badge

Tuesday, January 8, 2013

Alat Ukur Listrik

Awalnya aku bingung dengan istilah-istilah alat listrik yang sering dipergunakan oleh bapak maupun suamiku, mereka sama-sama sedikit mengerti mengenai listrik sehingga jika ada sedikit kerusakan maupun ada alat yang harus diganti aku hanya mengandalkan mereka saja. Jika suamiku ada dirumah tentu saja dia yang akan mengecek dan memperbaikinya tapi jika kebetulan bapakku sedang berkunjung kerumah tak jarang aku minta tolong beliau untuk memperbaikinya. Misalnya saja mengganti saklar lampu yang rusak, atau membuat sambungan kabel yang sangat aku butuhkan dirumah.

Beberapa istilah alat listrik aku ketahui dan pelajari secara tidak sengaja ketika mereka membeli peralatan yang digunakan. Aku jadi tau jenis-jenis steker dan merk steker yang bagus itu seperti apa. Kita juga harus pandai memilih, jangan hanya mengandalkan harga yang murah tapi kualitasnya buruk tentu saja itu akan mengakibatkan kita harus mengeluarkan dana lagi untuk membeli yang baru.

Pada saat bapakku tanya, apakah dirumahku mempunyai Volt Meter, aku sedikit bingung apa tuh volt meter? Setelah dijelaskan aku mulai mengerti apa itu volt meter, yaitu alat untuk mengukur beda potensial listrik yang disusun secara paralel dengan sumber tegangan atau alat listrik. Cara penggunaannya pun mudah cukup menghubungkan ujung sumber tegangan dengan. Hal ini menarik perhatian Pascal dan Alvin untuk mencoba mengukur dengan menggunakan alat volt meter ini.

Setelah aku searching ternyata Alat Ukur Listrik itu ada macam-macam ya diantaranya yaitu voltmeter,  Ampermeter dan Multimeter yangs ering disebut AVO meter kalau aku tidak salah. Voltmeter seperti yang aku tulis diatas untuk mengukur beda potensial listrik. Kalau Ampermeter alat untuk mengukur kuat arus listrik dalam rangkaian tertutup, sedangkan Multimeter untuk mengukur kuat arus listrik dengan satuan ampere ada yang berbentuk analog juga digital
ini loh yang namanya volt meter

Ternyata saat ini kita bisa dengan mudah mengetahui bentuk suatu alat listrik yang tidak ketahui loh, tinggal searching kita bisa tahu bentuknya seperti apa dan juga kegunaannya untuk apa. Bisnis Alat Listrik juga mulai banyak diminati orang baik secara offline maupun online. Secara online kita bisa melihat-lihat terlebih dahulu barangnya, bisa membandingkan harga dan merk yang ada sebelum kita memutuskan untuk membelinya.

Tidak ada salahnya bukan aku sebagai perempuan belajar sedikit mengenai listrik ini, setidaknya tau alat-alatnya jika sewaktu-waktu kita diminta membeli suatu alat listrik seperti kabel, lampu dan lainnya bisa langsung tahu barangnya.

73 comments:

  1. sy gak ngerti Lid.. Tp sy blm tertarik juga buat ngerti.. Payah bgt ya saya.. Hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada kemampuannya sendiri-sendiri kan myr :) aku juga gak ngerti kok dulu

      Delete
  2. Sama mom.. Aku dulu juga ga ngerti istilah listrik gitu gitu deh.. Tapi dulu aku sempat kerja di pln, ikut trainingnya juga, outbondnya juga.. Jadi sempat familiar sama istilah listrik dan cara kerja orang pln, tapi skrg klo ditanya istilah listrik udh byk lupa hahahaha....

    ReplyDelete
  3. Kalau saya tak terlalu paham, sedikit saja sih karena sejak tinggL dan urus rumah sendiri jadi mesti tahu juga sedikit2 ya. Tapi istilah volt dkk itu juga saya gak tahu sih..... Baruuuu tahu setelah baca ini.

    ReplyDelete
  4. aku juga cuma ngerti listrik dikit-dikit... jadi kalo ada yang rusak rusak dikit masih bisa benerin sendiri. Karena gak semua harus manggil tukang listrik kan ?

    ReplyDelete
  5. beberapa kasus kebakaran berawal dari pemakaian dan pemasangan steker dan stop kontak yang berlebihan, dan mengenai kwalitas memang lebih baik yang sedikit mahal (mahal, relatif) karena untuk jangka panjang.
    juga dari mutu kabel bu, kadang dalam jangka waktu tertentu menjadi mudah rapuh....ini juga yang jadi penyebab bahaya.

    dari pengalaman sendiri, saya pernah menumpuk sambungan dari stop kontak ke tiga cabang saluran listrik...akibatnya bahan plastik stekernya meleleh dan sempat keluar api....waah beruntung sigap lalu cepat melepaskan semua sambungannya...jadi ga sampai menjalar besar jadi api...

    ReplyDelete
  6. alat ukur listrik digita juga sudah ada,,,tingal dicek tegangannya trus alat tsb angkat memperlihatkan angka pada lcdnya,,,salam kenal :)

    ReplyDelete
  7. Saya benar-benar nyerah tentang hal-hal yang berkaitan dengan listrik. Sama sekali tak paham :D

    ReplyDelete
  8. urusan listrik serahkan saja padaku, bu...
    enggak pinter soal listrik sih
    cuma tegangan tinggi kalo liat cewe cakep suka nyetrum..
    *lempar obeng...

    ReplyDelete
  9. Sejak SMP, saya sudah kenal. Tapi belum pernah beli alat tersebut. Mungkin masih belum butuh kali ya untuk saaat ini.

    ReplyDelete
  10. Listrik dan keseharian ya Teh, meski sy nyerah soal perlistrikan. Mengenal istilah dan alat ukur memfasilitasi rasa ingin tahu Cal-Vin ya. Salam

    ReplyDelete
  11. mayan ngerti dikit2 ttg perlistrikan. dulu sering liatin tukang kalo lagi kerja hehehe...

    ReplyDelete
  12. tahu sih kalo yg basic2, karena dulu pas sma dan kuliah kan ada pelajaran elektroniknya. dan sering make juga di rumah kalo mau nge cek barang2 yg rusak, sblom dibuka suka cek dulu ada arusnya apa nggak, biar gak kesetrum.

    ReplyDelete
  13. asli ga ngerti sama sekali mba, tp 2taon belakangan ini jadi agak sedikit ngerti krn diajarin sm suami hehehe

    ReplyDelete
  14. kalo zwan sih,serahkan pada ahlinya..suami kan ahli listrik hahahaha

    ReplyDelete
  15. Sama, suami dan orangtuaku tak faham listrik :)

    ReplyDelete
  16. selama ini aku nggak ngerti urusan listrik, hehehe

    ReplyDelete
  17. Sejak dulu aku udah tau sedikit-sedikit, mbak, soalnya sejak kecil sudah familiar karena papa ku orang listrik juga. Eh, gak taunya malah kerja di perusahaan listrik dan dapat suami orang teknik juga, jadi yah tambah ngerti lah, walo gak ahli juga, hehe...

    ReplyDelete
  18. kalo soal listrik dirumah, udah deh diserahin aja ke ahlinya alias si ayah, hihihi

    aku cuma tau sebates kabel ama sekring doangan..;p

    ReplyDelete
  19. sudah tidak ada yang punya dirumah.. kalau dulu sering pakai waktu kecil, karena tetangga seoarang tukang betul betul alat listrik... hehe

    ReplyDelete
  20. Saya paling takut hal2 yang berhubungan dengan listrik.. soalnya waktu di rmh jogja pernah ksetrum sampai kejengkang hehehe.. jd skr trauma :D

    ReplyDelete
  21. Kalo saya sama sekali belom ngerti masalah kelistrikan Mba Lidya, takut banget kesetrum. Hihihi.
    Kalo ada masalah listrik biasanya manggil tukang..

    ReplyDelete
  22. Penting jg ya Teh tau yg beginian, tapi aku msh blom ngerti sih hehehe

    ReplyDelete
  23. hahaha.. walah pusing Bun kalo ngomonging alat listrik, iya benr juga nggak ada salahnya sebagi perempuan kita muali bejar dikit-dikit perlistrikan hehehe.. Btw, lama nggak mampir. gimana kabarnya nih Bun, Pascal dan alvin sdh pada gede.

    ReplyDelete
  24. Listrik ohh listrikkk

    masalah listri9k dikit2 tahu aku ma

    salam dari Semarang

    ReplyDelete
  25. dulu seneng ngutak ngatik listrik, kalo ada yang putus disambung sendiri naah pas kuliah pernah kesetrum pas lagi make testpen sampe lama dan testpennya lengket sejak itu ga berani lagi hihihii..

    ReplyDelete
  26. secara de mantan anak STM, setuju kalo perempuan pun musti tau. Setidaknya fungsi dasar alat2 listrik lah.

    Baru smalem ngajarin Rafa cara mengganti bohlam lampu kamar mandi yang mati. Dia senang banget bisa mengerjakan sendiri.

    ReplyDelete
  27. baru ngeh nih mba klo ada alat ukur listrik :)

    ReplyDelete
  28. Memahami listrik sangat berguna dalam kehidupan sehari-hari ya mbak, secara kita tidak bisa lepas dari listrik.

    ReplyDelete
  29. Mbak Linda senang belajar ya. Top deh mbak Linda. Seperti itu seharusnya seorang ibu ya ...

    ReplyDelete
  30. Baru melihatnya tapi belum pernah memakainya ...padahal ibu saya guru di ilmu pelistrikan xixixi
    Makasih mbak :)

    ReplyDelete
  31. saya rasa memang tak ada salahnya, laki2 perempuan wajib ngerti urusan listrik mulai dari teknis sampai urusan pembayaran :D

    ReplyDelete
  32. zaman sekarang bukan hanya lelaki yang wajib tahu tentang listrik, namun perempuan juga...inilah kesetaraan gender dalam pengetahuan :)

    ReplyDelete
  33. Sebaiknya emang serba tau sih, walaupun dikit ;)
    *padahal mah aku juga nge-blank, hihihi..

    ReplyDelete
  34. AVO meter untuk mengukur A (ampere/arus), V (voltage/tegangan), Ohm (resistor/hambatan). Sedangkan multimeter itu lebih lengkap, selain pengukuran AVO, multimeter bisa utk mengukur atau ngetes: kumparan, diode, transistor, dll. Bahkan ada yg bisa mengukur suhu.

    AVO meter itu tipe yang kuno, biasanya masih jarum analog. Sedangkan multimeter biasanya digital dengan pengaturan skala & lebih banyak fitur & proteksi.

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah ini lengkap sekali penjelasannya ...
      waktu kuliah dulu saya pelajari alat ini sih sebenarnya, cuma buat ngukur A, V, dan O saja *malu*

      Delete
    2. Om Dewo pakar listrik kayaknya. :)

      Delete
  35. aku sebenarnya takut loh sama listrik, mau nyabut kabel, saklar itu aku takut2

    ReplyDelete
  36. masalah listrik buta deh akuuu hehehe

    ReplyDelete
  37. ingat banget itu mbak, listrik adalah pelajaran yang paling liza suka waktu SD, SMP, dan SMA. tapi sampai sekarang masih takut kalo udah berhubungan dengan listrik, takut kesetrum

    ReplyDelete
  38. wah...ampun deh Mbak kalo soal listrik. gara-gara ngutak-atik alat listrik, pernah dimarahin orang se RT dulu...

    ReplyDelete
  39. sama kayak aku mbak.. urusan listri bingung, kalo pas ga ada suami lampu putus juga terpaksa nunggu beliau pulang :)

    ReplyDelete
  40. Hihihi... Aku ngga ngerti juga. Seringnya orang baru mau belajar pas bener2 berhadapan dng masalahnya. Dipikir2 ya wajarlah. Orang masalah sendiri udah banyak, ngga ada waktu ngurus subyek lain.

    ReplyDelete
  41. Urusan listrik saya juga payah haha, jadi nggak ngerti deh :p

    ReplyDelete
  42. listrik itu penting bagi kehidupan manusia..

    ReplyDelete
  43. Urusan Bapak-Bapak memang agak rumit yah, Mbak?:) Saya juga bukan termasuk perempuan yang mengetahui dengan detil urusan perlistrikan, klo ada masalah biasanya langsung manggil si Mas :D

    ReplyDelete
  44. Mbak... aku kirim undangan ke lidya.fitrian@gmail.com

    di cek yaaa.....

    ReplyDelete
  45. Saya juga nggak ngerti soal listrik dan gaptek. Habis itu suka nyari pembelaan orang kan punya keahlian masing-masing. Kl aku nggak ngerti hal-hal teknis, ya cari orang yang bisa ngerjain :D

    ReplyDelete
  46. ga ngerti sam sekali :D payah

    ReplyDelete
  47. sya juga awalnya gak ngerti mbak Lid, cuma suka ikutan ngerecokin suamiku kalo dia lagi kerja, jd dikit-dikit tau.. hehe..

    ReplyDelete
  48. kalau alat listrik seperti volt meter kayakgitu g bisa gunainnya

    ReplyDelete
  49. Saya hampir sepuluh tahun bekerja di perusahaan produsen kabel, tapi pengetahuan saya tentang kabel dan listrik masih minim sekali. Wah, kemana saja saya selama ini ya?
    Salam kangen buat dua ponakanku yang menggemaskan, Mbak Lidya.

    ReplyDelete
  50. alat listrik adalah alat yang digunakan untuk keperluan lstrik

    ReplyDelete
  51. Beberapa postingan di sini terlewatkan. :(

    Sebagian besar dari perempuan itu takut listrik ya, Mama Lidya. :D
    Lebih hati2 dalam bersahabat dengan listrik ya, Mom. :)

    ReplyDelete
  52. Ah, klo ngomongin listrik, aku paling gak mahir deh. Klo kuliah dulu, cuma pelajaran listrik yang dapat C melulu >___<

    ReplyDelete
  53. wah..sama. Aku juga cuma ngerti dikit-dikit, tapi nggak tertarik untuk mengerti lebih jauh Mbak..

    ReplyDelete
  54. Wah kita sama mba..aku jg gak begitu mengerti ttg urusan listrik..tp syukurnya suami kurang lebih bisa dan taulah ttg listrik.

    ReplyDelete
  55. Wah kita sama mba..aku jg gak begitu mengerti ttg urusan listrik..tp syukurnya suami kurang lebih bisa dan taulah ttg listrik.

    ReplyDelete
  56. Wah kita sama mba..aku jg gak begitu mengerti ttg urusan listrik..tp syukurnya suami kurang lebih bisa dan taulah ttg listrik.

    ReplyDelete
  57. Wahhh bun, kalau saya angkat tangan masalah ini. Jangankan listrik, masang gas kalau habis aja nunggu suami pulang.

    Kadang suka mikir gimana kalau suami kerjanya jauh..hmmm
    Apa kabar bun, moga sehat selalu ya

    ReplyDelete
  58. awas mama, ntar kesetrum... :D
    duh mamanya cal-vin ngerti apa ajah, seneng deh punya mama kayak gini. :D

    ReplyDelete
  59. kalo aku entah bawaan karena anak pertama ya? jadi seidkit tau dan ngeh semua hal yang ada di rumah.
    tentang listrik juga rada tau dikit karena kemaren2 baru ngajar anak tetangga yang topiknya tentang listrik :)

    ReplyDelete
  60. wahhh urusan listrik gag tau deh..cuma tau saklar,kabel,apa tuh colokan yang banyak itu x_X selain dari itu mah buta hihihihih
    teehh happy nu year yah biar ud telad :D

    ReplyDelete
  61. Saya juga bingung kalau mengalami masalah trouble dengan listrik. Kalau sdh begitu biasanya minta tlg pada ahlinya utk memperbaiki kerusakan listrik tersebut daripada malah kenapa2 :)

    ReplyDelete
  62. yang begini nih pnting di ketahui buat para cwok2 seperti saya juga.,,bisa brabe ntar kalau da married,., hahha

    ReplyDelete
  63. perlu juga ya mbak kita yg perempuan untk tahu istilah2nya dan alatnya juga, biar nggak repot nanya-nanya kalau pas butuh..

    ReplyDelete
  64. setujuu...

    jadi ibu emg harus tau banyak, biar tidak mengandalkan diri hanya ke suami.
    in case kalo ada apa2 sih :)

    Girl powerrrr..

    ReplyDelete
  65. Asal tahu cara kerja listrik, kita juga bisa memperbaiki kelistrikan yang rusak. kelistrikan rumah itu sederhana banget.

    ReplyDelete
  66. saya juga tidak begitu mengerti bun, udah lupa juga dulu SMP ada pelajaran elektronika kayaknya..dasar dasar kayak gitu atau dari IPA hehehe...
    dirumah suami juga nggak begitu ngerti, kalo bapak dan kakakku lumayan ngerti ada apa apa sedikit bisa diperbaiki sendiri..walah kalo ayah kinan yang pasti panggil tukang...

    ReplyDelete
  67. dari listrik dapat membuat hidup menjadi lebih indah bunda :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...