badge

Monday, October 15, 2012

Lama Penyimpanan Dokumen

Terbiasa menyimpan dokumen-dokumen penting bukan dirumah, contohnya Kwitansi pembayaran SPP atau iuran lainnya. Aku iya menyimpan semuanya didalam sebuah binder, biasanya aku bolongi dulu baru deh disimpan disitu.

Kenapa aku menyimpan kwitansi itu karena ada alasan tersendiri diantaranya :
  • Sebagai bukti jika ada kesalahan pembayaran
  • Pengingat kita juga agar selalu membayar iuran tepat waktu
  • Biasanya aku simpan berdasarkan bulan
Aku juga pernah ada sedikit masalah sewaktu balik nama rumah, kita diminta melampirkan 10  tahun terkahir tanda terima pembayaran PBB, aku sih menyimpan semua pembayaran tapi orang sebelum tidak jadi kita harus membayarkan lagi PBB yang tidak ada tanda bukti pembayarannya.

Untuk berjaga-jaga juga kadang dokumen-dokumen itu aku scan supaya buktinya masih ada kalau dokumen berupa kertas hilang.

Semua kwitansi pembayaran SPP Pascal sejak Playgroup masih ada nih termasuk kwitansi pembayaran uang masuk sekolah sewaktu TK. 

Mau tanya nih sebaiknya kita menyimpan dokumen-dokumen seperti itu berapa lama?

97 comments:

  1. alhamdulillah, sampai sejauh ini saia mengandalkan hp untuk pengingat catatan :)

    ReplyDelete
  2. Biasanya untuk bukti pembayaran PBB itu cuma 5 tahun terakhir.

    ReplyDelete
  3. disacn lebih aman ya bunda, kalo dokumen yang sebelumnya rusak kita tetap bisa print ulang.

    Kurang tahu juga berapa lama soalnya hani sering pindah jadi nggak pernah nyimpen kuitansi terlalu lama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepakat dengan mba Honey, untuk jaga-2 sebaiknya semua dokumen penting di scan agar kita juga punya soft copynya. Jadi jika yg hard copy rusak, kita masih punya back up dokumennya.

      Kalo aku, dokumen super penting, biasanya aku simpan di email juga, jadi dimanapun kita memerlukannya, bisa langsung mengaksesnya tanpa harus pulang ke rumah (misal saat kita sedang di luar kota), tentu sejauh internet available lho...

      simpan di disk juga perlu banget lah...

      untuk lama penyimpanan bentuk hardcopy sih, aku ga tau persis mba....
      kalo aku, dokumen seperti iuran sekolah Intan, yang waktu TK-SD-SMP nya sih udah aku hancurkan biar ga jadi sampah, tapi ya itu, di soft copy kan dulu biar ada back upnya...

      Delete
  4. saya juga begitu bu...berkas penting disimpan di folder map khusus...tp kalau cuma kwitansi atau struk pembayaran listrik dan lainnya cukup dikaitkan di paku..hehehehehe ^_-^

    ReplyDelete
  5. wah ga pernah kepikiran tuh bu...
    semua asal masuk ke laci saja
    kadang pembayaran listrik bulan kemarin sudah hilang
    tapi tiket kereta api beberapa tahun lalu masih ada

    ReplyDelete
  6. Hihihi. . .
    Mama Calvin rajin juga ya dalam mengarsipkan. :)
    Mamahku juga,aktif menyimpan bukti pembayaran tiap bulannya, Termasuk bukti belanja bulanan. :D

    Mungkin kalau dokumannya dirasa penting ya disimpan saja, Mom. Sampai berapa lama? Ya mungkin selamanya kali ya? hihihi

    Tapi jadi tidak ada pemusnahan arsip ya? :)

    ReplyDelete
  7. Iya Mba aku juga paling rajin naro dokumen2, struk pembayaran olive waktu TK, waktu renov rumah nota2nya masih ada..
    Tapi bulan2 kemaren udah aku buangin.
    Biasanya kalo aku 2 tahunan, aku selalu pilah2..bersih2..

    ReplyDelete
  8. rasanya 10 th sih ok ya. tapi jangan semua kali ya, liat2 apa dulu. hehehe.
    misalnya kalo bon2 belanja sih abis dicatet ya dibuang aja, gak perlu disimpen 10 th. hehehe.

    ReplyDelete
  9. kalo aku bon2 penting kayak cicilan2 gitu, aku juga simpen semuanya mba..
    Malah kwitansi pembayaran waktu kuliah aja, masih aku simpen rapih, hihihihi

    ReplyDelete
  10. kalo ngikutin perusahaan dimana saya bekerja (konter pulsa, hehe)

    arsip tersebut disimpan dua tahun bunda, tentu saja dalam 1 bulan diarsipkan berbeda beda

    itu sudah cukup bunda, tapi kalo kwitansi sekolah, kuliah, disimpan selagi anak itu masih sekolah atau kuliah, buah persiapan kalo ada apa apa

    ReplyDelete
  11. waa aku klo kwitansi gt ga pernah disimpen, soalnya kan udah di tulis jg di kartu SPP nya :p klo dokumen2 penting lainya masuk ke doc file lau simpan di SDB, ribet sih krn mesti bolak balik ke bank tp cari aman nya aja.

    ReplyDelete
  12. saya mah cuman nyimpen ijasah sama SK :D

    ReplyDelete
  13. waduh... saya paling nggak rapi deh kalo masalah arsip-mengarsipkan... :)

    ReplyDelete
  14. aku termasuk orang yg suka menumpuk bon apapun. dibundel2 sesuai bulannya. karena dibuat rapi, mau ngebuang kok sayang ya. padahal juga gak ada guna lagi. takut aja klo2 diperluin. katanya sih 5tahun udah bisa dibuang ya. tapi aku blom praktekin hehehe

    ReplyDelete
  15. 2 tahunan kayanya paling lama mbak, dulu aku juga rajin ngumpulin tapi lama2 malah pada ilangan

    ReplyDelete
  16. Ehm... sebaiknya sih selamanya. Mungkin sdh tidak berguna secara birokrasi/manajemen, tapi bisa jadi kenang2an, hehehe...

    ReplyDelete
  17. kadang kesalahan seseorang itu karena tiadanya barang bukti, nah dengan menyimpan dokumen ini sangat penting jika dikemudian hari ada kesalahan,

    ReplyDelete
  18. Kalo saya sih untuk dokumen rumah dan sebagainya sebaiknya memang disimpen terus. Nah kalo kayak bayar sekolah gitu mungkin cukuo setaun kali ya Mba. Yang perlu aga lama disimpen kali untuk kwitansi uang pangkalnya aja. .

    ReplyDelete
  19. Wedeeeh rajinnya :D

    Aku paling hanya beberapa bulan nyimpen kwitansi. Kalau tanda bayar PBB iya lebih lama, hehee...

    ReplyDelete
  20. daku pribadi mah jarang ngurusin yang beginian hehe.love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  21. saya kadang malah suka lupa nyimpen dokumen atau kwitansi gitu mbak...maklum saya orangnya memang agak teledor....hehe

    ReplyDelete
  22. kalo ngikut standard filing system di kantor, biasanya disimpen 10 tahun kecuali kalo ada surat kontrak yang masa berlakunya lebih dari itu

    ReplyDelete
  23. Artikelnya bagus banget, lam kenal ya mbak semoga sukses selalu ?? AMIIIN !!!

    ReplyDelete
  24. Kalau PBB kan dibayar pertahun, terlebih lagi itu menyangkut benda yang cukup mahal (rumah/tanah). Sepertinya sih mesti disimpan aja terus-terusan, Mbak. Hehe...
    Kalau kuitansi pembayaran rekening ini itu, mungkin 2 tahun terakhir yang perlu disimpan ya... *sotoy

    ReplyDelete
  25. jadi pengen di scan juga mba....
    biar rapi....

    ReplyDelete
  26. kalau aku biasanya langsung beres2 dalam 1 tahun terakhir. Jadi yang 2011 udah ga ada lagi. Penuh juga kalau dikumpulin semua :)

    ReplyDelete
  27. wah rapi yah mba, untuk yang penting2 memang perlu sekali disimpan sampai lama, tapi untuk hal2 kecil sepertinya nanti perlu disortir deh mba setelah setahun or dua tahun gitu, hehe kebetulan kerjaan saya menyortir nota2 jadi tiap bulan kerjaan saya nempel2 nota2 di kertas yang ga kepake trus dibendel jadi satu.

    ReplyDelete
  28. Whowwwww... Mbak Lid telaten juga yaaa....
    Setauku dokumen fisik semacam itu bisa bertahan cukup lama, selama penyimpanannya tidak lembab, atau kemungkinan dimakan rayap.
    Dokumen2 saya semenjak TK ada semua tersimpan dengan baik.
    Saran aja mbak, kalau ingin lebih awet, jangan cuma letakkan di binder, tapi di bookfile, yang ada plastiknya ituu, jadi lebih aman dari udara lembab atau basah. :)

    ReplyDelete
  29. kalau untuk surat2 yg penting usahakan lifetime mba simpen'a,soalnya takut kenapa2
    nah kalau kategori'a surat biasa,itu maksimal 1tahun aja udah sangat cukup kok

    ReplyDelete
  30. Aaah.. iya ya.. tp kl sampai 10 tahun juga enggak tuy.. Apa ada yg harus disimpan sampai 10 tahun kah?? *malahbaliknanya

    ReplyDelete
  31. Tergantung dokumennya kali ya MaLy, misalnya kalau pembayaran cicilan rumah mgkn harus disimpan 10 tahun hehehee.. tapi kalau pembayaran uang sekolah siy, setahun ajalah yaaa

    ReplyDelete
  32. dokumen penting memang harus disimpan di folder yg aman. biar bisa jadi barang bukti.
    oh ya mbak,
    saya ngadain kontes menulis berhadiah kecil2an nih, infonya bisa dilihat diblog saya.
    Ditunggu partisipasinya ya. :)

    thanks
    Jun_P.M
    carameninggikanbadancepatalami.blogspot.com

    ReplyDelete
  33. wah urusan yang begini saya tidak telaten.. saya serahkan sama istri saya deh....

    ReplyDelete
  34. berhubung karena bagian peng-arsipan dan dokumentasi pada instansi pemerintahan masih carut-marut dan sembrono, maka sebaiknya dokumen tersebut di simpan selama mungkin, terutama dokumen yang menyangkut kuitansi PLN, Telpon, dan AIR, serta PBB...kalau perlu disiapkan lemari kabinet untuk penyimpanan dokumen tersebut :)

    ReplyDelete
  35. Rajinnya..... TErakhir menyimpan kwitansi waktu kuliah dulu. Bahkan masih ada sampai sekarang.
    sekarang malah ga lagi. Paling2 kwitansi sekolah DnB.

    ReplyDelete
  36. Belajar dari rapihnya pengarsipan Teh Lid.
    Perlu dipilah2 tingkat penting dan lama penyimpanan dokumen ya Teh. Tertarik dengan ide menyimpan dalam bentuk scan. Terima kasih inspirasinya.

    ReplyDelete
  37. Kalau arsip suamiku yg simpan. Kalau pengingat aku msh ngendelin catetan heheheee.... Gak nyaman pake reminder BB, gak bisa dicoret-coret

    ReplyDelete
  38. kl yg penting2 bgt sy simpen di map khusus.. tp kl kwitansi, nyimpennya gak lama2 :D

    ReplyDelete
  39. saya tidak terlalu telaten menyimpan dokumen. Paling2 hanya ijasah dan akte lahir :)

    ReplyDelete
  40. kalo dokumen penting dan sangat penting saya masukkan koper terkunci, sedangkan dokumen alat pembayaran biasanya saya cantholkan di kawat yang dibedakan jenisnya

    ReplyDelete
  41. saya mah cuma yg penting2 aja..
    kalo bon sih sepanjang udh lunas dan perkara selesai, masuk tempat sampah

    ReplyDelete
  42. meni rapih nyimpennya ... saya gak telaten ngurus dokumen, kecuali yang memang benar2 penting.

    ReplyDelete
  43. Salam Takzim
    Hadir terundang koment
    kalau bisa ya selama-lamanya mbak karena nantinya akan bernilai sejarah keluarga hehehe
    Salam sehat untuk keluarga ya mbak dan salam takzim batavusqu

    ReplyDelete
  44. Ya ampun mbak...aku serasa diusik lagi ingetan dan bikin sakit hati!! Soale saya udah membuang dengan sengaja IMB ...
    padahal itu IMB kudu disimpan buat ngurus PBB, dll.
    Saya nyesel setengah mati!!

    ReplyDelete
  45. selamanya juga gak apa-apa mbak, buat kenangan atau siapa tahu bisa jadi barang antik, kan mahal tuh nanti dicari kolektor hehe

    ReplyDelete
  46. Wah..rajinnya mbak
    Pasti banyak banget itu arsipnya :)

    ReplyDelete
  47. biasanya dipilah, utk yg jangka panjang, menengah, dan pendek :D

    ReplyDelete
  48. saya rasa sih tergantung masa berlakunya. artinya kalo utk kuitansi pembayaran sekolah, begitu lulus dari TK, rasanya sudah bisa dibuang. kalo kuitansi atau bukti2 pembayaran listerik, pam, pbb, telpon memang sebaiknya disimpan selamanya.

    ReplyDelete
  49. Mbak Lid, aku juga menyimpan tanda pembayaran PBB..Tapi kalau kwitansi sekolah anak-anak sih tidak..Paling2 yg saya simpan cuma print-an bukti bayar dari bank saja, karena biasanya bayarnya di transfer...

    ReplyDelete
  50. serius Lid ada yg minta bukti pembayaran PBB 10 thn ke belakang? wahhhh sepertinya memang apa yg dilakukan alm ayahku bener ya nyimpen semua dokumen bahkan perintilan sekalipun

    kalo menurutku sih bukti-bukti pembayaran asuransi, PBB, PPh, setoran deposito dan investasi itu yang harus disimpan selamanya

    ReplyDelete
  51. semenjak dulu ibu juga di arsipin semuanya, jadi ada map sendiri gtu sampek bayar air, listrik juga, xixixixi :D

    Di scan cara paling aman, tapi kalau di simpen lama mending di laminating berkas yang penting2 gitu mama lidya :D

    ReplyDelete
  52. Kalo de, semua bukti pembayaran rapih dalam foler di external hard-disk.

    Biasanya memang semua pembayaran via inet banking sih. Tapi kalo ada yang harus dibayar di ATM, biasanya de scan trus masukan ke dalam word file. Taruh di foler pembayaran tsb.

    Jadi walo bukti kertasnya hilang, masih ada softcopy hasil foto bukti bayar nya.

    Biasanya file2 tsb de simpan maks 3thn. Lebih dari itu dihapur file2nya.

    ReplyDelete
  53. waah..rajin ya.. punyaku pating slebar je.. hehe..
    hm... berapa lama ya? mgkn beda2 sesuai kadar kepentingannya ya? eh...kaya'nya bukan menjawab mlh tambah nanya deh..sorry..

    ReplyDelete
  54. Idem Mam, aku juga kalo dokumen2 penting aku scan. Tapi kalo kwitansi tergantung. Lama penyimpanan juga tergantung ya. Biasanya setaun juga ud aku buang :D

    ReplyDelete
  55. kalo PBB dan listrik sih biasanya saya simpen terus... banyak banget deh bukti tagihan itu numpuk dirumah... hahahahaha

    ReplyDelete
  56. setahu saya memang ada jangka waktu penyimpanan dokumen,Mbak Lidya. Seperti di tempat kerja saya, ada dokumen-dokumen yang bisa dimusnahkan setelah 5 tahun, lamanya bervariasi, tapi ada juga yang harus tetap di simpan selamanya. Tapi untuk dokumen-dokumen seperti yang Mbak Lidya maksudkan, saya belum tahu seberapa lama jangka waktu penyimpanannya.

    ReplyDelete
  57. Lama gak lama sebaiknya disimpan aja sih mbak. Kalo saya yang penting PBB, Sama listrik bulan sebelumnya. Tapi tetep aja selalu tersimpan selamanya.

    Beberapa dokumen perjanjian dan notaris akan tersimpan terus.

    Surat Cicilan Rumah, harus disimpan sampai selesai. Bagusnya disimpan dalambinder boleh index tanggal masuk dan di sub per jenis misalnya kuitansi air semua lanjut dengan kuitansi listrik semua, lanjut PBB semua. dan dokumen lain.

    Hal ini menjadi bahan tulisan saya di :
    http://www.hennyfaridah.name/2011/04/menjadi-arsiparis-rumah-tangga.html
    dan dilanjtkan dengan tulisan:
    http://www.hennyfaridah.name/2011/11/syarat-pengurusan-bpkb-yang-hilang.html

    ReplyDelete
  58. Sama, mbak, aku juga masih nyimpen tuh kwitansi masuk sekolah Raja...tapi kalo untuk tagihan2 gitu, biasanya yang sudah umur 6 bulan aku buang, mbak, toh kan kalo ada apa2 biasanya yang dibutuhin tuh pembayaran 3 bulan terakhir. Sekarang, karena di rumah udah pake listrik pra bayar, jadi setiap selesai ngisi pulsa listrik dan pengisiannya sukses ya struknya itu aku buang, soalnya gak dibutuhin lagi..

    ReplyDelete
  59. mba, saya itu orangnya gak rajin buat nyimpen2 gitu. biasanya kalo urusannya sudah selesai, langsung dibuang-buangin :D

    ReplyDelete
  60. wah kurang tau tuh mbak, biasanya saya kalau menyimpan dokumen dokumen di dalam hp dan di flashdisk

    ReplyDelete
  61. Ada masa kadaluarsa sebuah dokumen tertentu untuk jadi barang bukti, cuman saya lupa lagi lamanya .. cari referensinya juga barusan buku2 saya ada di Ciamis semua.
    Tapi dengan memilah yang penting saya pikir itu bisa diminimalisir sehingga tempat penyimpanan menjadi lebih sedikit. Yang wajib disimpan seterusnya adalah akta-akta dan bukti kepemilikan lainnya yang penting ... Lainnya saya pikir tergantung keperluan Mbak ..
    Trims.

    ReplyDelete
  62. Salam kenal, apa ini kunjungan perdana saya bukan.....

    kalau saya sendiri orang ceroboh selalu menyimpan dokument sembarangan kecuali ijazah

    ReplyDelete
  63. Saya juga belajar ngumpulin receive belanja di grosir mbak. Yg terbaru saya jepit jadi satu, yg sudah lama saya taruh di tempat lain sesuai tanggal dan bulan . Itung2 belajar pembukuan :)

    ReplyDelete
  64. Dilihat dulu seberapa pentingnya itu dokumen. Kalau hanya rekening listrik dan semacamnya tak perlu lama2 menyimpannya. Tapi untuk dokumen penting yang kegunaannya lintas waktu seperti surat2 tanah ya harus selalu disimpan. Bagi pegawai tentu surat dan berkas2 yang berkaitan dengan administrasi kepegawaiannya harus selalu diarsipkan karena setiap saat bisa saja diperlukan.

    ReplyDelete
  65. kalo akunting 10 taun Teh hihihihi.
    Aku ga serapih itu sih, tapi kalo surat yg sangat penting kita punya binder sendiri jg

    ReplyDelete
  66. dokumen saya dari TK sampe SMA masih tersimpan rapih yaa ibu saya sih yang paling apik dalam urusan seprti ini :)

    ReplyDelete
  67. penting juga ini dilakukan mbak, kecuali urusannya sudah selesai boleh itu dimusnahkan

    ReplyDelete
  68. sama mbak aku juga menyimpan dokumen dokument kwitansi seperti itu...masalah lama nya kurang tahu yah mbak..mungkin tergantung kita juga kali yah..bener banget di back up dulu dengan scan bagus tuh mbak..
    pengalamanku baru baru ini ternyata scan-nya itu berguna banget kalo pas yang asli hilang atau ketlingsut entah kemana gitu..
    kartu kartu juga aku back up scan...punya pengalaman nieh...sama kartu MCC matahariku yang hilang entah kemana..atau tertinggal di gerai kan sayang didalamnya ada point yang belom sempat ditukar, untung aku scan kartunya aku print aku bawa ke informasi mcc di matahari nagoya batam bulan lalu, aku bilang ini hilang...tapi ada pointnya bisa diambil atau ditukar tak?? habis itu di discard atau di nonaktifkan juga nggak masalah kataku, toh aku dah ada mcc yang baru...dan ternyata bisa...lumayan kan mbak 40 ribu rupiah jadi deh ditukar ama boneka pengi/pororo/pinguin untuk kinan cuman nambah 20 ribu...alhamdulilah..
    thanks mbak infonya...jadi pingin beres2 file dirumah...

    ReplyDelete
  69. subhanallah banget.. aku paling males nyimpen bukti. paling lama 2 bulan, langsung ku buang..

    serius mbak kalo balik nama harus ada bukti pembayaran pbb 10 th terakhir???

    ReplyDelete
  70. saranku, jangan dibuang.... pengalaman dulu kakakku pernah ngalamin hal gak enak karna dibuang... waktu itu dia mau masuk SMA dan wajib ngasih fotokopi rekening... apesnya sama ibuku malah ada yang beberapa kebuang.,.. jadi ribet deh urusannya... -_-

    ReplyDelete
  71. kalau aku disimpang di box, lalu setaun sekali disortir, mbak :)

    ReplyDelete
  72. wah si mbak rajin banget! gak bisa ngasih tau juga berapa lamanya, krn aku gak ngumpulin sih... >__<

    ReplyDelete
  73. Lidya apik dan telaten sekali ya.....
    kalau bunda sih biasanya hanya menyimpan yg penting2 saja ,Lidya
    selain itu,misalnya bon2 pembayaran, begitu lunas, ya sudah..masuk keranjang sampah
    salam

    ReplyDelete
  74. yang penting di back up juga selain disimpan, karena saya punyak pengalaman habis semua waktu kebanjiran... :(

    ReplyDelete
  75. Kalau kwitansi pembayaran sekolah Dita yang PG sih msh kusimpan. Nanti paling dibuangin kalau Dita sudah SD, sekarang binder nya masih cukup sih. Kalau iuran PBB, krn baru 5 tahun nempatin rumah sendiri, yang masih disimpen semua, kalau memungkinkan sih saya simpen terus :-)

    ReplyDelete
  76. telaten banget..aku malah ga tau dimana aja nyimpennya :P

    ReplyDelete
  77. Jujur, aku ngga tau mba soal kaya gituan :D

    ReplyDelete
  78. Lama penyimpanan disesuaikan dengan jenis dokumennya Mbak.
    Ada dokumen yg dalam waktu beberapa hari sudah bisa dimusnahkan, tapi ada dokumen yg seumur hidup bahkan sepanjang masa.
    Seperti dokumen surat2 rumah atau sertifikat tanah pastinya selama masih jadi kepemilikan kita.
    Ijasah juga termasuk dokumen yg penyimpanannya lama.
    Kalau di kantor, ada dokumen yg sudah bisa dimusnahkan setelah 5 atau 10 taun, misalnya soal2 ujian.

    ReplyDelete
  79. Wah ...
    Jujur nih ...
    saya tidak punya referensi mengenai berapa lama dokumen mesti disimpan ...
    mungkin tergantung dokumennya kali ya

    salam saya Mbak Lidya

    ReplyDelete
  80. wahhh...rapih sekali ya mba lidya... salut deh... :)

    ReplyDelete
  81. hehe.. punya saya nyaris tak berbekas :D

    ReplyDelete
  82. sepakat dengan komentar diatas, discan aja mbak..

    tapi walaupun begitu emang harus ada kelihatan aslinya yak, kalau udah di scan cukup 5 tahun terakhir aja deh mbak nyimpen yang aslinya. :D

    ReplyDelete
  83. wah untuk orang yang tidak setertib saya bisa bahaya
    hilang2 nanti arsipnya
    kalau mbak telaten banget deh :)


    ReplyDelete
  84. Tergantung pentingnya dokumen itu kak. Kalau penting banget ya bisa selamanya. Tapi kalau kwitansi spp, ya sampai lulus aja.

    ReplyDelete
  85. Disimpan aja terus Mbak... Lah wong kita kadang gak tahu sewaktu2 bisa berguna lagi. Lagian kan enggak makan tempat, ditempatkan kaleng roti yang bentuknya kotak itu loh. :D

    ReplyDelete
  86. Wah, saya gak pernah gitu Mbak, saya nyimak aja deh...

    ReplyDelete
  87. Saleum,
    Seperti aku yang sering kocar kacir jika memerlukan sesuatu soalnya sering lupa naruhnya dimana.

    ReplyDelete
  88. Hai, Mbak...masih boleh ikutan kuisku koq. Kuisnya aku perpanjang sampe tanggal 11 Nov '12 dan pengumuman tgl 18 Nov '12. Ajak teman2 Mbak utk ikutan ya. Tambah banyak yg ikutan, tambah pengetahuan, tambah seru. okay...? :)

    ReplyDelete
  89. kalo menurut aku sih, 5 tahun jg udh cukup. tapi tetep kita pilah terlebih dahulu. mana yg masuk kategori penting, penting bgt, setengah penting. nah yg masuk kategori setengah penting itu 5 tahun udh cukup, sedangkan yg masuk kategori penting dan penting bgt itu akan aku simpan selamanya,
    apalagi skrg kan udh jamannya serba komputer tuh.
    jd utk soal arsip, aku lbh mengandalkan komputer daripada bentuk fisik.

    ReplyDelete
  90. seperlunya, kalo di rasa sudah tidak lagi penting biasanya akan saya buang. yg penting punya media penyimpanan yg aman..

    ReplyDelete
  91. wah.. telaten banget. Lagi ngerapiin dokumen Mbak. Aku kayanya nggak setelaten itu deh.

    kalau nggak salah,kayanya dokumen yang pening masih perlu disimpan selama 5 tahun Mbak..

    ReplyDelete
  92. Entah ya. Mungkin 5 tahun? Kalau saya sih 2-3 tahun sudah destroy, sejauh itu hanya kuitansi.

    ReplyDelete
  93. waaaah Mbak Lidya nih
    bener bener well organized yaa

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...