badge

Thursday, March 19, 2015

Berkunjung Ke Taman Film di Bandung

Tanggal 3 - 5 Maret 2015 lalu saya dan beberapa teman yang sedang mengikuti seminar tentang TB di Bandung berkesempatan mengunjungi beberapa taman di Bandung. Kagum nih sejak Kota Bandung di pimpin oleh walikotanya Bapak Ridwan Kamil. Beliau memang seorang arsitektur ya jadi bisa menerapkan ilmunya untuk membangun kota yang dipimpinnya. Hebatnya lagi tiap taman yang di bangun di beri nama dan ada fasilitas wifi. Asyik banget deh jalan-jalan di Bandung selalu terkoneksi jaringan internet. Takjubnya beberapa taman di bangun di bawah atau kolong jembatan. Selama ini kolong jembatan yang saya lihat biasanya di penuhi penjual atau lapak-lapak yang terlihat tidak teratur.

Saat break acara sore itu, Rabu 4 Maret 2015 saya dan beberapa teman berkumpul di salah satu kamar untuk menikmati snack sore sambil ngobrol bersama. Sementara teman-teman yang lain ada yang belanja, jalan-jalan. Oh ya kami menginap di hotel yang ada di jalan Cihampelas. Ada teman yang bilang akan jalan ke taman jomblo. Wah apa nih kok nama taman jomblo :). Awalnya sih kami kurang tertarik untuk jalan-jalan. Tapi di detik-detik terakhir kami memutuskan untuk keluar hotel saja deh, jalan sambil cari oleh-oleh supaya esok hari tidak repot lagi. Maunya sih di hari terakhir seminar, setelah selesai saya dan Teh Ani Berta langsung pulang saja, jadi tidak perlu mencari oleh-oleh lagi.

Kami berenam terdiri dari Teh Ani, Mak Iceol, Mak Dewi, Mak Waya, Mak Nuniek dan saya menyusuri jalan Cihampelas. Saya membeli sedikit oleh-oleh untuk Aa dan Ade di rumah. Melewati Cihampelas Walk mulai lah aksi norak kami keluar hehehe. Masing-masing pingin di foto di bawah tulisan Cihampelas Walk. Gak tau malu memang kami ya, mana disana kan ramai, ada angkot yang ngetem, ada pak polisi juga. Saya juga ikutan narsis sih :-p.


Agak narsis di pinggir jalan :)

Dari Cihampelas akhirnya kami untuk memutuskan jalan kaki ke Taman Jomblo. Sambil tanya-tanya sama masyarakat sekitar jalan menuju ke Taman Jomblo. Cukup jauh kami berjalan di jalanan yang menurun tapi tidak merasakan hawa panas, yang ada hawa dingin dan sejuk. Beberapa kali kami bertanya khawatir salah jalan. Akhirnya kami sampai di taman film terlebih dahulu.

Waaaah saya takjub di taman film ada layar besar yang bisa dipergunakan untuk menonton film. Kapasitasnya sih katanya bisa sampai 500 orang. Saya sempat lihat berita di televisi taman film pernah digunakan untuk menonton siaran pertandangan sepak bola persib melawan siapa ya lupa :). Taman ini di dirikan di kolong Jembatan Pasopati. Jadi inget layar tancep, tapi ini versi modernnya mungkin ya. Di bawah layar raksaksa ada lapangan dengan rumput sinstetsi sepertinya yang sering di gunakan bermain oleh anak-anak. Untuk berkumpul dengan teman-teman bisa duduk di pinggir lapangan.

ini dia layar raksaksa di Taman Film
Jadi Taman Film Bandung ini di buat untuk persembahan hari jadi kota Bandung yang ke-24 pada tanggal 25 September dan 1 tahunnya masa kepemimpinan Kang Ridwan Kamil dan Mang Oded.
Setelah melihat-lihat tak lupa foto tentunya hehehe (tenang aja foto narsis kami gak di upload semua di postingan ini kok). Kami kembali berjalan untuk menuju Taman Jomblo.


Sebelum ke Taman Jomblo ternyata kami melewati dulu Taman Skate Board. Saaat saya disana banyak anak-anak muda yang sedang beraksi memainkan skateboardnya. Wah seru juga ya jalan-jalan di Bandung tidak hanya mall saja yang bisa di kunjungi.

Ini dia taman skateboardnya.
Jalan sedikit akhirnya kami sampai di Taman Jomblo. Di foto di bawah ini di belakang tulisan Taman Pasopati disitulah yang dinamakan Taman Jomblo. Saya pikir tamannya seperti apa. Ternyata taman untuk nongkrong atau sekedar duduk-duduk saja. Karena disana banyak di sediakan tempat duduk berbentuk kotak berwarna biru. Waktu itu sih sepi karena agak gerimis dan menjelang magrib. Pastinya kalau hari libur taman ini ramai ya, maklum saat kami kesana hari kerja. Sayang sekali saya lupa memoto tempat duduk yang ada di Taman Jomblo.

Taman Pasopati / Taman Jomblog.
Karena hari sudah magrib dan turun hujan, kami buru-buru untuk kembali ke hotel. Sebelum kembali tetep kami bernarsis ria pakai Tongsis. Gak tau malu lagi nih kiri kanan itu jalan raya dan banyak kendaraan yang sedang berhenti karena ada lampu lalu lintas. Kalau kata Mak Nuniek cuek aja gak kenal kok, malah di dadah-dadahi sama Mak Nuniek. Berhubung hujan dan gak bawa payung jadi kami tidak jalan kaki lagi untuk kembali ke hotel. Tadinya mau naik taksi saja tapi ternyata gak ada jadilah kami naik angkot. Naik angkot di Bandung muter-muter ya jadi menjauh gitu deh. Baru saja naik angkot hujannya berhenti, ya sudahlah dinikmati saja naik angkot sambil bermcaet ria di kota Bandung.

narsis di pinggir jalan menggunakan tongsis.

33 comments:

  1. emang, sejak dibawah pimpinan kang Emil,Bandung makin tertata rapi dan keren....itu taman jomblonya keren bangettt^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bandung dan taman kotanya selalu asik buat dikunjungi ya :D

      Delete
  2. Salut ya buat Kang RK. Semoga tetap semangat mbangun bandung.... :)

    ReplyDelete
  3. wah seru ya nobar di taman gitu...

    ReplyDelete
  4. Ok juga yah bandung yang sekarang...dah lama juga neh gak maen2 ke bandung...insha allah kalo mudik nanti kayaknya harus deh jadi tujuan jalan2 neh bandung...

    Eh yah aku juga gitu loh...dimana2 selalu maunya photo2 terus hahaha...tetep narsis deh...

    ReplyDelete
  5. Waaah seru ya mbak krn taman2nya dibawah jembatan gitu,, jd kesan pemanfaatan lahannya dapat banget

    ReplyDelete
  6. kok aku jauh lebih tertarik sama taman film yah? hahaha

    ReplyDelete
  7. Asik ya mbak nonton bareng di taman segede itu :)

    ReplyDelete
  8. jadi inget dulu waktu kecil, nonton film bareng2 di lapangan, layarnya gede banget. Klo seperti itu namanya apa ya? Layar tancep kah? :)

    ReplyDelete
  9. wiih keren juga ya taman filem...pasti seru banget kalo nobar sepakbola di sana.. :D

    ReplyDelete
  10. Keliatan banget ya kalo turis, Mbak? :D

    ReplyDelete
  11. senangnyaaaaa.... aku lewat di sana doaang.. belum mampir :(

    ReplyDelete
  12. bandung sekarang menjadi kota yang lebih manusiawi, katanya.
    keren abis lah

    ReplyDelete
  13. Wuiih keren banget ya sekarang Bandung :D

    ReplyDelete
  14. Waaah...jadi pengin ke Bandung nih mbak Lidya aku lihat postingan ini.

    ReplyDelete
  15. bagus taman filmnya
    aku blm pernah ke sana nih

    ReplyDelete
  16. Hebat ya pembangunan kota Bandung.. kayaknya aku udah lama nggak kesana.. jd ingin kesana lagi :D

    ReplyDelete
  17. Bandung tuh segala adaa..kereen lho mak :)

    ReplyDelete
  18. Beruntung banget ya Bandung punya kang Ridwan :)

    ReplyDelete
  19. Taman-taman di Bandung emang juara banget, salut sama walikotanya.

    ReplyDelete
  20. asik banget ya, aku belum pernah kesini mbak :)

    ReplyDelete
  21. bener2 ya..kreatif tenan Pak Ridwan nih..warga Bandung ga bakalan kuciwa deh :)
    oya, makasih ya Mak Lid..sering main ke rumah saya yang sederhana. nuwun sanget.

    ReplyDelete
  22. waa... gak ikutan nih... :D

    ReplyDelete
  23. Waa, taman-taman itu di bawah jembatan ya? Udah hampir setahun lebih saya belom ke Bandung lagi, udah banyak taman bertambah aja...

    ReplyDelete
  24. waaa... makin byk tempat keren ya di bandung. ok susun itinerary ke bandung ahhh...

    ReplyDelete
  25. Foto narsisnya kurang banyak. Kita kan nyoba berbagai pose di sinj. Hahhaha

    ReplyDelete
  26. Semoga taman yg sdh ada saat ini bisa terus tertata rapi yaa :)

    ReplyDelete
  27. Hahahaaa..ngakak pas baca mba Nunik dadah2, emak2 kalo narsis emang suka lupa diri yak *nunjuk tangan tinggi ;)

    ReplyDelete
  28. Ingin kesana juga bersamamu... ya, berdua saja :-)
    #edisikangen

    ReplyDelete
  29. Yuk kapan2 balik lagi jalan2 ke sono :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...