badge

Sunday, April 21, 2013

Gerbang Tol Bekasi Timur


Tulisan ini diikutkan pada 8 minggu ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua.


Tinggal di Bekasi sudah lama juga sejak aku masih TK kira-kira tahun 1983. Dulu aku tinggal bersama orangtuaku di Bekasi juga, hingga kini setelah menikah juga tetap di Bekasi. Cinta Bekasi ternyata, padahal orangtuaku dan adik-adikku sudah tidak tinggal di Bekasi lagi.

Yang membuat aku betah dan bertahan tinggal di Bekasi, terutama di rumah yang sekarang aku tempati adalah akses menuju ke Jakarta, Cikampek dan kota lainnya cukup mudah dan dekat. Yang paling mudah dikenali dari perumahan tempatku tinggal adalah Pintu Gerbang Tol Bekasi Timur. Ya perumahan tempat tinggalku posisinya berada tepat disamping gerbang Bekasi Timur.

Ini yang membuatku betah, karena jika aku akan bepergian bisa langsung masuk tol dan keluar tol. Pada saat harus naik angkutan umumpun aku bisa dengan mudahnya menunggu bis ke semua jurusan di Jakarta maupun ke kota lain seperti Bandung, Garut, Bogor, Tasikmalaya hingga ke pantura sana.

credit


Kalau kurangnya adalah tentu saja kemacetan yang terjadi pada saat akan masuk tol maupun keluar pintu tol apalagi kalau hari kerja. Allhamdulillah sejak menjadi ibu rumah tangga aku sudah terbebas dari kemacetan pagi hari. Menurutku kalau sekarang macetnya sudah tidak seberapa dibanding sewaktu aku masih kerja dulu sekitar tahun 2000. Macetnya bisa mengekor dengan panjang. Karena malas menunggu didalam bis biasanya aku dan juga banyak orang memilih berjalan kaki menuju pintu gerbang tol untuk menyambung angkot maupun ojeg. Lucunya dulu aku sering iri duh enak banget nih yang rumahnya di PHP jalan kakinya tidak usah terlalu jauh karena dibawah jembatan (Sekarang terkenal dengan jembatan RS Mitra Keluarga Bekasi Timur). Eh ternyata sekarang rumahku di PHP loh dan sering melewati jembatan itu. Lebar jembatannyapun sekarang sudah lebih lebar dibanding dulu.

Disekitar pintu tol ini banyak sekali penitipan motor dan mobil. Kebanyakan mereka yang bekerja di Jakarta sana menitipkan kendaraannya di penitipan dan mereka memilih naik bis maupun omprengan. Saat aku kerja dulu aku hanya sesekali saja menaiki omprengan. Kalau naik omprengan pegal sekali rasanya kaki karena tertekuk sepanjang perjalanan karena kemacetan di jalan tol. Aku memilih naik bis AC jadi bisa istirahat dan pindah tidur di bis. Banyak kenalan baru di bis yang biasa aku naiki, biasanya sih orangnya itu-itu saja apalagi kalau pergi kerjanya di jam yang sama.

Oh ya ada lagi cirri yang khas dari tempat tinggalku adalah ada patung bambo runcing yang berada di perempatan kalimalang di dekat BTC (Bekasi Trade Center). Kalau didalam perumahanku ada patung kuda putih yang dinaiki oleh oleh dua orang penunggang yang berjenis kelamin laki-laki dan perempuan.

Kalau yang makanan yang khas dari Bekasi adalah akar kelapa, mirip ya sekilas dengan akar kelapa dari Betawi. Bentuknya mirip sekali dengan akar kelapa, kue ini terbuat dari tepung terigu dan gula yang digoreng dan dibentuk akar kelapa. Walaupun penampakannya seperti akar kelapa tapi kalau dimakan kue ini renyah kok. Sekali mencoba akar kelapa akan ketagihan terus deh. Aku juga baru tahu kalau kue akar kelapa ini menjadi makanan khas daerah Bekasi sejak mengikuti silaturahmi blogger Bekasi dengan Lintas.me. Jadi sekarang punya ide untuk memberikan oleh-oleh waktu mudik nanti, yang biasanya aku bingung makanan khas dari Bekasi apa.

credit





60 comments:

  1. Aku juga baru tau Bekasi punya makanan khas, sepertinya yummy ^_^ bisa nemu di mana tuh Mak akar kelapanya?

    ReplyDelete
  2. akar kelapa kan enak ya, manis gurih gitu..

    ReplyDelete
  3. aku suka akar kelapa dibanten juga ada..

    mau donk hehe

    ReplyDelete
  4. Wuiiiihhhh.... Kayakny tau nih lokasinya :p hahahahahahahhaa..... Baru tau klo akar kelapa itu makanan khas bekasi, itu yg ssekelilingnya bertabur gula putih kan mom?

    ReplyDelete
  5. Saya kira akar kelapa benaren mbak

    belum pernah lewat tol bekasi, yang pernah lewat cuma tol suramadu aja
    he.. he..
    enak ya kalau akses mudah

    ReplyDelete
  6. jd penasaran ama akar kelapanya :)

    ReplyDelete
  7. wah aku baru tahu ada makanan akar kelapa ...

    ReplyDelete
  8. saya juga suka kue akar kelapa :D

    ReplyDelete
  9. Orangtuanya dan saudara2nya sekarang di mana mbak?

    ReplyDelete
  10. Jadi penasaran pengen tahu bekasi setelah baca postingan ini Mba Lid. Hehehe.

    ReplyDelete
  11. Wah, saya pernah makan kue ini. Aduh, lupa namanya kalau di sini.

    ReplyDelete
  12. hidup bekesyoong... eh..... :), dulu aku klo pulang kerja macet menuju rumah yang di duren jaya, saat melewati perum AURI suka ngayal, enak kali ya tingal deket sini ga perlu macet panjang, eeeh subhanallah terkabul punya rumah sekitar situ.... sekarang tol timur macetnya ga separah dulu mbak.... alhamdulillah udah kerja di Bekasi jadi ga terlalu ngerasain macetnya perjalanan menuju Jakarta... sukses ya ngontesnya

    ReplyDelete
  13. kayaknya enak ya, mba. jadi pengen nyobain :D

    ReplyDelete
  14. Baru tau mbak kalo bekasi ternyata punya makanan khas juga :D

    ReplyDelete
  15. belum prnh nyobain akar kelapa..kpn2 boleh dong daku dibawain oleh2 itu ya mb.. *ngarep.com :D

    ReplyDelete
  16. bekasi???belum pernah nginjakin kaki disana mbk hehehe....dulu sih masih kecill banget hehe...eh,kue itu q pernah makan mbk..enak,gurih bangetttttt ^_^

    ReplyDelete
  17. akar kelapa? wah saya baru tahu lho itu bisa dijadiin makanan... pengen nyoba...

    ReplyDelete
  18. Kalo tol di Semarang alhamdulillah masih bebas macet, moga seterusnya ya mbak :D

    ReplyDelete
  19. wooowww... akar kelapa, taunya aku pas dulu kuliah di Jakarta eh dekat jakarta ding

    ReplyDelete
  20. Beli dmn mba lid akar kelapanya? Jd pengennnn hehehe

    ReplyDelete
  21. Kue yang bawah suka banget..
    BArter ma cilook Yuuk :p

    ReplyDelete
  22. Akar kelapa itu gurih dan manis rasanya ya...

    ReplyDelete
  23. rumahku jg deket tol, tp ga ngaruh jg scr disni jarang macet

    ReplyDelete
  24. di bekasi banyak orang asli betawi mbak yah :D

    enak mbak kalau dekat tol, ga lama sampai jakarta nya

    ReplyDelete
  25. enak tuh jajanan akar kelapa mbak lid ^^
    ina juga suka..

    ReplyDelete
  26. Saya sukaaa akar kelapa :) Tapi bukannya akar kelapa terbuat dr tepung beras? (kalo ga salah) hehehe...

    ReplyDelete
  27. Oh? akar kalapa teh aseli bekasi ya Teh? baru tau da, di lembur nenek orin (panjalu) jg ada akar kalapa soalnya hihihihi

    ReplyDelete
  28. akar kelapa menjadi cemilan untuk jamuan ssat lebaran, di setiap rumah pasti banyak akar kelapa.

    ReplyDelete
  29. Jeng, nanti kapan2 kalo kopdar lagi aku dioleh-olehi akar kelapa ini, ya. Belom pernah ngrasain soalnya :mrgreen:

    ReplyDelete
  30. Akar Kelapa ?
    mmm ... mmm ... mmm ...

    (qiqiqi)
    Memegangi mulut yang tiba-tiba linu ...

    salam saya Mbak

    ReplyDelete
  31. Disebut akar kelapa, selain bentuknya, juga karena rasa santannya yang khas. Hmm... jadi pengen makan akar kelapa....
    Baca posting ini mempermudah daku kalo mo dolan tiba2 ke rumahmu ya mbak. hehe

    ReplyDelete
  32. penasaran deh sama akar kelapa, hihi :)

    ReplyDelete
  33. akar kelapa?
    saya belum pernah makan
    rasanya enak ga mbak?

    ReplyDelete
  34. Dhe belum pernah ke Bekasi. hehehe..Jadi belum pernah lewat Tol itu.

    ReplyDelete
  35. Akar kelapa? Saya sering dapat oleh2 ini dari adek ipar mbak. Kebetulan keluarganya memproduksi makanan ini tapi namanya AKAR DEWA. Ternyata namanya akar kelapa dan jadi makanan khas Bekasi ya mbak?

    Sukses buat ngontesnya :)

    ReplyDelete
  36. Pa kabar mbak..waduh tersendat sendat bw nya dicicil tiap hari satu satu...mohon maaf yah mbak...jadi lama gak keep in touch sama mbak lidya...sejak terakhir aku WA ucapan ultah maret itu yah...maafken mbak..
    wah ternyata impian mbak lidya masa muda dulu terkabul yah tinggal di PHP....
    nggak banjir yah tempat mbak lidya di php...pas kemarin?? semoga aja enggak yah mbak..
    eh mbak mau sharing...gara gara halo balita yang dikenalin mbak lidya ada yang tertarik beli dari malaysia lho...gara gara lihat di blog...thanks yah mbak..:) duh semoga kelak kita bisa kopdaran...:)
    salam buat keluarga

    ReplyDelete
  37. Jadi ingat hari lebaran , soalnya saya makan akar kelapa tuh setiap hari lebaran ,, !

    ReplyDelete
  38. Mbak Lyd, ntar akar kelapanya dibawa pas tgl 28 yaaaaa.. mau icip-icip, hihihi..
    Tinggal di Bekasi kayaknya emang enak, deh. Masih hunting juga, sih. Doain terwujud ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  39. akar kelapa itu makanan khas betawi bukan yah?

    dulu kalo lebaran di sekitar kemayoran, rumah-rumah orang betawi pasti menyajikan akar kelapa. Sekarang udah susah nyari nya

    ReplyDelete
  40. Saya masih lieur daerah Bekasi nih ma. Rumah mam Lidya itu keluar tol bekasi timur, ke kanan sedikit trus masuk ya?? Kalau ke Jati Mulya kan ke kanan ..

    ReplyDelete
  41. horeee bisa komen disini...harus pakai internet explorer ternyata. oow akar kelapa oleh2 betawi ya? ....sukses lombanya ya semoga menang

    ReplyDelete
  42. Keluargaku banyak di Bekasi, temen-temenku juga..
    Sempet pengen sekolah di pondok yg di Bekasi, tapi katanya Bekasi panas, ya?

    ReplyDelete
  43. Waah, dekat banget jalan raya, pastinya bisiing ya, Mom.
    Bisa barteran dengan dawet dong akar kelapanya ya. . :)

    ReplyDelete
  44. Pernah ke bekasi tapi ndak sempet jalan2. Ndak tau makanan khasnya :(

    Harga berapaan itu mbak. kayaknya enak deh. Jadi pengen nih :)

    ReplyDelete
  45. Aku juga di bekasi mba, to keluar toll jatibening hihihi

    ReplyDelete
  46. jadi kepengen makan...heheh.nice info

    ReplyDelete
  47. Yang bikin nggak betah di bekasi ato jakarta cuma macetnya....., Kalo tempatku Anti macet plus anti banjir he.., he...

    ReplyDelete
  48. Namanya aneh bener akar kelapa dan baru tau kalau makanan jenis itu namanya akar kelapa.heheheh

    ReplyDelete
  49. Sekitaran RSMKBT nih Teh Lid, wow akar kelapa membuat kepingin mencicipnya. Salam

    ReplyDelete
  50. asalamualaikum
    diikutkan lomba mba?
    wah akar kelapanya bikin pingin

    ReplyDelete
  51. Huah, mbak Lidya..., dulu aku lewat sana tiap hari, jamannya msh ptt,. Thn 2005an gtu.. Hihihi... Bekasi timur, BTC, dll... Eh, mbak Lidya tau klinik Cempaka? Dlu aku disitu... Cuma ditaro di Cempaka II yg lewat rel kereta itu.. Kayaknya skrg udah ndak ada tuh klinik, atau udah ganti nama ndak tau jg, hehehe...

    Bekasi timur emang sesuatu bgt macetnya... Ckckck...

    Betewe, akar kelapa emang enak bgt mbak..! Vania jg suka.. Hehehe...

    ReplyDelete
  52. waa boljug tu akar klapa buat oleh2 sodara yg berkunjung... belinya dimana itu mb Lidya ?

    ReplyDelete
  53. ooh rumahnya mba Lidya di sebelah gerbang tol bekasi timur?..sepertinya saya tau itu perumahan apa...hehehehe
    saya juga sudah mencintai Kota Bekasi mba,, dengan segala kelebihan dan kekurangannya..hehehehe....

    ReplyDelete
  54. oh iyah, dideket rumah saya (deket stasiun kranji) ada juga toko yang jual oleh-oleh Bekasi.. hmm krupuk kulit gitu deh mba, disebutnya apa tuh? kerambah bukan yah?

    ReplyDelete
  55. waaahhh,, aku belum pernah ke bekasi deh mbak.. undang2 dong ;)

    ReplyDelete
  56. Wah mbak kenapa gak bisnis sewa parkir di rumah mbak ? kan lumayan ha ha

    ReplyDelete
  57. jadi kepengan makan nih mbak wkwkwkkw

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...