badge

Tuesday, June 10, 2014

Wisuda Sertifikasi Al Qur'an Thariq Bin Ziyad

Sabtu tangaal 7 Juni 2014 Allhamdulillah kami bisa menghadiri penyematan Wisuda Tahfidz dan Tahsinul Al Qur'an di sekolahnya Aa. Setelah 1 Maret lalu Aa lulus Sertifikasi Al Qur'an Juz 30 beberapa hari sebelum hari ulang tahunnya.

Ada sedikit drama di pagi hari karena Aa tidak mau memakai kostum wisudanya, san sempat menangis katanya itu baju seperti pakaian wanita hehehe. Setelah aku beritahukan bahwa ini seperti jubahnya Harry Potter baru deh dia mau memakainya.

Acara dimulai jam 8 pagi, yang sebelumnya sudah dilakukan sesi foto di ruang perpustakaan untuk masing-masing anak yang di wisuda hari itu. Acara di awali dengan pembacaan surat Al Qur'an dan sambutan dari pihak sekolah. Lalu ada testimoni dari anak-anak kelas 1 yang sudah lulus sertifikasi juz 30 dan 29. Subhannallah anak kelas 1 sudah hafal 2 juz.



Setelah itu di umumkan untuk peserta sertifikasi dengan nilai tertinggi di masing-masing juz. Aku sih gak mikir Aa akan menerima penghargaan ini, pikiranku mungkin akan diberika pada murid yang sudah hafal beberapa juz. Ternyata Aa mendapatkan nilai tertinggi di angkatannya untuk juz 30 Allhamdulillah. Aa naik ke atas panggang dengan wajah tersenyum tidak wajah menangis seperti pagi hari :) Mendapatkan piala dan hadiah satu buah Al Qur'an.

Acara di lanjutkan dengan penyematan medali untuk semua anak yang di wisuda hari itu. Dan terakhir pembacaan ikrar dan doa agar anak-anak senantiasa menjaga hafalan Qur'an meraka agar tidak lupa.Tugas ini peranan orang tua di rumah sangat penting untuk selalu murojaah dan tentu saja di sekolah setiap harinya di adakan murujaah.


Sedikit cerita saat aku memosting foto Aa dan aku yang di ambil candid oleh suamiku saat akan melakukan ujian sertifikasi Maret lalu. Satu foto bisa beragam komen ya, bisa komen positif dan negatif. Untuk komen positif Om NH suka dengan foto yang aku upload, sedangkan temanku sendiri yang juga mamanya temannya Aa disekolah bilang mau ujian aja pake belajar lagi di sekolah buat apa sih katanya. Hehehe aku sih diam aja sambil dalam hati berfikir apa salah yang aku lakukan agar anak mendapatkan hasil terbaik dengan cara belajar dan berusaha seperti itu. Toh guru pembimbingnya juga  bilang sambil menunggu dipanggil untuk ujian silakan belajar dulu diluar.

ini dia foto yang mempunyai 2 persepsi berbeda dari orang lain

Mei lalu temanku itu akhirnya sadar dan meminta maaf padaku. Katanya dia salah sudah meledek aku saat mengajarkan Aa belajar. Dia merasa bersalah dan ketakutan anaknya saat ujian dan tidak bisa mengajarkan anaknya sendiri. Selalau bebeapa hari sebelum anaknya di wisuda dia stress katanya karena takut tidak lulus, padahal sudah aku yakin kan Insya Allah lulus. Allhamdulillah anaknya lulus dan bisa bareng di wisuda dengan Aa,

Pelajaran yang aku ambil, untuk senantiasa menjaga lidah dan selalu berfikir positif untuk segala sesuatu. Tentu saja selama ini aku pernah berbuat kesalahan bukan.

39 comments:

  1. Aa baarokalloh.....duh kalah sm aa..q ujian juz 30 aja pas mau lilus sma ini aa sd udh lulus juz 30 aja.....smg smkin berkah ya a...
    Heummm...ada2 aja.semangat ya mbk ;)

    ReplyDelete
  2. Subhanalloh... Barokalloh buat mbak dan keluarga ;)

    ReplyDelete
  3. Wih, Aa Pascal keren niiihh... Alhamdulillah ya punya mama yang luar biasa begini.

    ReplyDelete
  4. Subhanallah

    aku juga suka bawa buku Rafa ke kantor. Kalo sore nelp dia, bacain bukunya. Karena Rafa tipe pembelajar audio. Gak akan bisa dia disuruh baca buku trus langsung ngerti. Tapi akan cepat nangkep kalo mendengar.

    orang2 di kantor suka bingung, tapi aku cuek aja. tiap anak kan unik.

    ReplyDelete
  5. Barakallah aa, Te Dhe salut deh sama aa dan sama mba Fit juga yg sudah hebat membimbing aa.
    He eh ya mba, berfikiran positif itu padahal adl kunci bahagia :)

    ReplyDelete
  6. selamat ya aa, moga jd anak soleh

    ReplyDelete
  7. Selamat ya Aa jadi motivasi bagi dik Alvin ...
    Jeng Lidya, saya selalu mengagumi model parenting yang diterapkan, ada saat ananda dibimbing penuh ada saat dilepas dengan kawalan tak kentara.
    Salam hangat

    ReplyDelete
  8. semoga menjadi anak yang berbakti Bu,...

    ReplyDelete
  9. AA selamat, ya :)

    Ada2 aja ya, Lid. Selalu ada 2 sisi kadang kita hrs cuek sm hal2 kyk gitu ^_^

    ReplyDelete
  10. Subhanallah keren deh Aa. Aku dulu juga gitu kok mak, bawel ngajari anak2. Sekarang aja enggak karena udah nggak mudeng pelajarannya heheheee

    ReplyDelete
  11. wah kadang orang2 memang suka salah presepsi yah lihat foto.
    tapi lagian apa salahnya kalau belajar lagi sebelum ujian :D

    ReplyDelete
  12. Selamat ya Aa... ikut senang deh liatnya :)

    ReplyDelete
  13. wah ada sertifikasi al Qur'annya ya? keren nih Aa menurut aku sah2 aja belajar lagi di sekolah justru kan mengulang-ngulang makin bagus ya tapi memang jarang sih anak-anak yang mau ngulang pelajaran di sekolah hihi

    ReplyDelete
  14. Aa keren ih, selamat ya .. *mamanya juga keren ;-)

    ReplyDelete
  15. Aa Pascal heubat, selamat ya aa..

    ReplyDelete
  16. Selamat, Aa. Saya terpesona. :)

    Semoga Ade sgera mengikuti jejak kakaknya ya, Mba.

    ReplyDelete
  17. Subhanalloh, pencapaian yang luar biasa, semoga menjadi penyemangan Aa untuk melanjutkan juz juz berikutnya sampai hafidz, amiin

    ReplyDelete
  18. hualah jd inget masa itu, dpt piaala, pake toga, pegang mik huallahhh hemmmm

    ReplyDelete
  19. Barakallah Aa.... semoga barakah ilmunya buat semua, amien. Mudah-mudahan menular ke Alvin ya mbak... ^_^

    ReplyDelete
  20. Hebat sekali putranya mbak Lyd..jadi motivator untuk saya dalam membimbing anak..selamat :)

    ReplyDelete
  21. Selamat ya Aa Pascal...semoga De Alvin juga breprestasi kaya Aa Pascal...duh seneng ya Mbak...dari kecil udah ngumpulin banyak prestasi...jadi ngiri *lho*

    ReplyDelete
  22. Subhanallah, smg Aa jd anak sholeh ya

    iya persepsi foto/postingan emg bikin opini macem2 ya mba, selalu begitu -.-"harusnya yaa klo tidak bisa berkata baik sebaiknya diam

    ReplyDelete
  23. kalo ingat drama pagi hari itu... pasti geli ya mbak. hihi....
    Aa' sayang.... selamatnya.... mama Destin ikut bangga dan bahagia membacanya.

    ReplyDelete
  24. Kalau menurutku sih foto yg sdg ngajarin Aa itu manis, Mb Lid. Dalam maknanya :)

    ReplyDelete
  25. masyaallah, aset berharga orang tua itu. Inshaallah doa anak yg sholeh tidak akan putus pahalanya :)

    ReplyDelete
  26. Selamat ya Aa... Semoga semakin semangat menghafal Al-Quran setelah ini.. Selamat juga buat Papa dan Mamanya.. :)

    ReplyDelete
  27. Aa keren banget sih... Duh malu sama Aa...

    ReplyDelete
  28. Subhanallah baarakallahu mbak :) Insyaa Allah di akhirat kelak aa menghadiahi mbak dan suami dengan mahkota kehormatan dan jubah cahaya ^^ aamiin, moga aku juga bisa nuntun anak jadi hafidz, Allahu Akbar!

    ReplyDelete
  29. jadi ikut ngikik baca cerita aa yang gak mau pake baju wisuda karna mirip baju cewe hhihi..

    selamat yaaah Aa buat prestasinya, smoga berkah ilmunya ^^
    Mak lidya juga kereen nih ngajarinnya :D

    ReplyDelete
  30. wuahh selamat ya. emang sih sebuah foto bisa berbeda2 komentarnya.
    Selamat Aa :D

    ReplyDelete
  31. subhanallah.... Aa hebat, kecil kecil udah hafal juz 30. Pasti mamanya juga subhanallah

    ReplyDelete
  32. Subhanallah Aa... semoga berkah selalu yaaah Aa... selamattt...

    Buat mbak Lidya, do'ain yaah biar aku jg bisa ngajarin vania spt mbak Lidya.. ^_^

    Semangattt!!

    ReplyDelete
  33. Selamatt aa ^^
    Alhamdulillah temannya sadar dan bukannya sebagai ortu kita emang kudu mengajari anaknya ^^
    Semoga nanti Raffi juga bisa seperti aa ^^

    ReplyDelete
  34. Selamat ya...... sudah di wisuda, Semoga terus semangat dalam berprestasi.

    Salam

    ReplyDelete
  35. Subhanallah mbak.Sudah hafal juz 30.Padahal masih kecil...

    ReplyDelete
  36. barokallah aa'... smg menjadi ladang amal

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...