badge

Sunday, November 4, 2012

Sedikit Atau Sekaligus?

Pilih mana belajar setiap hari atau belajar sekaligus saja bila musim ulangan atau test tiba waktunya? Masing-masing ada keuntungan dan kerugiannya tentunya. Belajar sedikit-sedikit tentu saja akan lebih mudah bila ada ulangan dadakan, berbeda dengan belajar dengan menggunakan SKS alias Sistem Kebut Semalam. Keuntungan belajar SKS mungkin hanya orang-orang tertentu saja yang bisa belajar cepat dan mengerti dengan cepat.

Minggu ini Pascal memasuki Tes Formatif 2 atau Ulangan harian. Seperti tes formatif 1 semua murid sudh diberikan jadwal kapan tes tiap mata pelajaran akan diberikan. Walaupun bukan guru yang sempurna dirumah aku selalu mengajarkan Pascal apa yang akan dibahas esok harinya disekolah, maksudnya sih supaya dia lebih siap, biasanyakan setelah membahas suatu materi akan diberikan soal latihan.

Hari selasa dan Jum'at lalu ternyata ulangan Bahasa Arab dan Bahasa Inggris ternyata sudah diujikan terlebih dahulu, tidak sesuai dengan jadwal. Allhamdulillah sih materi bahasa arabnya Pascal sudah menguasi yaitu angka 1 - 10 dimana dia sudah pernah belajar waktu di TPA. Bahasa Inggris juga aku sudah ajarkan sore sebelum hari H. Mudah-mudahan saja dapat hasil yang maksimal.

Ada beberapa orang tua murid yang menyayangkan dengan tes yang tidak sesuai dengan jadwal ini. Katanya sih jadi orang tua tidak maksimal mengajarkan anaknya dan si anak belum siap. Tapi menurutku sih wajar saja ya diadakan ulangan tidak sesuai jadwal toh ini ulangan harian. Aku menganggap ini ulangan dadakan saja, seberapa siap si anak bisa mengerjakan soal-soal.

Doakan aku selalu bisa mengajari anak-anak ya. Materi-materi sekolah sekarang sepertinya sudah tinggi tidak seperti jaman aku SD dulu :)

sumber gambar http://frediansyahfirdaus.blogspot.com/2012/06/gak-bisa-bisa-bahasa-inggris.html

86 comments:

  1. aku penganut SKS juga sih. tapi sksnya cuma untuk review materi2 yg udah kudapatkan. untuk belajar diluar tugas dan kuliah, kayaknya gag pernah. hihi
    utk jalan keluarnya, aku maksimalkan banget pas kuliah n pas ngerjain tugas. ngerjain satu tugas yg cuma 3 lebar aja aku bisa sampai 3 hari ngerjainnya, soalnya itu lah cara aku belajar. kalo sengaja2an buat belajar mah gag pernah. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata banyak juga penganut SKS ya hehehe dulu juga aku kadang2 menganut sistem ini kok

      Delete
    2. iya bu, materi SD jaman kita...berbeda dengan materi SD sekarang, tapi kita juga ada kemudahan dengan adanya Internet. Dapat mengunduh berbagai materi yang diperlukan dan sesuai dengan bahan ajar SD....seperti situs BSE-Buku Sekolah Elektronik

      Delete
    3. jaman kuliah, aku juga penganut sks mbak
      gak bagus sih...
      tapi gimana lagi, males nya pol

      Delete
  2. Iya MBak, pelajaran SD sekarang sdh sangt sulit...jauh dr jaman saya SD. Bahkan pelajaran anak TK juga sulit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah juga ya mbak ya kalau pelajaran anak TK juga sulit , taman kanak kanak gitu loh

      Delete
    2. ya menurutku sih sudah terlalu berat beban kurikulumnya, eh tapi gak tau juga ya karena gak ngerti

      Delete
  3. Hmm susah juga sih kalau anak-anak, karena daya tangkap anak belum bisa ditebak. Saya sih lebih suka belajarnya bertahap, tidak SKS.... tapi kadang perlu juga SKS untuk beberapa hal, karena anak2 juga masih cepat nangkapnya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin tidak bisa disamaratakan ya, ada anak yang menerima dengan cepat ada juga yang tidak. para orang tua sendiri yang bisa mengukurnya

      Delete
  4. aku dulu belajar SKS jika mata pelajarannya aku nggak suka, jadi cuma sekedar biar lulus aja ... :D
    semoga nilainya Pascal memuaskan ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mata kuliah fisika nih aku juga dulu pakai sistem SKS :)

      Delete
  5. Mampir aahh..udah lama ga mampir nih hehe.... Kalau aku sih mendingan udah bljr sering ya walo dikit dikit... Jd pengertianny ttg pelajaran tsb bs cpt nangkep, apalagi pelajaran sd dah lbh tinggi skrg tuh,..aya thn dpn sd".. Jd emang kita, ibunya hrs siap bantu setiap saat yaaa hehe

    ReplyDelete
  6. hafing fun, cari senangnya.

    buat mereka senang aja, belajr sambil bermain

    ReplyDelete
  7. Hehehe... jadi ingat, saya dulu juga suka SKS..
    benar2 ngebut, dan memang hasilnya gak maksimal

    ReplyDelete
  8. Memang bagusnya belajar sedikit-sedikit Mb, karena akan lama bertahannya di memory kita, dari pada SKS alias sistem kebut semalam.
    Semoga ujian Pascal hasilnya bagus ya dan semoga Mb Lidya selalu bisa mengajari anak-anak setiap hari.
    Amiiinnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. ooh gitu ya pak, jadi lebih tahan diingatan lebih lama

      Delete
  9. Aku kira sekolah sekarang malah materinya lebih susah dari dulu mbak, ternyata gak juga ya...
    Aku suka ulangan mendadak, asal pas pelajarannya aku bisa, hihihi~

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya smeuanya juga suka ulangan mendadak una kalau bisa menguasai materi :)

      Delete
  10. Kebanyakan Emak-emak sekarang lebih pandai dibanding bapaknya, soalnya Emak tiap hari belajar dan ngajari anak pelajaran sekolahnya. Saya aja pelajaran SD udah banyak yang nggak nyanthol hhhh
    Semangat mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. tugas bapak2 mencari nafkah ya pak hehehe tapi sesekali juga harus ikut serta loh mengajari anak2

      Delete
  11. barangkali yg ideal adalah belajar sedikit2 tapi rutin / rajin :D

    ReplyDelete
  12. aku liat pelajaran sd ponakanku aja, udah geleng2 kepala. Udah beda banget sama waktu kita sekolah dulu ya mba..:D

    aku nanti kalo radit udah sekolah juga akan nerapin belajar dirumah secara rutin walopun sedikit2, supaya anak ga gelagepan kalo pas ada ulangan mendadak..;))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Radit pasti bisa ya nanti kan mamanya pinter

      Delete
  13. Mendingan belajar sekaligus pas lagi mau ulangan saja, tapi belajar setiap hari juga harus rutin minimal baca doank juga mengasah kemampuan kita..

    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga, terima kasih atas kunjungannya

      Delete
  14. hehehe, ini yang sempet dibahas di blogku kemarin soal review uts.
    orang yang bisa "wayangan" alias deadliner sih bisa mba sks.. tapi lebih baik bertahap saja..
    ibatar mau panen, ya ditunggu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul tergantung orangnya yua, kadang kalau kepepet aku suka bisa tuh pakai cara SKS

      Delete
  15. kalo saya sih lebih sreg belajar bertahap daripada sks mbak...apalagi kalo materinya banyak...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. percaya deh sama maminya Zidan, kan lebih berpengalaman ya dibanding aku. hebat nih zidan

      Delete
  16. mending sedikit2 yaa dari pada pas mau ulangan harus di apalin sekaligus .. bisa2 mumet di otak ..
    kalo ngapalin nya di jauh2 hari kan nanti pas ulangan ga perlu repot2 bolak balik puter buku ..:D

    ReplyDelete
  17. waktu aku masih SMA aku lebih senang belajar bila menjelang ujian aja, namun setelah kuliah aku sudah mendapatkan manfaat yang sangat besar dengan belajar sedikit demi sedikit, karena sangat membantu dan sangat memudahkan kita untuk lebih menguasai pelajaran. dan saat ini aku mengajari anak-anak untuk lebih menyicil pembelajarannya jauh sebelum masa ujian, supaya lebih dapat dikuasai lagi pelajarannya

    ReplyDelete
  18. aku pasrah ke ibue deh soal ngajarin anak
    soalnya jaman kecil dulu aku katrok abis
    ga pek nyicil ga pake kebut semalem
    pokoknya ga belajar

    ReplyDelete
  19. Sedang praktek belajar mendampingi anak belajar ya Teh. Halo Pascal dan Alvin duh senangnya belajar bersama mama. Salam pembelajar.

    ReplyDelete
  20. Amin mbak :) Semoga selalu diberikan kekuatan untuk mendidik dan mengajari buah hatinya.
    Ahya kalau aku sukanya belajar dikit2, kalau SKS jadi stress :D

    ReplyDelete
  21. mbak adalah ibu yg baik
    saya dulu tipe SKS (Sistem Kebut Semalam) :D

    ReplyDelete
  22. ngaku deh,,,SKS jd pilihan bun, krn klo diliat anak2 mimi ini instan pikirannya, ingat nya sebentar aja hehehe

    tapi ttp belajar tiap hari diharuskan...hehe

    ReplyDelete
  23. Sama dengan kerepotan teman2 saya yang punya anak usia SD. Pas mereka ketemu sesama emak2, saling curhat deh. Tapi yang saya dengar sih kerepotan mereka selalu seputar masa2 ulangan. Mungkin mereka menerapkan cara 'sekaligus' juga ya... :D

    ReplyDelete
  24. Ada manfaatnya juga belajar di TPA ya, Mom. . .
    Aku belajarnya kalau mau tes doang. . . :D

    Semoga pascal diberi kemudahan dalam mengerjakan tes nanti.
    Begitu juga dengan mamanya,semgoa tetap diberi kesabaran salam mendidik. hihihhih

    ReplyDelete
  25. pilih SKS aja deh... tahu diri, maklum pengidap penyakit susah-inget-gampang-lupa

    ReplyDelete
  26. Teh saur abdi mah mending sakedik-sakedik tapi patri daripada sakaligus tapi enggal seep mah hehehe, kumha teh sehat? salam kanggo kulawargi nya teh,, btw abdi ayeuna ngalih ti pwk k grt :D

    ReplyDelete
  27. Setuju banget. Anak2ku dari kelas 1 SD sdh sy tanamkan utk belajar 1 bab didepan yg diajarkan guru, jd di kelas mrk cuma mematangkan pemahaman saja. Mereka belajar sehari rata2 2 jam, tidak les sama sekali. Kalau pas ujian, mereka tdk menambah jam belajar, biasa saja spt hari2lain. Jadinya sy nggak pernah pasang status heboh belajar u ujian di facebook heheheee... Si sulung skrg SMP, si bungsu SD, alhamdulillah rapor terakhir dua2nya juara 1.

    ReplyDelete
  28. pelajaran anak sd skrng susah2 banget d bandingkan dgn jaman saya dl...:D

    ReplyDelete
  29. wah kalau buat yang rajin sih baik baik saja tuh kalau dadakan.. kalau model kayak saya gini .. dadakan pasti menderita.. hehe.. wong di kasih tahu saja pasti jelek nilainya...

    ReplyDelete
  30. kalo gua dulu sih tergantung pelajarannya. kalo emang bahannya banyak banget ya nyicil, walaupun nyicilnya gak jauh2 hari juga, males soalnya. hahaha

    ReplyDelete
  31. tapi kalau saya belajar itu setiap hari nanti kalau ujian tinggal ngulang ngulang aja itu lebih bagus jeng
    semoga nilainya bagus aminn
    salam dari blogger jogja

    ReplyDelete
  32. saia pilih yang sedikit-sedikit agar lama-lama menjadi bukit :)

    ReplyDelete
  33. kalo menurutku lebih baik bertahap yaa...karena kalo SKS cepet inget, cepet lupa juga :)

    Mudah2an Pascal sukses ya ulangannya...

    ReplyDelete
  34. kl sy malah pernah protes krn ulangan mendadak.. krn mnrt sy, beban sklh anak2 skrg itu berat.. dan sy memang gak sellau kasih mereka belajar setiap hari.. makanya kl ada pemberitauan plus materinya apa itu sangat membantu :D

    ReplyDelete
  35. makanya lebih baik kalau belajar ya setiap hari ya mbak, agar si anak selalu siap setiap saat jika ada ulangan harian mendadak..

    ReplyDelete
  36. Udah komen panjang lebar tp tiba2 ilang gitu semua komentar ku?
    mau ngulang lupa apa yg dah diketik..huhu
    intinya sih, belajar sedikit2.
    ah rese nih koneksinya.

    ReplyDelete
  37. Untuk matpel hafalan, saya penganut sistem SKS, mbak:)
    Semangat, mbak :)

    ReplyDelete
  38. belajar setiap hari itu lebih bagus daripada SKS. Mendingan belajar setiap hari, kemudian belajar lagi saat subuh. soalnya kalo subuh, pikiran lebih cling !

    ReplyDelete
  39. Kudoakan semoga Mba Lydia bisa mengajari anak2 dengan baik dan tentunya semoga saya juga bisa hehe :)

    ReplyDelete
  40. wuah iya mbak Lidya... penting banget ini... aku nggak berniat menularkan kebiasaaan SKS-ku dulu ke Vania... hihihi... bahaya... :-P

    *ketauan deh belangnya* wkwkwk

    ReplyDelete
  41. Ntar kalau Dita SD banyak berguru ke mbak Lidya nih.. Semangat ya Pascal :-)

    ReplyDelete
  42. kalo aku dua-duanya. jadi emang blajar tiap hari dikit2, tapi sebelom ulangan ya belajar lagi, terutama kalo pelajarannya perlu hapalan kayak biologi....meski udah paham dari blajar yg dikit2, kalo gak hapal mati suka jelek nilainya, jadi ya pas deket ujian hapalinnya biar gak keburu lupa

    ReplyDelete
  43. Iya Teh, ulangan dadakan gitu biasanya untuk melihat anak2 sudah mengerti sejauh mana, pemahaman bukan cuma hapalan, coz dulu pas jd guru suka gitu jg hihihi

    ReplyDelete
  44. Beneran berat materi anak sekolah sekarang mbak. Kalo di sekolah Rafa selang seling gitu. Minggu ini belajar, minggu depan ulangan. Jadi biar gak gampang lupa kali yah.

    Insya Allah smoga kita selalu bisa nemenin dan bimbing anak2 belajar yah

    ReplyDelete
  45. Sahabat tercinta,
    Selamat, anda termasuk salah satu pemenang kuis di BlogCamp.
    Silahkan simak pengumumannya di http://abdulcholik.com/2012/11/07/kisah-inspiratif-tentang-indari-mastutipuzzle-mimpi/

    Saya menunggu nama dan alamat lengkap anda untuk mengirimkan buku.
    Terima kasih.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  46. Belajar yang baik adalah setiap hari walau tidak ada ulangan atau ujian.
    jangan SKS (sistem kebut Semalam), beratz
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  47. klo sy mending milih yg sedikit tp teratur ketimbang SKS cz SKS terkesan buru2 dan biasax buru2 tuh pasti ujung2 terkadang gk bagus... :)

    ReplyDelete
  48. Terus terang saya tipe SKS, sistem kebut semalem. Soalnya saya malas belajar, hehehe...

    ReplyDelete
  49. Pengennya sich nyicil...tapi ngaku deh sukanya SKS

    ReplyDelete
  50. beda anak beda zaman, beda kurukilum juga. karena tantangan zamannya pun berbeda dulu sama sekarang

    ReplyDelete
  51. amiin..aku malah ketakutan liat kurikulum zaman sekarang, bisa ga ya aku bisa dampingin adam belajar :(

    ReplyDelete
  52. akhirnya sks.. udah nyicil tetep aja lupa, hehe

    ReplyDelete
  53. Saleum,
    Aamiin, Semoga ya mbak, dengan terus peduli pada pelajaran dirumah tentu anak anak akan siap mengikuti ujian dadakan disekolah

    ReplyDelete
  54. smangaaad teh ngajar anak2 ^^
    mending belajar tiap hari,apalagi anak kan masih dalam pertumbuhan jadi cepat nyerapnya ;)

    ReplyDelete
  55. SKS masih ada juga ya... kapan hilangnya..
    anak ku masih bayi lom sekolah. ntar kalo udah sekolah mudah-mudahan ayahnya bisa mengajarkan sedikit heheh...

    ReplyDelete
  56. Yang bagus memang belajarnya dicicil tiap hari tapi saya tidak melakukannya. Yang saya lakukan saat mendengarkan pelajaran hanya fokus mendengar ucapan guru/dosen, sisanya sistem SKS.

    ReplyDelete
  57. amiiiin, semoga sukses bunda... salam buat dek pascal dan dek alvin. semoga bisa jadi anak yang cerdas dan bersyukur mendapat ibu yang cerdas pula.

    anw, bunda betul sekali. namaya juga dadakan, berarti melihat seberapa paham anak2 thd suatu materi tsb. it doesn't show worst anytime. itu lah manfaatnya untuk prepare and prepare sblm kaget ada dadakan :D

    ReplyDelete
  58. Ke anak-anak, aku selalu nerapin belajar tiap hari, nggak lama-lama juga, yang penting dibaca buku2 pelajaran buat besok.

    ReplyDelete
  59. jaman sekolah dulu ada dan tidak ada ulangan tetap belajar (belajar ditipi nmaksudnya)

    ReplyDelete
  60. Kecendrungan orangtua sekarang ini adalah selalu menemani atau lebih tepatnya mengajari kembali anaknya belajar di rumah. Kami pun demikian. Pertanyaannya, apakah itu dikarenakan materi pelajaran anak-anak sekarang semakin sulit atau karena kita orangtua terlalu "peduli" dengan anak, sehingga tidak memberikan mereka ruang untuk belajar sendiri? Entahlah, saya juga bingung, hehe.. :)

    ReplyDelete
  61. Ulangan harian ya? Jadi ingat dulu biasanya tiba-tiba guru minta keluarin selembar kertas. Trus tiba-tiba ulangan. Hehehe...

    Seru juga loo kalo dadakan gitu mbak :)

    ReplyDelete
  62. lhaaa.. aku juga ketinggalan...
    padahal aku juga selalu bewe lhooo...

    ReplyDelete
  63. saya lebih milih belajar sedikit tiap hari Mba Lid. Biar selalu diingatkan memorinya.

    ReplyDelete
  64. Mbak, aku suka kalah ama ngantukkkkk jadi si anak malah nonton aku tidur daripada belajar. Niatnya mah tiap hari belajar yang ada gagal total wae ;(

    ReplyDelete
  65. Sedikit namun sekaligus masuk semuanya :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...