Sugesti Positif Dengan Kalimat Positif

Sunday, February 2, 2014
Hampir tiap hari aku memberikan madu pada anak-anak, kadang-kadang juga memberikan habat untuk daya tahan tubuhnya. Aa dan Ade sih suka-suka saja waktu diberikan madu yang rasanya manis. Untuk habat Aa bisa memakannya langsung sedangkan Ade dicampur menggunakan madu. Tidak ada maksud lain sih pemberian madu ini hanya ingin mereka tetap sehat saja.

Pernah suatu saat aku mengingatkan Aa dan Ade untuk minum madu dulu yuk, supaya gak sakit ucapku begitu. Disaat yang sama mamaku bilang sebaiknya kalimatnya diganti menjadi minum madu dulu yuk supaya tetap sehat.

Setelah aku pikir-pikir ada betulnya juga ya ucapan mamaku, sebaiknya aku menggunakan sugesti positif dengan kalimat positif pula dengan harapan anak-anak sehat. Apa yang aku ucapkan adalah doa, aku ingin anak-anak senantiasa sehat tentu saja aku harus selalu bisa memilih kata dan kalimat yang positif untuk mereka.

Pembelajaran kecil yang aku ambil hikmahnya dari mamaku.

63 comments

  1. wah pelajaran baru ini Lid aku kayanya juga sering menggunakan kalimat negatif daripada kalimat positif mudah2an bisa mulai deh menggunakan kalimat positif karena perbedaannya berasa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAngat inspiratif meskipun sangat sederhana...terima kasih atas inspirasi nya

      Delete
  2. iya juga ya mbak, lbh baik dg kalimat positif. seperti jangan makan sambil berdiri, diganti yuk makan sambil duduk. mksh ya mbak sdh share ...

    ReplyDelete
  3. Iya ya, bener kalimat harus yang positif.

    ReplyDelete
  4. Madu dan kalimat2 positif, kombinasi perfect dalam menyehatkan lahir dan batin anak kita, Mbak Lid :)

    ReplyDelete
  5. dua mama yang hebat, mama calvin yang berbagi dan mamanya mama calvin yang bijak;))

    ReplyDelete
  6. Habat itu apa bun? :|
    Dan, sama, orang tua saya juga bilang "supaya sehat", bukan "biar ga sakit"~ :)

    ReplyDelete
  7. Bener banget, Mba, sugesti positif dengan kalimat positif yaaa.

    ReplyDelete
  8. setuju mbk,saya juga sekarang belajar mensugesti...eh kok sama ya,suka minum madu kalo pagi ^^,kalo lagi nggak fit sebelum tidur juga minum saya mbk :D

    ReplyDelete
  9. Madu memiliki banyak khasiat dan lebih berkhasiat lagi jika diminum dengan air, sesendok madu campur dengan segelas air... kutulis dalam bukuku terbaru di link ini

    ReplyDelete
  10. Benar mbak. Selain itu juga orang tua perlu mengurangi penggunaan kata "jangan".
    Contoh : jangan bandel, jangan nakal, jangan telat, dsb.
    bisa diganti dengan : jadi anak yang baik, datang tepat waktu, dsb.

    ReplyDelete
  11. Jempol buat mamanya mbak Lidya. ^_^

    ReplyDelete
  12. Bener mbak, kalimat positif bikin pikiran kita juga positif ya mbak.

    ReplyDelete
  13. iya... emang harus selalu berusaha positif ya :)

    ReplyDelete
  14. segala sesuatu itu kan bersumber dari fikiran ya Mbak, jadi klo diberi sugesti yang baik akan menjadi baik juga kan ya Mbak :)

    ReplyDelete
  15. iya better kata jangan diganti kata lainnya ya....

    ReplyDelete
  16. Sama mbak, kalo nawarin makan, saya juga masih sering begitu, Diana, banyak makan ya biar nggak sakit, hehehe.. Mau diubah ah.

    ReplyDelete
  17. Hal positif akan membawa hasil positif juga Mbak?

    ReplyDelete
  18. katanya ngelarang pun gak boleh pake kalimat negative lho, Mbak.
    Misalnya daripada kita bilang " Jangan lari-lari, nanti jatuh " mending bilang " jalan aja yuk pelan-pelan. Ntar jatuh lhoo" gitu katanya.

    ReplyDelete
  19. Teh benar sekali itu.. Saya pun masih belajar berkomunikasi positif dengan anak :)

    ReplyDelete
  20. Sugesti positf dengan kalimat positif memang harus tetap di mainakn dalam kehiudpan kita. Dan hal ini dapat memberikan kekuatan hal positif dari kehiduapn kita juga ya Mba. Trims artikelnya.

    Salam

    ReplyDelete
  21. harus latihan yah mbak... aku jg lagi berusaha membiasakan diri... be positive,,, ;-)

    ReplyDelete
  22. setuju mba, kalimat positif lbh baik meski saya jg msh sering lupa :D

    ReplyDelete
  23. betul, kita harus memberikan sugesti positif terhadap diri kita dan lingkungan sekitar kita

    ReplyDelete
  24. Katanya semesta tidak mengenal kata tidak terhadap kalimat ataupun doa kita...

    ReplyDelete
  25. bisa di coba nih ka, aku juga lagi belajar berpikir positif , gak gampang sih hehe.. mulai dr kata2 berarti yaaa (y)

    ReplyDelete
  26. Kami sekarang juga berupaya keras untuk menggunakan kalimat positif instead of bilang jangan ini tidak itu Mba Lid. Semoga bisa konsisten ya. :D

    ReplyDelete
  27. Setuju Mbak.. memang ada baiknya kita selalu berusaha merubah kalimat yang ada negativenya menjadi lebih positive ya..

    ReplyDelete
  28. kalimat positif, membuahkan hasil pikir positif dan insyaAllah hasilnya pun positif ya Lidya


    makin kagum dengan Mamanya PasCal yg smart dan luar biasa ini :)

    salam hangat utk keluarga
    semoga selalu sehat ...

    salam

    ReplyDelete
  29. Aduh jadi inget, beli madu satu botol besar udah berbulan-bulan gak disentuh. Hadeeeh

    ReplyDelete
  30. Tapi konon, kalimat negatif (larangan) juga bisa memberi sugesti pada objek sasaran. Umpamanya, "Jangan makan permen!" Justru akan membuat si anak penasaran seperti apa rasanya permen itu :)

    ReplyDelete
  31. bener mbak, kalau kita mengucapkan kalimat positif pasti berdampak positif juga, sebaliknya bila hal negatif kita lontarkan, kemungkinan kejadian buruk akan terjadi. saya pernah mengalaminya, dan membuat saya introspeksi tak mau mengulanginya lagi....

    ReplyDelete
  32. kalimat positif bikin pikiran kita juga positif ya mbak. - Banget Positif - iya.....

    ReplyDelete
  33. Iya mb... Harus selalu postif kalo bicara mb... Setidaknya supaya hasilnya juga demi kebaikan.

    ReplyDelete
  34. hmmm setuju jeung.
    memang sebisa mungkin kita usahakan untuk berfikiran positif dan mengucapkan hal2 yg positif :)

    ReplyDelete
  35. Setuju sekali mba...dan tetap terus berpikir positif :)

    Salam kenal ya mba Lydia :)

    ReplyDelete
  36. wah, tfs mbak.. kadang2 susah banget buat hilangin yg negatif2..... sepertinya 2014 mari mencanankan sebagai tahun berfikiran positif hehehhehehe

    ReplyDelete
  37. bener banget mbak, kalimat positif itu bikin lebih enak dengernya loh mbak walaupun tidak ada yang salah juga dengan kalimat biar tidak sakit... tapi jauh lebih menenangkan dengan kalimat biar sehat

    ReplyDelete
  38. ah betul, sedang berusaha menghindari kata2 "jangan" skr noted hindari kata2 negatif :D

    ReplyDelete
  39. Iya juga ya. Sip2, akan lebih sering kasih kalimat positif ke anak2ku juga. Makasiii ^_^

    ReplyDelete
  40. iya ya mba bener juga, kalo selintas terlihat sama aja tapi kalo di teliti bener yg kata mama nya

    ReplyDelete
  41. Aku juga suka diingeten untuk hal - hal begini Mak...sayang sayangya sering lupa...yg terlontar seringnya malah kalimat negatif..hiks !

    ReplyDelete
  42. wah mbak lid mama yang baik...
    ^ ^
    ucapan seorang ibu bs jd doa ya...
    ^ ^

    ReplyDelete
  43. ahh iyaa..setuju banget ama kalimatnya...lebih baik pake kata sehat ya daripada sakit... ;))

    ReplyDelete
  44. alhamdulillah dapat pencerahan di sini. memang sesuatu yang positif akan membuat pikiran dan tindakan kita jadi positif juga

    ReplyDelete
  45. Seharusnya memang begitu ya Jeng
    Kita harus merubah kata"tetapi" menjadi kata"dan"
    "Nilai bagus tetapi kalau kamu belajar lebih giat lagi pasti akan lebih bagus"
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  46. seperti menghipnotis dengan sugesti yang baik ya...

    ReplyDelete
  47. Ya ...
    Sugesti positif ...
    walaupun kelihatannya sepele ...
    namun memberikan dampak yang tidak kecil dihati sanubari kita

    asal dibiasakan sejak dini

    salam saya Mbak

    (4/2 : delapan)

    ReplyDelete
  48. Saya sudah coba beberapa hari yang lalu, dan memang lebih enak didengar. :)
    Mampir balik ya.. :)

    ReplyDelete
  49. makasiii mbaaa.. mengingatkan lagii :)
    apa kabaar? kangen mba lidya :*

    ReplyDelete
  50. Hal ini tentu sama dengan "Yuk, belajar ya agar tidak bodoh...!" tentu kita milih "Yuk, belajar ya agar jadi anak pintar..!" Kadang kita tidak menyadari akan pentingnya pemilihan kalimat positif ini. Makasih banyak ya, Mbak, telah mengingatkan hal ini.

    ReplyDelete
  51. Belajar sugesti positif dari mama Calvin. Hatur nuhun Jeng

    ReplyDelete
  52. Mbaaak... bener lho.. aku pernah ikut pelatihan, katanya otak lebih menerima kata positif..
    makasih diingetin ya...

    ReplyDelete
  53. anakku kalo disuruh mengkonsumsi sesuatu yg gk biasa, selalu tanya, makan/minum ini biar apa bu?
    jawabku sebisa mgkin kalimat positif, supaya tulangnya kuat, dll :)

    ReplyDelete
  54. kayak kalimat larangan gini ya mbak: ""jangan manjat2, nanti jatuh loh!".... eh, malah beneran jatuh.

    ReplyDelete
  55. Suka kelepasan menggunakan kalimat negatif itu kalau terbiasa dengan lingkungan (misalnya kantor) yg suka negatif juga. Sama anak memang harus pinter2 ya berbahasa, agar yang tertanam di kepalanya juga baik..

    ReplyDelete
  56. Bener banget mak, tapi untuk emak2 ceriwis dan ceplas-ceplos kaya daku kadang kelupaan dan kelepasan mulu #ngeles :v

    ReplyDelete
  57. kata-kata positif seperi inilah yang seringkali disampaikan para motivator pendidikan keluarga, hanya saja kita seringkali secara nggak sengaja melakukan hal-hal negatid yang tidak pernah kita pikirkan sebelumnya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...