badge

Saturday, February 14, 2015

Main Congklak

Anak-anak jaman sekarang pasti sudah tidak asing lagi dengan aneka games yang di mainkan di gadget. Masih kecil sudah ahli deh mainnya, sampai kalah mamanya nih. Begitu pula dengan anak-anak dirumah, mereka suka main games di gadget. Tentu saja kami batasi hanya boleh main games pada hari libur sekolah saja supaya tidak kecanduan,

Pelan-pelan saya mau mulai mengenalkan permainan tradisional yang biasa saya mainkan kecil dulu. Minggu ini saya mengenalkan permainan congklak pada Aa dan Ade di rumah. Permainan tradisonal ini yang saya tahu di berbagai daerah mempunyai nama yang berbeda. Saya menyebutnya congklak, tapi suami menyebutnya dakon. Saya beli congklak di toko mainan yang dekat dengan rumah. Harganya cukup murah hanya Rp.19.000 dengan papan dan biji congklak plastik.


Awalnya saat mengajarkan main congklak saya sempat bingung harus di mainkan bersamaan atau sendiri dulu ya. Akhirnya telp mama deh untuk menanyakan cara main awalnya. Buat mengingatkan saja papan congklak terdiri dari 16 lubang, masing-masing pemain memiliki 8 lubang. Setiap lubang di isi dengan biji congklak sebanyak 7 buah, kecuali gunung tidak diisi dengan biki coklak.

Seru juga mengajarkan anak-anak bermain congklak. Kalau Aa sih langsung mengerti dan bisa memankannya tapi Ade agak kesulitan memegang biji congklak pada satu tangannya. Dia mengambil biji dengan tangan kanan dan membagikan biji satu persatu ke lubang dengan menggunakan tangan lainnya. Senangnya bukan main saat mereka memenangkan permainan.


Terbukti bukan permainan tradisional juga bisa membuat anak-anak senang memainkannya.


31 comments:

  1. Asiik lihat Cal-Vin main dakon....bagian yang Jeng Lidya sebut gunung, kami menyebutnya lumbung. Selamat menikmati dolanan bocah masa lalu yang tetap in.

    ReplyDelete
  2. duuh jadi kangen main congklak nih aku..
    kalo jamanku dulu, saking ga bisa beli congklak mainannya, aku sama temen2 menumbuk tanah supaya berbentuk lekukan, dibuat mirip dengan congklak. terus biji congklaknya pake batu kecil2. hihii

    ReplyDelete
  3. Main congklak selain membuat anak senang, juga melatih motorik halus mereka ya mbak..

    ReplyDelete
  4. Saya masih suka main congklak sama Sekar :D
    Bijinya pakai biji tanjung yang didapat dari halaman rumah...kan ada pohon tanjung tuh, bijinya suka pada jatuh, tahan dan awet :D

    ReplyDelete
  5. Di dekat rumah saya berarti murah bingits mbak lid harga congklak lengkap cuma sepuluh ribu... dan si kakak pun ketagihan main congklak

    ReplyDelete
  6. Wah, pasti seru tuh. Iya ya mak, anak-anak sekarang lebih tertarik main games ketimbang permainan kayak jaman-jaman aku kecil dulu.

    ReplyDelete
  7. bermain congklak itu, selain menyenangkan juga bisa sambil belajar matematika dan strategi.. :) Teruskan Mbak.. :) Bagus untuk motorik dan kognitif anak.. :)
    Dulu, mamah suka ikutan, kadang sengaja kalah biar anaknya senang, kadang sengaja menang biar anaknya belajar rasa kekalahan dan menerimanya.. Filosofinya kebanyakan ya.. hehehe

    ReplyDelete
  8. Beli dakon yang besar, yang ada ukirannya :))
    *ini mah saya yang pingin*

    ReplyDelete
  9. Paling suka main ini, sering kena tembak, dan markasku diambil org

    ReplyDelete
  10. Seru main congklak... Kalo gw dulu nyebut nya dakon hehe

    ReplyDelete
  11. aq suka main congklak sama suami :D

    ReplyDelete
  12. Aku juga punya congklak mbak di rumah. meski anakku cowok-cowok tapi mereka juga suka main congklak ini

    ReplyDelete
  13. Duuh...jadi kangen Mak..:) Sekarang kebanyakan terbuat dari plastik yaa. Dulu berbahan kayu, bunyinya asik!

    ReplyDelete
  14. Haha.. Kalau inget kata congklak, jadi inget waktu adikku masih kecil. Aku sering nemenin adikkku main ini lho.. :)

    ReplyDelete
  15. ini permainanku waktu kecil, aku nyebutnya juga dakon mak lid :)

    ReplyDelete
  16. Aku juga udah beliin anakkku congklak ini, tapi biji congklaknya pada ilaang :((

    ReplyDelete
  17. Aku juga nyebutnya dakon mbak lid :D
    Ntar pingin juga ngajak Aleisha main ini

    ReplyDelete
  18. Ak aku sering menang main dakon. Aku jagoan dakon. :D

    ReplyDelete
  19. Sepertinya saya juga pernah mengalami permainan ini namun sayangnya sekarang sekarang ini banyak orang tua yang memberi mainan anaknya dengan gadget jadi untuk permainan tradisional sudah dilupakan

    ReplyDelete
  20. seru juga...
    dulu kami juga sering main ini sampai hafal di mana posisi akhir bijinya, hehehe

    ReplyDelete
  21. congklak itu mengajarkan strategi :)

    ReplyDelete
  22. Saya suka main dakon, Mba.
    Permainan tradisional memang seru ya.

    ReplyDelete
  23. prihatin juga sih kalo inget permainan tradisional seperti congklak ini yg mulai tergerus jaman. saya dukung sekali kegiatan ini :)

    ReplyDelete
  24. aiiih, jadi kangen main congklak deh..
    waktu kecil rajin main kalo pas bulan puasa, sehabis subuh, seruuu :D
    kalo gak ada lawan, malah maen sendiri juga jadi haha

    ReplyDelete
  25. iya, main congklak seru! Aku pernah beli yang dari kayu, tapi catnya jelek dan teksturnya kasar. Gak kayak dulu. Jadi males maininnya. Sampai akhirnya, dapat mancala (sejenis congklak).

    ReplyDelete
  26. Sejak anak-anak Bunda masih balita, Bunda sudah menjadi musuhnya dalam bermain congklak, hehe...a.k.a. gak pernah kalah and gak mau ngalah. Sekarang dengan cucu, Ayman sering juga bermain congklak. Nah kalo dengan Ayman harus banyak ngalah, karena kalo gak, pasti Ayman ngambek. Ada-ada aja tingkah polah cucu tercinta.

    ReplyDelete
  27. bagus mbak lidya congklaknya kuning. Ngga pasaran ^^ Rizma punya warna biru

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...