jika sedang di luar rumah pastinya.

    Nice tips... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jadi orang tua was-was semoga gak ada tawuran lagi

      Delete
  23. aku pernah ikut tawuran, mbak...
    hehe

    #bo'ong :p

    ReplyDelete
  24. Mb Lid, aku pernah terjebak diantara anak2 yg sedang tawuran. Waduh horor banget Mbak, kayak dalam perang..Bayangin mereka bawa-bawa batu terus ada stick besi yg diputar2 seperti senjatanya bruce lee itu, mengejar2 musuh mereka. Untunglah saat itu mereka masih waras, gak nyambitin mobil2 yg kejebak macet. Kalau saat itu mereka gila, habis deh kita-kita Mbak..Nah sejak itu kalau sdh melihat keramaian yg enggak aku langsung keringatan deh..Ngeri banget soalnya..

    ReplyDelete
  25. seharusnya anak yang suka tawuran diberi pemahaman..agar mereka bisa beryukur karena masih bisa bersekolah,
    tidak seperti anak seusia mereka masih mau sekolah, tapi karena kurang beruntung maka ada yang jadi gelandangan di jalan ...

    ReplyDelete
  26. Dooh, serem banget kalo ngelihat adegan itu ya, Mbak. Alhamdulillah saya belum pernah berpapasan dengan tawuran. Semoga gak pernah deh :)

    ReplyDelete
  27. tip yang sangat bagus mbak, saya bersama istri juga sering melakukan hal tersebut dan tak ketinggalan selalu berdoa untuk keselamatan anak-anak kita semua

    ReplyDelete
  28. keren mbak
    moga solusinya dan solusi dari para blogger ini bermanfaat

    ReplyDelete
  29. orang tua juga dag dig dug ya Lid kl sklhnya anak2 rawan tawuran..

    ReplyDelete
  30. Agar semuanya menyadari bahwa tawuran itu tanggung jawab kita bersama, kita harus satu kata, orang tua, guru (sekolah), aparat keamanan, tokoh masyarakat/agama dll.
    Jangan saling menyalakan.
    Tegakkan hukum, yang terbukti bersalah dihukum, keluarkan dari sekolah dengan tidak hormat dan black list di sekolah lain.

    ReplyDelete
  31. Weks... ternyata sudah dibahas lengkap di sini. lalu saya nulis tentang apa ya? hehehe...

    ReplyDelete
  32. saran ke3 boleh juga.... mungkin boleh juga dipraktekin agar tiap kali bel pulang, ganti seragam dulu

    ReplyDelete
  33. Alahmdulillah dulu waktu aku sekolah ngga pernah mengalami atau melihat tawuran...soale sekolah aku dulu anaknya baik2 hehehhe...sukses kontesnya mbak....smoga menang

    ReplyDelete
  34. Duh serem ya mbak...
    Biasanya di sma sma tu ada geng geng gitu, dan kadang gurunya gak ada tindakan apa apa :(

    ReplyDelete
  35. tapi mbak, kalo jaket aja sih kayaknya enggak ngaruh deh.. :(

    ReplyDelete
  36. Tawuran memang sdh menjadi sesuatu yang menyedihkan di negeri ini. Harus ada tindakan nyata dari pemerintah untuk menanggulangi hal yang tidak baik ini dengan melakukan gebrakan-gebrakan yang positif untuk generasi muda dalam berkreasi :)

    ReplyDelete
  37. Aku setuju mbak sama semua tipsnya...bener banget, dengan begitu kita bisa mengajari anak untuk selalu punya rasa kasih. Kalo anak punya rasa kasih, gak mungkinlah dia mau tega ngelukain orang lain...

    ReplyDelete
  38. sukses buat GA nya Mama nya pascal ^^

    saya bingung mau buat bunda, masih nyari pangsit susah bener ^^

    ReplyDelete
  39. Selalu serem kalau liat tawuran. Semoga2 anak2 kita kelak jangan sampai terjerumus dalam tawuran yang biasanya dikuti dengan tindakan anarkis. Sukses buat kontesnya ya bun :-)

    ReplyDelete
  40. Semoga sukses Mbak kontesnya. Saya jadi pemerhati aja deh :)

    ReplyDelete
  41. Alhamdulillah di kotaku, gak ada sekolah yang tawuran. Mdh2an masalah tawuran ini segera teratasi. Miris dengan pola pikir generasi muda T^T

    ReplyDelete
  42. sukses yah ngontesnya mbak.. mudah-mudahan gak ada lagi tawuran dalam bentuk apapun

    ReplyDelete
  43. Nyeremin ya mbak, kalau ada tawuran gitu. Semoga kejadian kemarin yang sampai memakan korban tidak terulang kembali :D

    ReplyDelete
  44. sakit emang jadi anak stm
    padahal sari sekian banyak siswa, yang seneng tawuran cuma sepersekian persen doang. tapi asal ketauan stm, pasti yang kepikir tukang tawuran
    itulah sebabnya dulu aku pilih ikutan
    hehe

    ReplyDelete
  45. Entar tak praktekin wat ncegah si Tole demen tawuran kalo gede (moga2 si tole kagak demen tawuran)...

    sukses ya mama, dapet dukungan dari Tole dan dek Fira... cayo! kalo menang bagi2 ya...xixixi

    ReplyDelete
  46. moga menang kontesnya ya mbak :D
    kalo saya sih daripada tawuran mending rujakan :P

    ReplyDelete
  47. Memang pendekatan keluarga itu penting ya.

    ReplyDelete
  48. Semoga menang! ^_^
    aku setuju sama saran-sarannya mbak

    ReplyDelete
  49. Wah, semoga saja banyak pelajar SMA dan STM yang baca postingan ini. berharap.com

    ReplyDelete
  50. semua berawal dari lingkungan terdekat ya yaitu keluarga...bagaimana didikan dari keluarga..

    ReplyDelete
  51. Tulisannya singkat tapi lengkap, semoga sukses ngontesnya mbak :)

    ReplyDelete
  52. Tumben mbak Lidya bukan pendaftar pertama?

    ReplyDelete
  53. siappp,,utk menghadapi remajanya anak2 kita ya mba, makasi :D

    ReplyDelete
  54. STM memang rawan tawuran ya mbak, mungkin karena muridnya rata-rata laki-laki, setidaknya dikotaku dulu semuanya laki-laki.

    ReplyDelete
  55. sukses kontes nya mbak, semoga jadi masukan yang baik utk mencega tawuran :)

    ReplyDelete
  56. wah ikutan kontes juga ya mbak, alhamdulillah

    ReplyDelete
  57. informatif banget.. thanks..
    salam kenal...

    ReplyDelete
  58. Tujuh hal yang penting untuk diperhatikan, Mbak Lidya, semoga dengan demikian tawuran dapat dicegah dan ditanggulangi.

    Semoga ngontesnya sukses ya, Mbak.

    ReplyDelete
  59. sangat-sanagt bermanfaat sekali semoga tidak ada tawuran lagi ya gan...
    salam kenal..
    minta dukungannya ikutan lomba blog lokal ya,,,
    kunjung balik ya

    ReplyDelete
  60. wah mantap mba tipsnya :)
    klo pihak sekolah punya banyak kegiatan ektrakulikuler, insy siswanya ga bakal tauran, soalnya udah sibuk disekolah :)

    ReplyDelete
  61. cara mengatasi tauran adalah dengan melakukan aktifitas yang bermanfaat ato menguntungkan, seperti jualan bakso, terus hasil jualannya buat iezul...eyyyyaaaaa ngawurr....ngawurannnn...gkgkgk

    ReplyDelete
  62. Pernah waktu hari terakhir sekolah tawuran sama anak STM gara-gara malakin teman sekolah. Besoknya ya sama kek cerita diatas, sekolah di jagain sama polisi :D

    ReplyDelete
  63. Saya setuju dengan kiat agar kita selalu mengajak anak berbicara dari hati terdalam. Jangan sampai anak merasa diremehkan perasaannya. Selain itu juga dengan cara mengajarkan sifat pengasih dan tidak pendendam..walau tak mudah...semoga menang Bunda :)

    ReplyDelete
  64. Namanya tawuran, korbannya bukan hanya mereka yang pada tawur saja. Anak yang tak tahu menahu soal itu pun bisa jadi korban lantaran bet yang ada di baju seragam mereka. Ada yang dicegat di jalan dan digebukin begitu saja. Ini pernah menimpa anak tetangga saya beberapa waktu lalu.

    ReplyDelete
  65. saya pernah lihat liputan di tv, ternyata banyak anak yang dipaksa harus ikut tawuran.
    dan akan disiksa kakak kelasnya apabila menolak.
    ironis . . .

    ReplyDelete
  66. saya juga gak pernh ikut tawuran lho? Sempat hampr lihat, saat itu kelas 3 SMA dan nyaris trjadi tawuran antara kelas fisika sama anak Sosial. Untungnya Guru-guru tanggap in wasisto..jd di tungguin tuh di lapangan yg rencananya mau di jadiin tempat tawuran..
    Gud Luck ya Mbak:)

    #kita saingan neh

    ReplyDelete
  67. akhirnya bisa mampir ke sini lagi....
    wahhh, untung aku gax pernah punya pengalaman kejebak tawuran. soale skulahnya di desa ciiih.... hehe

    ReplyDelete
  68. yang paling penting sebenernya Agama kalau mau kita berfikir terbuka

    ReplyDelete
  69. tawuran itu lbh serem dr film horror mb..hehe..

    sukses ngontesnya mb lidya :)

    ReplyDelete
  70. harusnya ada sebuah wadah pemuda yang keren gitu yaaa
    kalo karang taruna kan sekarang udah dianggap gak keren lagi.
    jadi paa pemuda yang kelebihan energi tuh tertarik untuk ikutan, bukannya malah tawuran.

    tadi ide membekali anak dengan baju ganti atau jaket, sip tuh Mbak...

    apa kabar Mbak Lidya
    maaf baru mampir, aku absen sebulan lebih nih kayaknya, gak pernah keliling keliling blog teman teman.

    ReplyDelete
  71. Lengkap banget tips nya :D
    Kerennnn, makasih nggih

    ReplyDelete
  72. bener banget mengenai jaket dan baju ganti mbak.. soalnya tawuran sekarang bukan orang per orang, tapi sekolah per sekolah.. ya gak gentle seh menurut aku..

    ReplyDelete
  73. Di Kota Jogjakarta, bet sekolah diseragamkan, yakni "PELAJAR KOTA JOGJAKARTA". Tidak ada bet spesifik sekolah masing-masing. Hal tersebut tujuannya adalah untuk meminimalisir terjadinya tawuran atau pelajar yang tidak bersalah menjadi korban salah sasaran..

    Ide yang menarik sekali Mbak Lidya.. :)

    ReplyDelete
  74. peran keluarga sangat penting untuk kasus-kasus tawuran seperti ini

    ReplyDelete
  75. setuju mbak sama tipsnya, emang yaa tawuran gag pernah ada habisnya, sejak saya belum lahir sampai sama kelas XI sma ini, selalu saja tawuran...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...