badge

Friday, February 22, 2013

Sahabat Pena

Pernah punya sahabat pena? aku pernah salah seorang masih berhubungan sampai saat ini walupun bukan melalui surat lagi. Jadi kangen menulis surat lagi nih. Awal aku sering menulis surat untuk sahabat pena sejak SD sebetulnya, waktu itu mendapatkan teman dari majalah bobo dan majalan anak lainnya. Ada yang bertahan sampai SMP tapi setelah itu entah kemana.

Ada salah seorang sahabat pena aku yang bertahan sampai saat ini kami masih sering bertukar sapa dan kadang-kadang saling bertelpon. Namanya Leli, dia tinggal di Baturraden, Purwokerto. Aku mengenal Leli tahun 1993 dari teman sebangkuku waktu kelas 3 SMP namanya Marti. Leli ini teman sekolahnya Marti waktu sekolah di Purwokerto dulu, tapi waktu kelas 3 Marti pindah ke Bekasi. 

Sejak dikenalkan ke Leli, aku merasa cocok berteman dengan Leli walaupun hanya melali surat. Awalnya surat dikirim kesekolah, bangga loh waktu itu kalau disekolah menerima surat hehehe. Lama-lama kta saling berkirim surat ke alamat rumah karena saat itu aku juga sudah lulus SMP. Dari SMA (Leli di SMEA) sampai kami kuliah dan bekerja masih suka berkirim surat walaupun tidak sesering dulu, setidaknya dalam 3 bulan saling berkirim surat.

Awal tahun 2000 Leli menikah, tapi aku tidak bisa datang karena saat itu aku baru saja diterima bekerja. Akhir tahun 2000 aku berkesempatan bertemu dengan Leli pertama kalinya di Purwokerto, saat itu aku kesana naik kereta api bersama dengan adikku. Oh ya orang tua kami sama-sama sudah tahu kalau kami bersahabat pena. Allhamdulillah aku diberi izin oleh orang tuaku untuk ke Purwokerto dan diantar sampai stasiun Gambir. Aku menginap dirumahnya Leli selama 2 malam, tapi adikku menginap dirumah temannya semasa SMP dulu yang kebetulan pindah dan kuliah di Purwokerto.

Tidak menyangka dari sebuah surat kami bisa saling bertemu, istilahnya kopdar mungkin ya kalau sekarang. Sampai saat ini aku dan Leli masih sering bertukar kabar biasanya melalui sms, kadang juga telp atau chat. Leli seorang guru loh disana, kadang-kadang dia juga baca blogkku, katanya sih ingin ikutan ngeblgo juga, mudah-mudahan saja terlaksana ya.


http://luciesjoy.blogspot.com/2013/01/how-pen-pals-become-something-more.html

47 comments:

  1. iya bun, suka kangen deh punya sahabat pena yang saling berkirim surat lewat pos.
    Aku sejak SD tuh punya sahabat pena. Seru ya .. apalagi bisa bertahan sampai sekarang.

    ReplyDelete
  2. Waduh...
    seru juga punya sahabat pena yah mba :)

    Palingan dulu aja suka surat2an sama temen SMP yang di Bekasi setelah aku pindah ke Bandung :)

    Tapi setelah ada sms dan fesbuk jadi ilang deh budaya surat yah :)

    ReplyDelete
  3. saya dulu juga suka penpals Mbak, tapi gak pernah sampai copy darat. Bahkan lost kontak pada akhirnya, jd gak ada penpals saya yg bersisa kontnu sampai sekarang deh:(

    ReplyDelete
  4. Waah senangnya ya punya sahabat pena bisa akrab dan ketemuan di dunia nyata, lama lagi persahabatannya :)

    ReplyDelete
  5. wah awet amat. aku dulu punya juga pen friend tapi gak kontak lagi.

    ReplyDelete
  6. pernah jaman dulu banget...
    kalo sekarang mah udah ada email udah gak ada lagi kali ya yang punya sahabat pena... :D

    ReplyDelete
  7. Hani juga punya sahabat pena duluuuuuuuuuuu hihihiihhihi

    ReplyDelete
  8. wah iya mb..aku dl SD sampe SMA punya bbrp sahabat pena..hhmm baca postingan ini jd inget apa kbrnya sahabat penaku yaa..

    ReplyDelete
  9. Jaman SMA dulu suka banget bersahabat pena :)

    ReplyDelete
  10. wahh mbaa, klo dgr sahabat pena jd inget masa2 SD SMP yah, kynya SMA bukan sahabat pena lg ngmgnya xixiixi

    aku punya sahabat dr kecil sih, alhamdulillah smpe skrg masih saling bersilaturahmi dgn baik :)

    ReplyDelete
  11. waduuuh... udh pada kemana ya?

    ReplyDelete
  12. aku pernah punya jg Teh waktu SD, orang Tasik, pas pulang lebaran ke rumah nenek di Ciamis pgn bgt ketemuan, tapi susaah yaa zaman itu mah gimana ketemuannya coba hahahaha

    ReplyDelete
  13. Jaman saya dulu juga suka surat2an ama temen di luar kota. Karna memang ga ada HP apalagi internet hehe

    ReplyDelete
  14. Punya juga tuh sahabat pena...
    masih suka bertemu..

    ReplyDelete
  15. indahnya persahabatan ya mbak...:)

    ReplyDelete
  16. Ada suatu masa dimana saya juga mempunyai teman pena
    banyak yang hanya berumur tak sampai tiga bulan ...

    tapi ada satu yang lumayan bertahan lama ... mulai saya SMA sampai Kuliah dan bekerja ... (kurang lebih 6 tahunan)

    tapi akhirnya bubar juga ... karena kesibukan masing-masing

    salam saya Mbak

    ReplyDelete
  17. Dulu aku punya beberapa sahabat pena, mbak, biasanya sih dapat alamat mereka dari Bobo, hehehe...

    ReplyDelete
  18. Aku pas SMA aja punya sahabat pena tp gak bertahan lama krn si temen kayaknya pindah sekolah jd suratnya ga pernah sampe lagi.

    ReplyDelete
  19. Aku dulu juga punya sahabat pena Mbak Lid. TAk temukan di ruang sahabat pena majalah macam Bobo, Hai dsb. Senang banget membaca cerita dr teman2 sepelosok negeri. Tp pernah trauma juga, gara2 sahabat penaku pernah mengirimsurat lewat alamat sekolah. Gara2 itu aku dipanggil guru bp dengan surat yg sdh terbuka. Kayanya aku marah deh waktu itu...

    ReplyDelete
  20. Saya dulu juga punya sahabat pena, tapi usianya di bawah saya jauh, mungkin 10 tahunan. Kenalannya dari majalah. Saya masih ingat ruahnya di Rawamangun. Saat itu kan saya gak kebayang Rawamangun itu di sebelah mana. Saat sy kerja di Jkt dan ngekos di Rwmangun, alamatnya hilang krn beberapa saat gak berhubungan. Seru kali ya kalau bisa ketemuan hehe

    ReplyDelete
  21. wah asyik yah
    dulu aku saat SD juga pengen banget punya sahabat pena
    tapi ga keturutan
    keturutannya saat kuliah, bukan sahabat pena sih, tapi sahabat blog
    bahkan lebih dari seorang sahabat :D
    bahkan aku dan dia mau nikah :P
    *pasti mbak tahu siapa orang yang aku maksud*
    #malahcurhat

    ReplyDelete
  22. aku juga punya Lidya malah dulu sengaja di Majalah MODE aku bilang aku pengen punya teman diseluruh Indonesia alhasil aku dapat surat pena dari seluruh Indonesia bahkan luar negeri sampai kewalahan balasnya, hanya beberapa yg bertahan lama, sekarang sih lost contact, pengen juga ketemu mereka lagi siapa tahu dia ngeblog juga atau pake twitter atau facebook...who knows?

    ReplyDelete
  23. subhanallah ya mbak... awet sekali sahabat penanya... aku jg dulu punya, tapi paling bbrp tahun abis itu udah lupa deh,, lupa juga siapa yg pertama berhenti nulis... tp it's so much fun punya sahabat pena yg bertahan lama sekali.. dari 93? berarti udah 10 tahun dong,,, wow.. :-D

    ReplyDelete
  24. Aku pernaah.. pas SD punya SP. ternyata pas SMP kita satu sekolaah. senengnyaaa.....

    ReplyDelete
  25. kisah klasik sahabat pena sudah berubah sekarang menjadi blogger (kalau dia punya weblog/situs personal)atau sahabat online...kali ya bu?.. ^__^

    ReplyDelete
  26. aq gak pernah punya sahabat pena...
    jadi gak tau rasanya.. tapi punya sahabat itu memang indah...

    ReplyDelete
  27. Hai Mba...dulu waktu SD pernah punya sahabat Pena, tapi maaf aku lupa namanya.....seruu loh...kegiatan ini berlanjut dan terganti dengan nge blog ini....sama aja kan???

    ReplyDelete
  28. Dulu pernah punya 2 org...tepatnya saat kuliah, berawal dari majalah Anita Cemerlang (masih ada gak ya? hehe..)... Yang 1 masih SMP di Bekasi (kalau tak salah ingat), sedang satunya lagi sudah kuliah juga, di Palembang... Sayang sekarang tak ada kelanjutannya..

    ReplyDelete
  29. Aku punya mom sahabat, tp bukan dari media, tp tmn smp di medan,sampe skrg msh contact, dulu saling surat2-an, sampe skrg suratnya msh aku simpan smua :) wah.. Jadi ada ide buat posting jg ttg sahabat yg pernah jadi teman kirim2 surat hehe

    ReplyDelete
  30. wah iya ya, jadi keinget jaman dulu kalo ada suka kirim kiriman surat pakai alamat sekolah. biasanya kalo sya msh sekolah dulu surat2 itu di tempelkan di kaca dekat kantor yg bsa di lihat semua siswa hehe seneng bgt kalo dapat surat hehee...

    ReplyDelete
  31. iya jaman dulu surat suratan yah....:) nyampainya lama...kalo sekarang sekali click aja lewat email sudah bisa langsung kita baca untuk yang menerimanya :)

    ReplyDelete
  32. Ga pernah punya sahabat pena, asyik ya mbak kalau sudah nemu teman yg cocok

    ReplyDelete
  33. saya pikir lagu nya dari jamal mirdad mbak...hehe

    semoga sahabat pena nya...cepet2..buat blog ya mbak..jd makin seru nih...aksi ngechat nya hihi :)

    ReplyDelete
  34. Saya juga punya sahabat pena, tapi sekarang tinggal di luar negeri, malah surat-suratannya pakai email :)
    Sahabat pena itu saat SMA dan bertemu sama-sama kuliah.
    Senangnya punya sahabat pena, kita bebas bercerita.

    ReplyDelete
  35. Saya nggak punya sahabat pena. Kalo dikirimin surat sama teman lama pun nggak dibalas. Bingung mau nulis apa di surat.

    ReplyDelete
  36. waktu memang sudah berubah, dan karena lebih modern blog juga bisa jadi tempat untuk menggantikan posisi sahabat pena tersebut :D

    ReplyDelete
  37. Wah buku Diare dah lenyap kemana ya hee jd pengen nostagia ya.. Klasik tapi asik.

    ReplyDelete
  38. Ada yang mau jadi sahabat pena saya? Xixi

    ReplyDelete
  39. Aku dulu punya mba.. Lupa dapetnya dari majalah apa. Mungkin Bobo kali yaa.. Tapi sayang ga bertahan lama. :(

    ReplyDelete
  40. waaaahhhh entah kenapa ya banyak blogger yang dulunya hobi sahabat penaaa :) ternyata mama calvin juga. wah sama donk..ina dulu juga hobi ma.
    sampe punya bnyk bgt sahabat pena. tp itu dulu sebelum jaman makin maju kyk skrg.
    ina baca postingan mama calvin yg ini, keliatan banget mama calvin tu orgnya bersahabat, terbuka, supel en gak pilih2 teman :')

    moga persahabatannya dgn leli awet selamanya.


    http://www.inarakhmawati.com/2012/12/bertemu-sahabat-pena-di-dunia-nyata.html


    ReplyDelete
  41. ah elahibue pascal nih...
    jadi inget jaman sekolah dulu
    tiap hari ga pernah kurang dari 3 surat datang ke kosan
    sampe sampe tukang posnya kaya sodara
    surat sampe menuhin lemari
    sayang pas merantau lupa ga nitip ke simbok
    dan ternyata surat surat itu kebawa waktu koran koran dan buku bekas dikiloin
    hiks...

    ReplyDelete
  42. Aku dulu punya sahabat pena banyak sekali mbak, sejak SD sampai kuliah aku masih punya sahabat pena. tapi sekarang sudah tak lagi

    ReplyDelete
  43. jadi keinget masa lalu baca ini heheh
    salam kenal yah mba ;)

    ReplyDelete
  44. sahabat pena... jadul banget ya Mbak.
    jaman sekarang gak ada tuh. jaman aku dulu juga punya
    trus lama lama ilang entah kemana

    ReplyDelete
  45. mimi dulu mah ga suka tulis2an surat bun, ketauan tulisanku jelek bgd, jd klo cari teman ya langsung aja heheh

    salam utk teman penanya ya :)

    ReplyDelete
  46. sahabat pena :) sampe saat ini kereen salam sukses

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...