badge

Monday, February 14, 2011

Sumber Kalsium selain Susu

Postingan kali ini sekedar sharing tentang pengalaman pribadi mulai dari anak pertama sampai kedua mengenai ASI. Bukan berarti saya ibu yang sukses memberikan ASI pada anak pertama loh, justru karena saya gagal jadi ingin sukses di anak kedua,Insya Allah.
Saya tidak mencap jelek kepada teman-teman yang memberikan Susu Formula kok, dan saya juga tidak anti susu formula. Para ibu mempunya alasan sendiri mengapa memberikan ASI atau Sufor kepada anaknya. Itu hak para ibu dan saya menghargainya.

Ternyata memberikan ASI itu tidak hanya berbekal keyakinan diri sendiri loh tapi harus diberikan dukungan penuh oleh orang terdekat yaitu suami atau keluarga. Ini Saya alami sendiri sewaktu melahirkan Pascal. Saya berniat memberikan ASI Exclusive kepada Pascal. Tapi suami kurang mendukung dengan berbagai alasan. Dan juga sekali lagi karena kurangnya Ilmu pada kami jadilah Pascal diberikan campuran susu Formula.
Selain Sufor juga Pascal kadang-kadang diberikan makanan instan (Please don't try this at home hehehe). Efek atau dampaknya tentu saja ada,dan kita menyesal.

Sambil memperbaiki diri dan mencari ilmu dari teman-teman yang bergabung di AIMI - Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia, Untuk anak kedua hampir memasuki 1 tahun masih diberikan ASI. Insya Allah akan terus diberikan sampai 2 tahun. Allhamdulillahnya semua didukung penuh oleh suami. Bahkan lebih gencar suami yang berkampanye mengenai ASI dibanding saya yang lebih banyak diam.

Begitu pula dengan MPASI atau Makanan Pendamping Asi untuk Alvin, semua homemade. Hasil dari chat,browsing dengan teman-teman. Saya sampai kan terima kasih untuk Ratih,bundanya Aya yang tiap saat mau berbagi tentang MPASI. Mbak Ika dari AIMI semarang yang telah banyak sharing tentang ASI
Termasuk juga Mbak Ririn,bunda nya Dita, Mbak Indah , Mama nya Ganesh yang sempat saya contek ilmunya.

Beberapa saat yang lalu bundanya Dita pernah posting mengenai ceker ayam. Dan saya pun membaca bahwa Ceker dan Teri merupakan sumber utama Kalsium selain susu. Walaupun harganya murah tapi manfaatnya besar sekali. Ini bisa mengatasi gonjang ganjing isu Susu Formula yang sedang tercemar bakteri Sakazakii

Masalahnya, saya takut dengan ceker :). Allhamdulillah punya suami yang baik dan sayang anak serta istri. Suami mau membersihkan ceker, mengolahnya sehingga siap dikonsumsi oleh Alvin atau Pascal. Sampai-sampai Mbak Ika bilang kalau suami saya salah satu her fav breastfeeding father :D. Oh ya Mbak Ika ini ternyata satu Almamater dengan suami sewaktu STM dan Kuliah. Sempitnya dunia ini ya.


Oh ya saya awalnya beli Ceker ayam dipasar, tapi karena untuk mempermudah suami membersihkannya jadi saya beli ceker di Carrefour yang sudah lebih bersih.

30 comments:

  1. ikan yang dimakan sekalian sama tulangnya itu lho mbak, seperti teri yang di foto itu. tapu ceker juga katanya oke punya...saya juga suka mi ayam ceker

    ReplyDelete
  2. Saya baru ingat lagi kalau ternyata ceker ayam dan ikan teri sumber protein yang baik juga. Makasih posting-nya sudah ikut memberikan ilmu. Salam.

    ReplyDelete
  3. Di freezerku selalu siap sedia ceker loh, anak2 suka soalnya buat kaldu sayuran juga. Iya memang bener, kalsium ga cuma dari susu aja, malah dr sayuran juga ada loh yg mengandung kalsium.

    ReplyDelete
  4. bagus banget.... izin follow yah...

    ReplyDelete
  5. TFS ya mbak, sangat bermanfaat infonya :)
    aku juga agak2 gimana gt bersihin ceker, hehe, tp demi Zi tetap dech dilakuin....

    ReplyDelete
  6. wah saya suka terinya Mbak Lidya.. kalau udah mateng jangan lupa dikirim ya

    ReplyDelete
  7. Setuju bgt, mbak Lidya. Kita pro ASI tp gak boleh jadi anti sama sufor apalagi smpe merendahkan ibu2 yg ngasih sufor utk anaknya. Sesama ibu mustinya saling menghargai bukan mencela...

    Soal ceker, sejauh ini Raja hanya mengkonsumsi kaldu ceker saja dan belum pernah makan cekernya, soalnya mamanya juga gak pernah mau makan ceker, hehe... Kalo teri, wah ini sih judulnya favorit, apalagi si teri medan...sedaaappp!!!

    ReplyDelete
  8. saya sekarang lagi cemas tentang ini nih mbak. takut nanti nggak bisa memberi asi eksklusif dengan si bayi. soalnya adik ipar saya setelah melahirkan cuma bisa memberikan asi selama 6 hari..setelah itu stop, karena asinya sudah nggak keluar lagi. saya takut nanti mengalami hal yang sama. gimana ya cara mengatasinya?

    ReplyDelete
  9. Ceker dan teri memang kalsiumnya tinggi. Sayang Vaya ga gitu suka makan ceker. Jadi seringnya saya pakai untuk rebusan kaldu saja.
    Kalau teri, waahh doyan banget dia...

    ReplyDelete
  10. pagi2 sudah gencar mbk lidya ini heheheheheheheheh, enakan ceker ayam itu si soto saja, kalau ikan teris di campur tepung enak mbk, apalagi sarapan pagi2 gini hehehehehe

    ReplyDelete
  11. iya mba, aku jg lagi gencar kasih ceker dan teri ke shishil, sayangnya walopun dah diolah mis. dibuang kepala terinya, msh aja ada tulang yang gede yg pas dibawah kepala. Sampe keselek2 shishil makannya, kasian deh liatnya, mungkin harus diolah dg cara lain, biar lebih lunak kali tulangnya

    ReplyDelete
  12. banyak manfaat yg bisa diambil dari blogging ya mbak, salah satunya adalah bertukar ilmu. Makasih mbak udh berbagi.

    ReplyDelete
  13. wooowwww... aku suka teri
    kami menyebutnya BILIS
    yg enak tuh bilis dari tanjung pinang
    makan pake sambal belacan

    ReplyDelete
  14. iya kemarin aku baca di sufor adanya virus y mba?
    serem dong
    aku jg suka ceker loh apalagi klo masaknya sampe empuk bgt.

    ReplyDelete
  15. Salam kenal juga....
    Wahh ceker, kesukaan dini tuch kalau masak ceker bisa2 dia aja yang menghabiskannya.
    Hari ini saya lagi berbaik hati untuk membagi kebahagiaan ambil Award disini ya jangan lupa follow ya
    http://barbiedini.blogspot.com/2011/02/award-untuk-sahabat.html

    ReplyDelete
  16. Wa tante, kalo Malena ampe umur 3 taun baru berenti nen, malu2in banget ini mah, kelamaan...

    ReplyDelete
  17. Aku juga geli Lid ma Ceker.....Terinya mantab bgt tuch ...dan, sederhana tapi sumber protein yg bagus ya...

    ReplyDelete
  18. li kalo teri tuh di apain ya enaknya ..pengen coba ngasih farras teri nih , next time posting resepnya atuh biar bisa nyontek .. :))

    ReplyDelete
  19. Hiks... ga dapat resepnya. Dimasak apa dong cakar & terinya?

    ReplyDelete
  20. Affan juga suka saya bikinkan kaldu ceker..

    pas kapanitu tak kasihkan cekernya...dan dia makan..hihi...

    ReplyDelete
  21. Amira ama Ayu juga suka ceker, kalo teri anak2 ga terlalu suka

    ReplyDelete
  22. Saya suka beli soto ceker lho... ha ha ha ha

    Dan lagi saya pecinta berat teri....katanya juga nie kalau perempuan hamil banyak makan teri kulit anaknya bis abersih yah...

    Bergizi tak harus mahal yah....

    ReplyDelete
  23. ceker ayam itu hobiku lho mbak... hehehhe...

    *kok foto cekernya serem ya mbak, jadi membayangkan apaaaaa gitu, hiiii...*

    ReplyDelete
  24. Iya mam, saya juga pro ASI, pro banget malah tp saya tidak anti sufor juga. Wah papanya CalVin bisa mask acara "Ayahku Hebat" nih, sampai mau bersihin ceker dan mengolahnya demi anak. Tapi ceker memang slurrrp...yummy. Apalagi teri, hmm...bikin ngiler kalau dibikin sambal teri kacang :D

    ReplyDelete
  25. lha ini kan kesukaan anak saya, ceker diolah dengan cara apapun tetap saja enak

    ReplyDelete
  26. saya juga rada gimana gitu sama ceker. Apalagi saya ga makan ayam jadinya jarang mengolah ceker dan teman-temannya. Tapi besok kudu dicobain ke ikhsan ah..
    tengkyu infonya mba lidya..

    ReplyDelete
  27. Ceker kesukaan olive tuh,nah kalo terinya kesukaan papanya Olive,nah mamanya yang masakin..hhe..

    ReplyDelete
  28. teri dan cekernya diapain? di blender dan dibikin kuah? atau bagaimana?

    ReplyDelete
  29. masak sayur sop kalo pake ceker enak dechh....apalagi klo cekernya sampe empuuk banget...ikan teri aku sukanya kalo digoreng pake tepung (bakwan ikan teri).....sayurnya sop, ikannya bakwan ikan teri plus sambel terasi...top markotop dech

    ReplyDelete
  30. Mbak, trus cekernya dimakan atau dimasak kayak gimana???

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar. Mohon maaf semua komentar di moderasi ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...